•  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Berhijab merupakan tuntutan agama dan sebagai wanita Muslimah kita perlu menutup aurat dengan sempurna. Namun, bukan bererti rambut wanita berhijab tidak perlu dirawat.

Berhijab juga tidak menghalang kita untuk mengikuti perkembangan fesyen kerana kini pereka terkenal Barat juga turut berlumba-lumba mengetengahkan rekaan sopan untuk memenuhi pasaran Muslimah moden.

Keterujaan dalam fesyen Muslimah memberi ruang hijabster memilih selendang atau tudung yang menjadi trend. Namun, kadang-kadang trend ini muncul tanpa memikirkan elemen yang perlu dipelihara seperti kesihatan dan kecantikan rambut Muslimah.

Material tudung tidak menyerap peluh dan tebal sering menjadi punca masalah rambut. Lebih-lebih lagi jika memakai tudung dalam tempoh yang terlalu lama dengan memakai inner neck yang tebal atau berlapis-lapis.

Bagi memelihara keserian rambut, wanita berhijab perlu lebih teliti dan konsisten dalam rejim penjagaan rambut. Jika tidak rambut akan cepat rosak, masalah rambut kelemumur, gatal, berbau dan rambut mudah putus.

(a) Masalah Rambut Lepek

Setiap wanita yang berhijab pasti akan mengalami masalah rambut lepek sebaik sahaja membuka hijab walaupun sebelum itu rambut sudah di syampu pada awal pagi. Masalah akan lebih parah bagi yang memiliki rambut halus.

Supaya rambut kembali cantik, selepas membuka hijab tundukkan kepala dan sikat rambut dari belakang bawa ke depan. Sikat berulang kali dan bangkit semula. Pastikan sebelum menyarung hijab rambut benar-benar kering agar tidak berkuap di dalam hijab.

Jika anda merancang untuk bersyampu awal pagi sebelum ke tempat kerja atau universiti, sebaik-baiknya peruntukkan waktu lebih awal agar mempunyai masa yang cukup untuk mengeringkan rambut.

Masalah rambut lepek lebih mudah terjadi kerana kulit kepala berminyak. Pilih syampu khusus dengan formula ringan untuk rambut berminyak.

Lebih baik jika syampu tersebut mempunyai protein terbaik yang mempunyai elemen aktif untuk membuat rambut lebih bersinar. Bukan sahaja dapat membersihkan rambut malah dapat memberi nutrisi terpenting untuk pertumbuhan rambut yang sihat.

(b) Masalah Rambut Kelemumur

Kulit kepala gatal ketika sedang berhijab adalah perkara biasa. Kadang-kadang ia menjadi tabiat apabila tergaru-garu apabila berhadapan dengan orang ramai. Hendak dibiarkan sahaja kulit kepala terasa gatal.

Hendak atau tidak terpaksa juga menggaru untuk melegakan sikit rasa gatal tersebut. Biasanya gatal pada kulit kepala ini terjadi apabila keadaan kulit kepala yang tidak dibersihkan dengan sempurna. Ditambah pula dengan kehadiran peluh akan memburukkan lagi keadaan. Keadaan berpeluh adalah proses membuang toksin.

Kombinasi peluh dan toksin yang berkumpul pada kulit kepala ini menutup liang pori rambut dan menggalakkan pertumbuhan kelemumur. Kelemumur dan pori-pori yang tersumbat, rambut di kepala menjadi lemah dan mula cepat putus.

Kelemumur mempercepatkan proses penuaan rambut dan rambut menjadi lemah. Solusi masalah ini adalah pilih syampu yang betul untuk mengatasi masalah yang dihadapi. Ramai yang tersalah memilih syampu sehingga rambut hanya dapat diselamatkan oleh mereka yang pakar.

(c) Masalah Rambut Gugur

Ketika bersyampu, melihat rambut yang gugur di atas lantai bilik mandi terasa seperti hendak menangis sahaja. Bagi meningkatkan keyakinan diri agar rambut tidak gugur lagi, langkah yang tepat adalah mencuci rambut secara teratur.

Sebagai seorang wanita yang mementingkan kecantikan, anda tidak boleh malas untuk mencuci rambut mengikut frekuensi yang betul. Syampu rambut sekurang-kurangnya dua hari sekali agar kesihatan rambut terus terpelihara.

Rambut yang tidak dibersihkan daripada sebarang kotoran dan minyak yang tidak diperlukan akan mengakibatkan pengumpulan minyak berlebihan di atas kulit kepala. Selepas bersyampu sapu perapi untuk mengukuhkan akar rambut jauh hingga ke dasar. Hamizatul Maizan Mohamed

Artikel Berkaitan

Jangan Lupa Komen

KORPORAT     POLISI DATA PERIBADI    PENAFIAN   •   LANGGANAN      PENGIKLANAN      KERJAYA       HUBUNGI KAMI

© Hakcipta Terpelihara • Kumpulan Karangkraf

error: