• 44
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    44
    Shares

Cetusan drama Nur menjadi kegilaan ramai anak dara untuk mencari calon-calon ustaz muda. Bukan sekadar paras rupa yang tampan dan segak tetapi keikhlasan hati serta budi pekerti tinggi telah menjadi idaman untuk setiap wanita mencari bakal suami. Selesai terawih mata mula berkeliaran, manalah tahu ada Imam Muda di masjid yang boleh dijadikan calon terbaik.

Menjadi seorang ustaz adalah tugas yang mulia, sekali gus memiliki tanggung jawab yang maha berat sepertinya seorang pemimpin. Harus menjadi contoh teladan yang baik pada diri, keluarga dan umat manusia lain.

Menjadi ustaz yang baik bererti bagus secara relatif di hadapan umat manusia. Sementara benar bererti bagus secara menyeluruh di mata Allah SWT bermaksud, benar-benar menjalankan apa yang diperintahkan dan menjauhi apa yang dilarang. Baik dan benar, dua perkara inilah yang menjadi kriteria penting dalam menjaga keseimbangan yang harus dipenuhi oleh seorang ustaz.

Ustaz yang baik dan benar seharusnya tidak berlaku kasar, tidak berbicara dengan nada yang tinggi, tidak mudah mengherdik atau memarahi orang lain yang berbuat kesalahan. Justeru sebaliknya, ketika beliau melihat ketidakbenaran, beliau memberikan nasihat yang baik. Sikap yang kasar, tidak sopan dan tidak simpati hanya akan menjauhkan seorang ustaz dari jemaahnya. Perlu sentiasa menjadi manusia yang pemaaf dan memberi peluang kepada manusia lain tanpa mempunyai perasaan buruk sangka.

Menjadi ustaz juga menuntut anda untuk menjadi bijaksana, bekerja untuk dapatkan rezeki dan membantu untuk memperoleh sumbangan dan sebagainya dalam usaha membangunkan masjid atau kerja-kerja amal yang lain. Seorang ustaz yang baik dan benar seharusnya sudah melakukan ajaran-ajaran agama dengan baik dan benar, khusyuk selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun mendalami ilmu agama sebelum ia menyampaikannya kepada jemaah. Dengan ilmu agama yang tinggi, tidak sesekali sombong diri dan kecenderungan untuk tinggi hatinya serta memalingkan muka dengan sifat kurang disenangi.

Ustaz yang baik dan benar selayaknya tidak pernah mengutuk, menyebut kata “kafir” dan sebagainya kepada orang-orang Non-Muslim. Kita disuruh untuk menghormati dan melindungi orang-orang yang belum seiman dengan kita. Harapannya adalah agar mereka sempat mendengar firman Allah, mendapatkan petunjuk, dan kembali kepada jalan yang benar. Jika seorang di antara orang-orang musyrikin itu meminta perlindungan kepada mu, maka lindungilah ia supaya ia berada dalam suasana yang aman dan di jalan yang benar.

Ustaz yang baik dan benar semestinya selalu berusaha untuk menyatukan semua umat tanpa membeza-bezakan antara kelas sosial, latar belakang, atau golongan antara satu dengan yang lain. Menyeru agar semua sentiasa sujud pada Allah yang Satu. Perlu menyampai ilmu dan mampu bersabar dalam menghadapi ujian dakwah serta melakukan upaya yang terbaik dalam berdakwah kepada Allah meskipun ditimpa beragam ujian dan dilanda kelelahan. Seorang ustaz hendaknya tidak bersikap lemah terhadap ujian yang menimpanya dan juga perkataan yang didengarnya. Kewajipannya adalah bersabar terhadap itu semua.

Walaupun sebenarnya, inilah antara faktor-faktor yang di cari untuk dijadikan calon suami, bukan hanya kerana status seorang ustaz. Inilah sifat lelaki Islam yang sesungguhnya, penuh dengan kebaikan, kelembutan dan kesabaran, walaupun kebanyakan manusia lupa akan kandungan al-Quran sehingga dibutakan mata hati dan fikirannya karena sifat keduniawiannya lebih tinggi dari sifat kerohaniannya. Semoga anda diketemukan dengan yang baik-baik dan mendapat rahmat dari Nya.

Jangan Lupa Komen

KORPORAT     POLISI DATA PERIBADI    PENAFIAN   •   LANGGANAN      PENGIKLANAN      KERJAYA       HUBUNGI KAMI

© Hakcipta Terpelihara • Dikendali Oleh Astro Group

error: