Saham Ustaz Muda Naik, Ramai Yang Mahu Cari Seperti USTAZ ADAM!

Saham Ustaz Muda Naik, Ramai Yang Mahu Cari Seperti USTAZ ADAM!

Cetusan drama Nur menjadi kegilaan ramai anak dara untuk mencari calon-calon ustaz muda. Bukan sekadar paras rupa yang tampan dan segak tetapi keikhlasan hati serta budi pekerti tinggi telah menjadi idaman untuk setiap wanita mencari bakal suami. Selesai terawih mata mula berkeliaran, manalah tahu ada Imam Muda di masjid yang boleh dijadikan calon terbaik.

Menjadi seorang ustaz adalah tugas yang mulia, sekali gus memiliki tanggung jawab yang maha berat sepertinya seorang pemimpin. Harus menjadi contoh teladan yang baik pada diri, keluarga dan umat manusia lain.

Menjadi ustaz yang baik bererti bagus secara relatif di hadapan umat manusia. Sementara benar bererti bagus secara menyeluruh di mata Allah SWT bermaksud, benar-benar menjalankan apa yang diperintahkan dan menjauhi apa yang dilarang. Baik dan benar, dua perkara inilah yang menjadi kriteria penting dalam menjaga keseimbangan yang harus dipenuhi oleh seorang ustaz.

Ustaz yang baik dan benar seharusnya tidak berlaku kasar, tidak berbicara dengan nada yang tinggi, tidak mudah mengherdik atau memarahi orang lain yang berbuat kesalahan. Justeru sebaliknya, ketika beliau melihat ketidakbenaran, beliau memberikan nasihat yang baik. Sikap yang kasar, tidak sopan dan tidak simpati hanya akan menjauhkan seorang ustaz dari jemaahnya. Perlu sentiasa menjadi manusia yang pemaaf dan memberi peluang kepada manusia lain tanpa mempunyai perasaan buruk sangka.

Menjadi ustaz juga menuntut anda untuk menjadi bijaksana, bekerja untuk dapatkan rezeki dan membantu untuk memperoleh sumbangan dan sebagainya dalam usaha membangunkan masjid atau kerja-kerja amal yang lain. Seorang ustaz yang baik dan benar seharusnya sudah melakukan ajaran-ajaran agama dengan baik dan benar, khusyuk selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun mendalami ilmu agama sebelum ia menyampaikannya kepada jemaah. Dengan ilmu agama yang tinggi, tidak sesekali sombong diri dan kecenderungan untuk tinggi hatinya serta memalingkan muka dengan sifat kurang disenangi.

Ustaz yang baik dan benar selayaknya tidak pernah mengutuk, menyebut kata “kafir” dan sebagainya kepada orang-orang Non-Muslim. Kita disuruh untuk menghormati dan melindungi orang-orang yang belum seiman dengan kita. Harapannya adalah agar mereka sempat mendengar firman Allah, mendapatkan petunjuk, dan kembali kepada jalan yang benar. Jika seorang di antara orang-orang musyrikin itu meminta perlindungan kepada mu, maka lindungilah ia supaya ia berada dalam suasana yang aman dan di jalan yang benar.

Ustaz yang baik dan benar semestinya selalu berusaha untuk menyatukan semua umat tanpa membeza-bezakan antara kelas sosial, latar belakang, atau golongan antara satu dengan yang lain. Menyeru agar semua sentiasa sujud pada Allah yang Satu. Perlu menyampai ilmu dan mampu bersabar dalam menghadapi ujian dakwah serta melakukan upaya yang terbaik dalam berdakwah kepada Allah meskipun ditimpa beragam ujian dan dilanda kelelahan. Seorang ustaz hendaknya tidak bersikap lemah terhadap ujian yang menimpanya dan juga perkataan yang didengarnya. Kewajipannya adalah bersabar terhadap itu semua.

Walaupun sebenarnya, inilah antara faktor-faktor yang di cari untuk dijadikan calon suami, bukan hanya kerana status seorang ustaz. Inilah sifat lelaki Islam yang sesungguhnya, penuh dengan kebaikan, kelembutan dan kesabaran, walaupun kebanyakan manusia lupa akan kandungan al-Quran sehingga dibutakan mata hati dan fikirannya karena sifat keduniawiannya lebih tinggi dari sifat kerohaniannya. Semoga anda diketemukan dengan yang baik-baik dan mendapat rahmat dari Nya.

Bawa Netizen Dekati Sejarah Islam, Perkongsian Kembara AZRINAZ Ke Jerusalem Dapat Pujian!

Bawa Netizen Dekati Sejarah Islam, Perkongsian Kembara AZRINAZ Ke Jerusalem Dapat Pujian!

Meskipun sekadar membaca postingnya di Instagram, tapi ilmu yang dikongsikan bekas personaliti televisyen, Azrinaz Mazhar Hakim ini mampu membuatkan sesiapa saja berasa seolah-olah berada di bumi Palestin. Berpeluang mengunjungi Masjid Al-Aqsa dan kawasan sekitarnya bersama suami tercinta hujung Mei lalu, usaha Azrinaz menyampaikan kisah para anbia dan sejarah Islam yang tercipta di sana wajar diberikan pujian.

Setiap maklumat yang dikongsi cukup terperinci dan jelas memberi manfaat kepada mereka yang belum pernah menjejakkan kaki ke sana. Dengan pengalaman yang ada sebagai bekas wartawan, Azrinaz tahu bagaimana cara untuk menyampaikan sesuatu maklumat dengan lebih berkesan dan mudah difahami. Malah, beliau turut memuat naik beberapa video pendek. Macam tengok program dokumentari pula!

Azrinaz di samping suami tercinta

Dengan cuaca yang panas, banyak berjalan dan sedang berpuasa, Azrinaz tetap kelihatan bertenaga. Khabarnya, beliau juga menjalani ibadah puasa yang panjang iaitu selama 17 jam sepanjang berada di sana. Namun, ia tidak mematahkan semangatnya untuk terus meneroka dan menyelami peradaban Islam dan kisah para nabi, rasul serta sahabat.

In Amman, Jordan 🇯🇴 before crossing the border of Jerusalam #deadsea

A post shared by Azrinaz Mazhar (@azrinazmazharhakim) on

Salah satu perkara menarik yang dikongsikan adalah tentang Qubbah Al Shakra atau dikenali Dome of the Rock. Dalam perkongsian tersebut, Azrinaz ada membicarakan tentang tiga pendapat mengenai batu tergantung iaitu Ulama Tasawuf, Ulama Bahasa dan Ulama Usuluddin.

“Datanglah dengan niat untuk bersembahyang di Al-Aqsa kerana ini yang pernah disebut di dalam hadith. As-Sakhra hanyalah satu tempat di mana mikrajnya Nabi. Tergantung atau tidak itu bukan matlamatnya. Matlamatnya ialah menyaksikannya, menambahkan keyakinan kita terhadap rukun iman iaitu percaya pada kitab (Al-Quran).

Tempat adalah penting, tapi yang lebih penting adalah penghayatannya. Jika kita melihat ia tergantung, kemudian mengagungkannya lebih dari mengagungkan Allah, ia tidak memberi makna apa-apa. Semoga semakin hari, semakin iman kita terpelihara dari perkara yang boleh mengguris kesahihannya Qubbah Al Shakra.”

Selain itu, Azrinaz juga mendedahkan tentang Street of Shuhada yang terletak di Westbank, Hebron. Di sini, ia terbahagi kepada tiga bahagian iaitu yang merupakan kawasan Palestin, ditadbir oleh kedua-dua Palestin dan Israel; dan sepenuhnya oleh Israel.

“Keistimewaan Hebron adalah masjid Ibrahim di mana menempatkan makam Nabi Ibrahim a.s. Ia juga tempat berkumpulnya seluruh ahli keluarga baginda. Nabi Ibrahim adalah bapa kepada segala nabi.”

Tak ketinggalan tentang peristiwa Nabi Yunus a.s yang ditelan ikan nun.

Di Makan Nabi Yunus di sebuah masjid kecil di perkampungan Hal Hul

Di Qubbah Al Shakra

“Saya berdiri di dalam Masjid Kibli (kubah kelabu) iaitu masjid utama dalam perkarangan Al-Aqsa. Masjid ini juga dipanggil Masjid Al-Aqsa. Terdapat lima masjid di dalam kawasan ini iaitu Masjid Kibli, Qubbat Ak Sakhirah (Dome of the Rock), Masjid Marwani, Masjid Utama lama dan Masjid Buroq.

Ramai umat sering keliru dengan menganggap Dome of the Rock adalah masjid utama. Dome of the Rock menjadi tumpuan kerana kedudukan tanahnya yang paling tinggi, kubahnya diselaputi 200 kg emas dan menempatkan batu Israk Mikraj.”

Jelas Azrinaz lagi, beliau sangat bersyukur kerana Allah makbulkan doanya untuk berada di Al-Aqsa bersama suami. Tahun lalu Azrinaz berpeluang menyambut 10 Ramadan terakhir di Kota Suci Mekah. Yang pasti katanya, ia merupakan dua pengalaman berbeza yang tiada galang ganti.

Apa-apa pun, terima kasih kerana berkongsi ilmu yang sangat bernilai ini. Moga Azrinaz dan suami dikurniakan kesihatan yang baik dan sentiasa berada di bawah lindungan-Nya.

Sumber: Instagram Azrinaz Mazhar Hakim

 

“Menghijabkan Hati Lebih Sukar Sebenarnya,” WARDINA SAFIYYAH

“Menghijabkan Hati Lebih Sukar Sebenarnya,” WARDINA SAFIYYAH

Apakah lagi yang mahu dibicarakan mengenai hijab? Sehelai kain di atas kepala, dililit, disarung, dibungkuskan… aduh, sekarang memang sudah macam-macam! Macam-macam gaya, warna dan rupa. Tudung, hijab, skarf atau apa sahaja yang anda mahu panggil adalah ‘identiti diri’ buat wanita Islam. Malah di dalam surah Al-Ahzab ayat 59, Allah berfirman agar wanita beriman (Muslim semestinya) untuk melabuhkan hijab supaya apa?

Supaya ‘dikenali’ kerana ia lebih baik bagimu. Jadi pertamanya memakai hijab adalah ‘untuk dikenali’ sebagai wanita beriman dan keduanya kerana ia lebih baik bagi kita. Ya, LEBIH BAIK! Siapa kata? Allah Rabb kita!

Mari kita hafal dan ingat bahawa antara ayat yang menyuruh wanita berhijab adalah di dalam surah Al-Ahzab ayat 59 yang membawa maksud, “Hendaklah mereka menutupkan jilbabnya (tudung/hijab) ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu agar mereka lebih mudah untuk dikenali sehingga mereka tidak diganggu.”

Saya sering memberi penekanan bahawa sebelum nak bercakap tentang tudung atau hijab… satu perkara yang perlu difahami oleh semua wanita berhijab adalah untuk mengetahui dengan sepenuh hati, menghafal dan memahami, untuk tidak lupa membaca dengan sendiri ayat-ayat Al-Quran yang menyuruh kita berhijab. Amat memalukan sekiranya ada yang bertanya, “Ayat mana yang menyuruh kita berhijab?” Dan tiba-tiba seorang wanita yang berhijab tidak tahu menjawabnya. Berhentilah kita dari terus-menerus ‘tidak tahu’, marilah mencari ilmu. Satu lagi ayat adalah dalam surah An-Nur ayat 30 dan 31.

Sering juga dinasihatkan oleh guru saya, mengingatkan saya dan semua wanita di luar sana agar memahami satu hakikat ini. Kita tidak berhijab untuk lelaki atau suami atau ayah kita. Tidak. Kita berhijab kerana Allah semata-mata. Kita juga tidak berhijab untuk menjaga iman para lelaki. Iman orang lelaki, maaf tapi mereka perlu urus dan jaga sendiri.

Saya juga amat yakin mereka mampu menjaganya. Get that straightened out first! Kita berhijab semata kerana Allah sahaja. Dan ya, ia sepatutnya satu simbol ketakwaan. Jika seorang rahib dibenarkan untuk menzahirkan cinta mereka kepada tuhan dengan berhijab, maka seharusnya wanita Islam juga begitu. Tidak, hijab ini bukan simbol kita di diskriminasi tapi satu simbol liberalisasi!

LAMBANG

Saya bangga dengan sehelai kain ini, kain di atas kepala ini lambang saya cintakan agama saya. Saya tidak malu berjalan dan dikenali sebagai wanita Islam. Namun saya mengingatkan diri bahawa kain ini mempunyai makna yang lebih dari hanya sekadar imej. Kain ini, sepatutnya menzahirkan satu kecantikan yang lain dari hanya kecantikan fizikal iaitu kecantikan dalaman, kecantikan intelek dan adab. Sekiranya dengan memakai hijab kita masih tidak beradab dan berilmu, maka ada sesuatu yang perlu diperbetulkan dulu.

Setelah memakai hijab saya mula memberi fokus kepada kecantikan dalaman saya, bukan hanya tertumpu pada kecantikan luaran semata-mata. Saya menutup badan saya, namun saya terpaksa mengeluarkan satu lagi kecantikan – itulah dia kecantikan dalaman. Itulah yang seharusnya. Saya tidak lagi memfokuskan kepada kecantikan fizikal semata-mata. Seperti yang sering saya sebutkan, menghijabkan hati lebih sukar sebenarnya.

Kenapa saya kata hijab itu simbol liberalisasi? Kerana saya berjaya membebaskan diri dari menjadi mangsa fesyen! Dunia fesyen yang dikuasai industri fesyen yang hanya tertumpu pada kecantikan fizikal! Saya sudah bosan dihormati hanya kerana saya cantik! Takkanlah itu saja yang ada pada saya? Takkanlah saya hanya disukai kerana fizikal saya saja! Maka bermulalah satu perjalanan menyelami kecantikan intelek dan rohani serta adab yang saya sebutkan tadi.

MasyaAllah saya tahu perjalanan saya masih jauh dan berliku. Saya pasti akan berbuat salah, namun akan saya bangkit kembali sehingga saya temui satu kebebasan yang baru. Satu kecantikan yang InsyaAllah akan kekal. My self worth… harga diri saya tidak bergantung pada barangan material, namun siapa saya tanpa barangan material itu.

Saya tidak perlu ‘buka’ dan tayangkan kecantikan zahir saya untuk membuatkan orang suka, sayang, bercakap dan hormat kepada saya. Al-Quran menyebut dalam surah Al-A’raf 7:26 bahawa kecantikan atau pakaian yang terbaik adalah takwa. Tapi malangnya takwa tidak diiklankan dan dijual merata-rata. Hanya orang tertentu yang bertuah akan menjumpainya! Dan InsyaAllah berhijab adalah permulaan untuk kita menyelami keindahan takwa ini.

Selamat menyelami dan mencari apa dia sebenarnya makna sehelai kain di atas kepala anda. Saya masih mencari… dan perjalanan ini amat indah sekali!

Sumber foto: Instagram Wardina Safiyyah Official

Jom, Berusaha Jadi WANITA CANTIK Di Mata Allah SWT Ikut 10 Ciri Yang Ustazah Ini Kongsikan!

Jom, Berusaha Jadi WANITA CANTIK Di Mata Allah SWT Ikut 10 Ciri Yang Ustazah Ini Kongsikan!

Semua orang tahu bahawa kecantikan itu satu nilai yang tinggi. Jika mahu memilih perhiasan rumah pasti akan dicari yang cantik. Pakaian juga begitu, nilainya pada kecantikan. Makin cantik, makin tinggi harganya. Kecantikan sebenar seorang wanita terserlah melalui jiwa sehingga membentuk keperibadian seorang Muslimah sejati.

Wanita yang memiliki kecantikan sebenar sentiasa berfikiran positif, yakin diri, sentiasa bersangka baik, tidak sombong, pemaaf, berlapang dada, positif menerima teguran, ringan tulang, ceria dan penyabar. Ustazah Sharifah Khasif Fadzilah Mohd Badiuzzaman atau lebih dikenali sebagai Ustazah Sharifah Khasif berkongsi 10 ciri-ciri kecantikan sebenar bagi seorang wanita di mata Allah SWT. Paling penting ialah cantik di mata Dia, bukan pada manusia.

Hakikatnya, kebanyakan kaum Adam mengimpikan pasangan yang cantik. Begitu juga wanita yang ingin memiliki pasangan yang tampan atau sedap mata memandang.

Tetapi benarkah cantik itu yang akan dinilai apabila bergelanggang di pentas rumah tangga? Dalam bab memilih pasangan, cantik memang dianggap sebagai nilai utama. Bahkan terdapat amalan dalam sesetengah masyarakat, semakin cantik si gadis maka semakin tinggi harga mahar dan hantarannya.

Percayalah, biarpun seorang suami inginkan pasangan yang cantik tetapi hakikatnya dia lebih perlukan yang matang sebagai teman. Maka asasnya, bukan isu utama anda itu cantik atau sebaliknya. Paling utama ialah pembentukan diri dan sikap anda dalam menuju alam rumahtangga.

Maka, siapakah wanita itu?

  1. Wanita yang sentiasa berpegang kepada Al Quran dan Sunnah Rasul-Nya.
  2. Wanita yang sentiasa berbakti kepada kedua orang tuanya.
  3. Wanita yang sentiasa patuh dan taat kepada suaminya (jika sudah bersuami).
  4. Wanita yang sentiasa menutupi auratnya serta tidak berlebihan jika berhias.
  5. Wanita yang sentiasa menjaga kehalusan dan kesopanan dalam tutur kata.
  6. Wanita yang sentiasa menjauhkan diri dari sekumpulan orang yang suka membicarakan buruk orang lain dan tidak suka memfitnah.
  7. Wanita yang sentiasa menjaga keindahan, kemuliaan akhlak dan tingkah lakunya.
  8. Wanita yang sentiasa bersikap ramah dan saling menyayangi.
  9. Wanita yang sentiasa hormat kepada yang lebih tua dan menghargai kepada yang lebih muda.
  10. Wanita yang pandai menempatkan diri baik dalam tutur kata serta sikapnya ketika bergaul dan di mana jua dia berada.

 

Berusahalah untuk menjadi wanita yang sentiasa menyenangi dan disenangi teman-teman, bertolak ansur, pandai mengurus diri dan rumah dengan baik. Belajar dan terus belajar. Jangan selesa dengan kecantikan dan paras rupa sehingga anda menjadi seorang yang rugi untuk tidak belajar dan terus ego untuk berubah.

Buang sifat negatif dan berusaha membentuk kematangan diri. Ingat, anda akan beralih kepada sebuah kehidupan yang sangat praktikal, bukan teori yang mengasyikkan lagi. Seorang wanita biasa akan terlihat lebih cantik di mata Allah SWT. Dan, seorang wanita cantik akan terlihat jauh lebih cantik di mata Allah SWT. Wallahualam.

 

Irma Hasmie Ajak Umat Islam ‘Sebati’ Dengan 7 KALIMAT SUCI Ini!

Irma Hasmie Ajak Umat Islam ‘Sebati’ Dengan 7 KALIMAT SUCI Ini!

Ramadan bertandang lagi. Dan pastinya ia adalah bulan yang paling dinanti-nantikan seluruh umat Islam kerana pada bulan inilah setiap amal jariah dan kelakuan yang baik dibalas berlipat kali ganda. MasyaAllah, besarnya keberkatan Ramadan. Tak hairanlah ramai yang berlumba-lumba mengerjakan kebaikan dan bersedekah kepada golongan memerlukan.

Berbaki 25 hari saja lagi, masih belum terlambat untuk kita sama-sama memanfaatkan Ramadan. Tak sekadar mempersiapkan diri dengan solat dan tadarus semata-mata, ada cara mudah sebenarnya untuk memperoleh pahala dan disukai Allah SWT tanpa kita sedar. Salah satunya menerusi pengucapan 7 kalimat suci seperti yang dikongsikan selebriti Irma Hasmie baru-baru ini.

Walau apa pun, jangan hadkan pengucapan kalimat ini hanya ketika ketibaan Ramadan. Sebaliknya, jadikan ia amalan kebiasaan buat kita semua untuk sepanjang tahun.

7 KALIMAT YANG DISUKAI ALLAH SWT

  • Bismillah

Kalimat ‘Bismillah’ yang diucapkan pada tiap-tiap hendak melakukan sesuatu.

  • Alhamdulillah

‘Alhamdulillah’ yang diucapkan pada tiap-tiap selesai melakukan sesuatu.

  • Astaghfirullah

Diucapkan jika lidah tersilap perkataan yang tidak patut atau ada tindakan kita yang tidak pantas (tidak baik)

  • InsyaAllah

‘InsyaAllah’ diucapkan jika merencanakan untuk berbuat sesuatu.

  • La Hawla Wala Quwwata Illa Billah

Sering diucapkan jika menghadapi sesuatu yang tidak disukai mahupun tidak diingini.

  • Innalillahi Wainna Ilahi Rajiun

Diucapkan jika menghadapi dan menerima musibah baik kecil mahupun besar.

  • La Ilaha Illa Allah

Diucapkan sepanjang siang dan malam hingga tak terpisah dari lidah kita.

Semoga dengan perkongsian ini, kita sebagai hambaNya dapat bersama-sama memperoleh manfaat. Jadikan Ramadan sebagai bulan terindah yang sarat dengan pelbagai ganjaran.

 

 

KORPORAT     POLISI DATA PERIBADI    PENAFIAN   •   LANGGANAN      PENGIKLANAN      KERJAYA       HUBUNGI KAMI

© Hakcipta Terpelihara • Dikendali Oleh Astro Group

error: