Nak Jadi Comel Si Pipi Merah? Wanita Ini Share Manfaat BEAUTY ROSES Yang Mudah Dibuat Di Rumah!

Nak Jadi Comel Si Pipi Merah? Wanita Ini Share Manfaat BEAUTY ROSES Yang Mudah Dibuat Di Rumah!

Pernah dengar tentang petua makan putik bunga mawar untuk awet muda? Kalau ikutkan amalan orang Cina, mereka pula percaya rendaman ‘beauty roses’ amat bagus untuk kecantikan dan kesihatan seluruh badan.

Nona tertarik dengan perkongsian Fatimah Murni Atemin, pengasas Seri 7 Malam di Shah Alam. Beliau bukan saja menjual beauty roses, malah beberapa produk tradisional lain seperti scrub & mask serta air mawar. Beliau juga seorang pengusaha spa berpengalaman!

Kalau tengok wajah ibu muda berusia 30 tahun ni, sesiapa pun mesti ingat orangnya masih muda remaja. Rupa-rupanya ada ‘amalan’ yang boleh ditiru! Bila diusik tentang pipi gebu, Murni cuma tertawa kecil sambil menunjukkan pek beauty roses keluarannya.

“Melihat uncle dan aunty saya yang berbangsa Cina sentiasa nampak muda membuatkan saya terdorong bertanya, apakah rahsia mereka? Dan jawapannya adalah amalan bunga mawar. Dari situ saya study berkenaan bunga ini dan akhirnya menamakan ia sebagai beauty roses.

Kalau nak tau, orang kita kurang terdedah dengan kebaikan bunga mawar. Tapi saya suka satu nasihat Bonda Rozita Jamu Ratu Malaya. Katanya golongan wanita wajib amalkan ni sebab banyak khasiat yang terkandung di dalamnya.

Bayangkan dengan 2 kali ganda lebih vitamin C daripada buah-buahan dan kapsul, beauty roses berupaya membantu memutihkan dan menegangkan kulit, memudarkan jerawat dan jeragat, membuat pipi pink, menaikkan seri wajah dan macam-macam lagi.

Beauty roses adalah gabungan 3 jenis bunga mawar yang dicampurkan. Berlainan dengan yang lain, kami beri kelainan dengan menggabungkan 3 jenis bunga mawar ini yang terkenal dengan pelbagai khasiat,” ujarnya lembut.

Berkongsi pengalaman sendiri, Murni rupanya mula mengkomersialkan beauty roses selepas mengalami perubahan drastik. “Selepas amalkan sendiri beauty roses, kulit saya yang sebelum ni kusam dan kering mula bertukar lebih lembap dan berseri. Paling best muka jadi tegang! Masalah haid pun mula lancar dan saya dapat tidur lena.”

Dengar pun dah teruja! Dan disebabkan beauty roses adalah produk organik, maka ia dijamin selamat tanpa kesan sampingan. Cuma kata Murni, wanita hamil tak digalakkan minum sebab takut terlalu lawas. Wanita yang taknak mukanya jadi terlalu cantik pun tak dibenarkan amal beauty roses!

So, macam mana cara nak minum beauty roses ni? Tengok video ni…

  • Ambil half bunga dari bungkusan.
  • Basuh dengan penapis supaya beauty roses tak jatuh.
  • Ambil botol 500ml.
  • Tuang air panas.
  • Biarkan selama 10 ke 15 minit.
  • Dah boleh minum suam-suam!

Sesapa yang berangan nak jadi Comel Pipi Merah macam lagu baru Dato’ Sri Siti Nurhaliza tu bolehlah amalkan beauty roses ni sekarang.

Sumber: Instagram @seri7malam

“Saya Tak Menyesal Dengan Ketentuan-Nya & Bersyukur Dengan Apa Yang Dimiliki” YAM Tengku Puteri Dato’ Sri Zahariah

“Saya Tak Menyesal Dengan Ketentuan-Nya & Bersyukur Dengan Apa Yang Dimiliki” YAM Tengku Puteri Dato’ Sri Zahariah

Berdarah diraja, punya personaliti mesra dengan nilai-nilai keperibadian yang sentiasa merendah diri, memberi suntikan jiwa pada setiap yang dilakukan. Pasti siapa sahaja mendekati, berasa selesa bersama YAM Tengku Puteri Dato’ Sri Hjh Zahariah…

Dengan segala kemewahan yang sudah dinikmati, tidak ingin memiliki keinginan lain selain daripada sebuah kehidupan sederhana dibaluti dengan rasa cinta dan kasih sayang keluarga dan sahabat. Itulah harapan bermakna dalam kehidupan Tengku Puteri yang kini telah menganjak usia 60-an.

“Saya lebih selesa sekarang dengan kehidupan yang sederhana. Saya ingin masyarakat merasa lebih dekat dan mesra. Semua orang sudah tahu saya anak raja dan adik kepada Tuanku Sultan, jadi saya tidak perlu menonjolkan diri untuk menampakkan segala-galanya. Jika di istana atau ke majlis rasmi bersama anak-anak raja, ya, saya harus mengikut protokol. Tetapi luar istana dan hari-hari biasa, biarlah segala-galanya dalam suasana biasa dan sederhana.

Saya ingin menikmati kehidupan yang sempurna, seperti manusia biasa. Punya ramai kawan dan hidup berdikari. Memang benar ada juga yang mendekati saya untuk kepentingan peribadi, namun begitu selepas beberapa kali terjebak dengan keadaan sedemikian rupa, saya menjadi lebih berhati-hati dalam memilih sahabat. Saya enggan sekali menunjukkan sikap sombong, sebaliknya bertindak dengan bijak dalam setiap aturan langkah kehidupan,” ujar Tengku Puteri yang kini sibuk dengan perniagaan sendiri yang diuruskannya.

Di usia 60-an, ramai terpukau dengan kejelitaannya… Ada kedengaran suara berkata, “She always looks gorgeous and beautiful!” Menatap Tengku Puteri Zahariah yang cantik manis dan berkulit putih gebu, apa rahsianya “Saya bangga dengan usia saya sekarang, tidak perlu berselindung. Dengan teknologi moden yang ada sekarang, siapa sahaja boleh dapatkan rawatan kulit wajah terbaik dan menggunakan krim yang sesuai pada diri anda. Paling penting, mestilah mengikut kemampuan masing-masing juga.

Selain itu, sejak kecil hingga sekarang saya mesti makan buah-buahan dan jus setiap hari, selain banyakkan pengambilan sayur dan salad. Amalan lain mungkin sama sahaja seperti orang lain, minum air secukupnya. Dan sebelum tidur saya pastikan minum air bersama madu dan limau, banyak khasiatnya,” katanya yang tidak menafikan solekan juga memainkan peranan yang penting untuk mencantikkan raut wajah seseorang.

Pernah digelar sebagai Joan Collins Malaysia, “Itu semua cerita dulu yang menjadi sejarah dalam perjalanan hidup saya. Saya tidak pernah menyesal dengan apa yang telah terjadi dan bersyukur dengan apa yang saya miliki hari ini. Waktu itu, orang boleh kata apa sahaja pada diri saya tetapi yang melalui susun alur kehidupan ini adalah saya sendiri, bukan mereka. Paling penting, ketika darah ini masih muda dan rancak, saya suka mengikuti perkembangan fesyen selebriti barat. Diri sendiri terbawa-bawa meniru gaya penampilan mereka dari hujung rambut sampai ke hujung kaki.

Itu semua dulu, sekarang dalam usia begini saya senang dengan pilihan busana yang ringkas,  sopan, longgar dan selesa. Hanya jika saya menghadiri majlis keramaian, tentu sahaja yang lebih glamor dan elegan menjadi pilihan. Bagi saya, stail itu hadir daripada kebijaksanaan kita mencampurkan gaya walaupun barang itu tidak semestinya mahal. Namun tidak dinafikan yang barang berjenama mahal itu tentu sahaja datang dengan kualiti tinggi dan baik. Apa pun, semuanya terpulang kepada kemampuan dan cara kita menggayakannya,” jelas Tengku Puteri Zahariah.

“Saya mengagumi Ratu Rania sebagai seseorang wanita yang bijak dan sangat cantik. Rania di lihat sebagai seorang ratu yang tidak mensia-siakan pangkat dan pengaruhnya begitu saja apabila sering terlibat dengan kerja amal dan penambahbaikan pendidikan serta kesihatan di Jordon. Saya melihat keperibadiannya yang mulia, sentiasa merendah diri, tidak menunjuk kekayaan, lemah lembut dan bijak daripada segi penampilan.

Rania sering dilihat menggayakan etika berpakaian dengan begitu menarik di setiap majlis dihadiri. Kebijaksanaannya dalam menggabungkan gaya tradisional dengan sentuhan yang lebih segar membuatkan Ratu Rania sentiasa kelihatan elegan dan menawan.”

Menikmati sebuah kehidupan yang sempurna, perjalanan kita perlu diatur… “Saya harapkan  hari-hari seterusnya akan memberi sinaran yang lebih bermakna. Saya ingin menghabiskan banyak masa lapang bersama keluarga dan sahabat tercinta. Menghargai insan-insan yang saya sayangi, seperti mana mereka mencintai saya.”

Masih ada rasa cinta berbunga di hati Tengku Puteri, “Selagi jiwa saya masih muda, tentu sahaja perasaan cinta kekal ada. Hanya Tuhan yang menentukan segala-galanya, kita tidak tahu mungkin suatu hari nanti dipertemukan dengan cinta sejati. Semuanya kehendak Allah. Sebaiknya biarlah my heart speak in silence,” ungkap Tengku Puteri bahagia.

Bertuahnya Ahli Pandu Puteri Selangor Dapat Jumpa DYMM TENGKU PERMAISURI NORASHIKIN, Cantik Sangat Orangnya!

Bertuahnya Ahli Pandu Puteri Selangor Dapat Jumpa DYMM TENGKU PERMAISURI NORASHIKIN, Cantik Sangat Orangnya!

Kecantikan Tengku Permaisuri Selangor sentiasa menjadi bualan dan diperkatakan rakyat jelata. Sebagai wanita, ramai memuji gayanya yang sederhana tapi tetap menawan dan memaku mata memandang.

Nona sendiri terpegun melihat kejelitaan DYMM Tengku Permaisuri Norashikin ketika keberangkatannya ke Majlis Perasmian Mesyuarat Agung Tahunan Persatuan Pandu Puteri Malaysia Cawangan Selangor Kali ke-29 di Dewan Jubli Perak, Shah Alam. Subhanallah, sempurnanya ciptaan Allah!

Dengan sepasang kebaya biru yang tersarung kemas di tubuhnya, gaya Tengku Permaisuri yang kelihatan mesra melayan ahli-ahli Pandu Puteri membuktikan betapa baginda amat disenangi ramai. Wah, untungnya dapat bersalam dan bertentang mata macam ni!

Well, wanita yang pernah menganggotai Pandu Puteri zaman sekolah dulu tentu terkenang banyak kenangan manis. Contohnya berkhemah dan ikut rombongan ke muzium. Memang berkobar-kobar nak buat pelbagai aktiviti, ingat lagi tak?

Baginda yang juga Penaung Diraja kepada persatuan itu turut berkenan menyampaikan sijil dan anugerah kepada ahli-ahli Pandu Puteri yang tampil dengan prestasi memberangsangkan sepanjang tahun.

Hadir sama pada majlis ini, Yang Dipertua Persatuan Pandu Puteri Malaysia Cawangan Selangor, YAM Tunku Irinah binti Almarhum Tuanku Jaafar dan Mantan Penaung Diraja, YAM Tengku Puan Panglima Perlis Tengku Puteri Nor Zehan binti Almarhum Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah Alhaj.

Sumber: Instagram @selangorroyalofficial

“Kita Mesti Pandai Buru Berita” Nasihat Mantan Editor Nona, IDA ABD AZIZ Ini Patut Dihadam Semua Bakal Wartawan!

“Kita Mesti Pandai Buru Berita” Nasihat Mantan Editor Nona, IDA ABD AZIZ Ini Patut Dihadam Semua Bakal Wartawan!

Petang itu mendung, awan sepertinya menunggu masa untuk mencurahkan rezekinya ke bumi. Suasana itu membuatkan jiwa saya menjadi sentimental sambil menyelak beberapa naskhah majalah Nona yang lama dan uzur rupa parasnya.

Sebuah jenama terunggul diterbitkan pada tahun 1986 dan alhamdulillah terus bertahan sehingga sekarang. Saya percaya, ada di antaranya yang membesar dengan naskhah ini. Sebuah karya yang menjadi teman melepaskan waktu lapang dan medium ilmu buat wanita unggul, sebelum hadirnya media sosial. Dari saiznya besar gedabak hinggalah sekarang telah dikecilkan saiznya.

Detik ini membuatkan saya ingin berbicara bersama salah seorang mantan editor majalah Nona, Ida Abdul Aziz. Enam tahun sudah berlalu sejak wanita inspirasi ini meninggalkan kerusi jawatannya sebagai editor majalah.

Sepanjang perjalanannya memegang tampuk pemerintahan empayar NONA, terlalu banyak pengalaman yang dilalui dan terakam menjadi memori terindah dalam hidupnya. Beliau adalah bekas bos saya, sebelum selayaknya saya mengambil alih tugas dan tanggungjawab itu.

26 tahun sis Ida masih lagi bertahan dalam dunia penerbitan, kini kerjayanya diteruskan sebagai editor majalah Rasa. Sis Ida mula bercerita, “Sebelum berkahwin dengan Nona, saya merupakan senior writer Mingguan Wanita dan kemudiannya dilantik sebagai editor Rasa. Tak silap saya, perjalanan saya di Majalah Nona bermula pada tahun 2006 dan ia merupakan satu pengalaman yang membawa saya ke satu level lain.

Di situ pernah air mata saya tumpah dan di sepanjang pelayaran itu juga saya merasa gembira dan teruja. Pahit dan manis tersimpul rapi dalam ingatan saya. Bersama majalah Nona saya mula didedahkan dengan kehidupan orang-orang atasan, VIP, kerabat diraja dan ramai wanita-wanita besi negara.

Ketika itu, saya belajar tentang protokol majlis rasmi, masuk istana dan sebagainya. Menyelami kehidupan yang selama ini berbeza dengan kehidupan harian yang dilalui. Saya bukan beranak atas duit, asal daripada keluarga sederhana. Tiba-tiba melangkah ke dunia glamor dan ternama. Sememangnya satu putaran sosial hidup yang menuntut saya mengenali dunia lebih luas dalam pelbagai golongan lapisan masyarakat.

Pada awalnya, saya mengambil masa untuk mengenali dan berinteraksi dalam suasana baru ini tetapi tidak pernah saya mengalah kerana inilah cabaran dan tugas kewartawanan yang perlu saya lalui. Saya mula menghadiri pelbagai majlis berprestij dan dibawa menjelajah ke beberapa buah negara untuk membuat pelbagai laporan client. Paling penting juga wardrobe kena bertukar dengan elegan untuk menghadiri pelbagai undangan majlis.

Saya langkah dengan berani dan dari situ saya mula menjalin hubungan yang begitu akrab dengan ramai VIP dan golongan atasan. Pada permulaan memang semuanya canggung dan kekok, lama-kelamaan kita sendiri boleh merasai dan tahu karakter ragam manusia yang sebenarnya.

Kita sudah boleh baca sikap mereka, kalau ada yang pura-pura dan tidak ikhlas juga, kita boleh tahu. Semuanya saya lalui secara profesional. Cara percakapan dan mindset juga perlu bertukar sesuai dengan jenama majalah yang dibawa.

Kalau ingin diceritakan kisah dan pengalaman bersama Nona terlalu banyak, satu peristiwa yang membuatkan saya tersentuh apabila seorang VIP membuat panggilan menyuruh saya untuk memberhentikan salah seorang penulis majalah Nona disebabkan beliau tidak suka dengan cara penulisan penulis itu.

Saya enggan untuk terus melatah dengan keadaan ini. Cuba selesaikan dengan cara yang baik, menghantar surat memohon maaf kepada pihak VIP tersebut dan memberi surat teguran kepada penulis tersebut. Itulah antara cabaran kala kita berhadapan dengan insan-insan berpengaruh, perlu berhati-hati dengan setiap apa yang kita ingin kongsi kepada pembaca.

Itu tidak masuk lagi kes saman dan sebagainya. Dalam keadaan ini ada ketikanya kita terasa sangat kecil, tetapi tidak semua antara mereka yang sombong atau hidung tinggi, kebanyakannya baik hati dan ada antaranya menjadi sahabat baik sehingga sekarang.

Antara kenangan terindah yang dapat saya kongsi bersama apabila diberi peluang untuk duduk dan berbicara dengan isteri Perdana Menteri waktu itu, Tun Dr. Siti Hasmah dan Allahyarhamah Datin Paduka Seri Endon. Saya kagum dengan dua wanita inspirasi ini, setiap petah baris bicara mereka pastinya diselimuti dengan elemen positif dan semangat memperkasakan wanita lain.

Selain itu, memori terindah apabila kami berjaya dapatkan Datuk Seri Anwar Ibrahim dan anaknya YB Nurul Izzah Anwar. Alhamdulillah, sold out edisi Jun 2008 itu. Bukan mudah untuk dapatkan beliau ketika itu yang baru sahaja keluar daripada tahanan. Saya tolak ketepikan soal politik dan majalah Nona hanya fokuskan pada kisah ‘Dari Hati Seorang Ayah’.

Biarpun peruntukan masa yang diberikan hanya sejam, alhamdulillah semuanya berjalan dengan sempurna. Biarpun mendapat pelbagai kritikan positif dan negatif, kami di meja editorial sangat berpuas hati dengan hasil yang dihidangkan buat semua pembaca majalah Nona. Aura Datuk Seri Anwar bila berbicara, saya akui sangat mempesonakan, bijak dan sarat dengan ilmu.

Kata akhir saya buat semua penulis yang ingin menceburi dunia kewartawanan:

  1. Anda perlu bersedia bekerja dalam apa jua waktu dan situasi. Must be able to work on a bad day. Pray hard and work smart. Stay positive and don’t let stress handle your life.
  2. Perlu bijak membaca situasi yang terjadi dan merealisasikan sesuatu keadaan itu agar dapat difahami dan menjiwai setiap artikel yang ingin disampaikan dengan berkesan kepada pembaca.
  3. Seorang wartawan harus lincah dalam memburu berita terutama mencari idea kreatif dan eksklusif.
  4. Wartawan yang baik adalah penguasaan bahasa yang baik. Wartawan harus tahu segala aspek bahasa dan penggunaannya sedemikian rupa bagi kelancaran mengemukakan apa yang dikehendaki untuk diketahui orang. Untuk itu, seorang wartawan harus banyak berlatih menulis untuk mencapai kecakapan menulis.
  5. Menulis dengan jujur dan berdasarkan fakta.
  6. Seorang wartawan harus mempunyai pengetahuan yang luas. Keluasan pengetahuan ini tidak hanya meliputi persoalan atau bidang yang sedang dihadapinya, akan tetapi banyak persoalan yang luas secara menyeluruh dan umum.
  7. Percaya pada diri, kematangan fikiran, cerdas, serta lincah dan sentiasa berpegang prinsip akta kewartawanan.
  8. Jaga penampilan dan personaliti diri agar sedap mata orang memandang dan selesa untuk berbual bicara.

Terima kasih saya kepada Kumpulan Media Karangkraf kerana memberi kesempatan dan kepercayaan untuk saya menerajui jenama besar ini. Majalah Nona, saya belajar erti kekuatan dan ketabahan dalam membentuk keperibadian saya hari ini.” – IDA ABD AZIZ.

Kini, Ida Abd Aziz kembali menerajui editorial majalah Rasa 2018. Semoga sis Ida terus sukses dan berjaya membawa majalah Rasa ke satu tahap terbaik menerusi platform digital dan print… InsyaAllah, amin.

7 Cara Didik Anak Perempuan Yang Bijak, Tiru AKTIVITI BONDING Dr. Sheikh Muszaphar & Anak Perempuannya Ini!

7 Cara Didik Anak Perempuan Yang Bijak, Tiru AKTIVITI BONDING Dr. Sheikh Muszaphar & Anak Perempuannya Ini!

Selain kecomelan anak kembarnya, Sheikh Adam dan Sheikh Noah, satu lagi keistimewaan Datuk Dr. Sheikh Muszaphar Shukor yang menarik perhatian netizen adalah bonding beliau dengan anak-anak perempuan.

Dalam posting yang dimuat naik beberapa minggu lalu, kelihatan aksi kandid angkasawan negara ini bersama dua anak gadisnya, Sophea Isabella (Bella, 7 tahun) dan Sophea Natasha (Tasha, 5 tahun) yang dilihat berseronok mencukur jambang si bapa.

Mula-mula rasa seriau juga bila tengok dua kanak-kanak ni pegang pencukur tajam. Terasa tingginya tawakal Dr. Sheikh Muszaphar sampai bagi anak-anaknya buat macam tu. Ini tulis beliau pada kapsyen,

The girls shaving me…
I was shaving for my trip tonight when the girls came into the bathroom. They wanted to shave me and I’m like why not. As long as they are having fun!

Dengan pipi comot bertepek buih pencukur, terkekek-kekek dengar mereka gelak. Tentu seronok dapat buat aktiviti bonding ni dengan bapa tersayang! Tengoklah sendiri.

Sebenarnya ramai yang suka ikut perkembangan pasangan Datuk Dr. Sheikh Muszaphar dan isterinya, Datin Dr. Halina Yunos untuk tiru tip keibubapaan mereka.

Pasangan doktor ini sama-sama menerapkan didikan yang baik dan terbuka terhadap anak-anak, malah mereka juga pernah menasihatkan ibu bapa lain supaya jangan memandang rendah terhadap kemampuan anak kecil belajar.

Kalau nak tahu, Bella dan Tasha sebenarnya dihantar menghadiri sekolah Cina pada waktu pagi dan membuat Matematik pada waktu tengah hari sebelum bertolak ke sekolah agama Islam pada waktu petang. Malah, mereka turut menghadiri kelas renang dua kali seminggu, kelas Al-Quran, kelas piano, kelas taekwando dan kelas sukan pada hujung minggu!

7 Cara Mesti Tiru

(1) Bapa beri impak besar

Anak perempuan yang rapat dengan bapa mereka lebih berkeyakinan tinggi dan berani menyahut cabaran baru. Apabila seorang lelaki melayan kaum wanita dengan baik dan penuh hormat, anak perempuan juga akan belajar untuk menghargai diri mereka seadanya.

(2) Jangan terlalu memuji paras rupa

Praktikkan teknik memuji yang betul. Puji ke arah membina supaya mereka tidak terlalu fokus terhadap kecantikan luaran. Banyakkan memuji usaha mereka dalam menjayakan sesuatu perkara. Anak-anak perlu tahu secara terperinci apakah perbuatan yang menyebabkan anda berasa bangga dengan diri mereka.

(3) Layan kepetahan mereka

Kebanyakan anak perempuan memang petah bercakap. Menurut kajian, anak perempuan umumnya lebih cepat bercakap berbanding anak lelaki, di mana pada usia 16 bulan anak perempuan dikatakan mampu mengucapkan 100 perkataan secara purata berbanding sekitar 30 perkataan bagi anak lelaki. Dengan melayan mereka berbual dan menjawab soalan, anda telah menggalakkan keyakinan diri dalam anak kecil secara tidak langsung.

(4) Tanam minat terhadap superhero perempuan

Sukar untuk kita menepis kuasa media kerana memang naluri anak-anak kecil cepat tertarik dengan animasi dan kartun. Tapi, kita sebagai ibu bapa boleh memainkan peranan untuk memantau apa yang mereka tonton. Elakkan kartun-kartun yang berkonsep fairy tale atau happy ever after. Antara contoh kartun yang mempunyai mesej girl power adalah Zootopia, The Incredibles, Brave, Dora The Explorer dan banyak lagi.

(5) Ajar mereka berdikari

Cara mendidik anak perempuan sebenarnya tidak banyak berbeza dengan anak lelaki. Galakkan mereka belajar menguruskan diri sendiri dan mempunyai sikap prihatin terhadap sesama ahli keluarga. Di samping itu, beri kepercayaan kepada anak perempuan untuk turut membantu tugas yang dibuat oleh ayah. Contohnya, mencuci kereta, membaiki paip yang rosak, atau berkebun. Selain menggalakkan waktu bonding, anak juga dapat meneroka minat yang baru.

(6) Jangan hadkan aktiviti

Ambil serius terhadap minat dan kreativiti mereka. Tidak perlu terikat pada stereotaip – contohnya perempuan mesti pandai memasak, membuat kuih, atau bersolek. Sebaliknya, galakkan mereka menjadi diri sendiri. Beri mereka buat pilihan terhadap minat mereka sendiri. Jika anak suka berenang, bawalah mereka selalu berenang atau masukkan mereka ke kelas renang. Sekiranya anak suka membaca, sediakan mereka bahan bacaan yang secukupnya dan bawalah mereka selalu ke perpustakaan.

(7) Beri ruang privasi

Dengan memberi ruang privasi, anak perempuan lebih mudah untuk diajar berdikari, contohnya mengemas katil sendiri, menyimpan mainan di tempatnya, dan menulis di meja tulisnya. Apabila anak perempuan semakin membesar, mereka akan cenderung untuk menjadi lebih senyap, kritikal terhadap diri sendiri, dan kurang konfiden terhadap imej diri. Dengan adanya ruang privasi, anak-anak boleh belajar mengawal emosi sambil dipantau oleh ibu bapa.

Foto: Instagram @drsheikhmuszaphar

KORPORAT     POLISI DATA PERIBADI    PENAFIAN   •   LANGGANAN      PENGIKLANAN      KERJAYA       HUBUNGI KAMI

© Hakcipta Terpelihara • Dikendali Oleh Astro Group

error: