Tragedi RUMAH TERBUKA, Kaum Wanita Patut Ambil Iktibar!

Tragedi RUMAH TERBUKA, Kaum Wanita Patut Ambil Iktibar!

Bait-bait lagu Tan Sri P Ramlee menyergah petang yang damai, “Andai dipisah lagu dan irama, lemah tiada berjiwa, hampa”. Ahh, rindu aku pada Zaleha, aku rindukan gelak tawanya, gurau sendanya, lebih-lebih lagi keletah manjanya. Masih aku ingat saat perkenalan kami di rumah terbuka seorang teman. Dia kelihatan begitu anggun berbaju kebaya merah, rambutnya yang diikat rapi menyerlahkan lagi wajah mulusnya. “Cantiknya dia ni.” getus hati kecil ku. Siapa sangka perkenalan kami di situ membawa aku ke mahligai cinta. Saat awal perkahwinan semuanya indah, namun satu perkara yang aku tidak pernah tahu tentang dia, kompetitif! Suka membanding-bandingkan. Lama aku bersabar dengan sikapnya yang tidak suka kalah dari segala segi, penampilan, gaya dan apa sahaja yang dilakukan. Kesabaran aku sampai ke kemuncak dan aku menangis saat jatuhnya talak! Allahuakbar!

Segala-galanya bermula Ramadan tahun lalu, satu bulan yang amat aku nanti-nantikan. Umat Islam menadah syukur kerana dipertemukan dengan bulan penuh keberkatan ini. Aku? Bukan bulan biasa, bulan ini memberi aku satu ujian yang maha besar. Tibanya Ramadan, Zaleha bukan sibuk menggandakan ibadah, puas aku mengajaknya ke masjid namun ditolak mentah-mentah. “Alah abang malaslah saya nak pergi masjid, abang pergilah seorang. Bukannya saya ada kawan pun kat masjid tu. Saya solat kat rumah je.” Ujar Zaleha.

Bak kata lirik, kerana sayang aku turutkan, itulah aku. Namun jika ada majlis di masjid, Zalehalah yang paling berkobar-kobar, namun bukan kerana ibadah, semuanya untuk menunjuk-nunjuk juadah yang disediakan, segala-galanya over the top. Dari baju ke persalinan sembahyang semuanya berlebih. Bila ditegur dia melenting. “Alah abang ni, saya pakai cantik-cantik buat makanan yang mahal-mahal nak hidang ni abang juga yang bangga, orang puji saya.” Rungut Zaleha. Sayang, tahukah engkau aku mahu engkau seperti isteri-isteri yang lain, bersederhana dari segala segi. Tahukah engkau ramai yang merungut dan meluat dengan sikap mu yang suka menunjuk-nunjuk?

Semakin hampir dengan Ramadan, satu perkhabaran buruk singgah di meja. Syarikat mengalami masalah kewangan dan perlu ditutup. Satu perkara yang tidak aku sangka akan terjadi sebelum tibanya hari lebaran. Pulang ke rumah, aku khabarkan perkara ini kepada Zaleha. “Sayang, I just lost my job, everybody in my company. Syarikat I akan ditutup.” Luah aku pada Zaleha, mengharap suntikan semangat darinya. “What? U kene berhenti? Habis tu macam mana? Ehh kita ada duit lagikan? Siapa nak beli barang-barang persiapan raya. U jangan buat hal. Tahun ni I nak buat rumah terbuka besar-besaran. I dah bagi tahu kawan-kawan I semua tau!” Tegas Zaleha.

Tersentak jantung mendengar kata-kata Zaleha, bukannya tiupan semangat yang aku peroleh, malah amaran pula yang aku terima. Aku menerangkan kepada Zaleha, jangan risau kerana masih punya simpanan, namun harus berjaga-jaga kerana sekarang aku menganggur dan bukan mudah untuk mencari pekerjaan pada zaman yang mana ekonomi tidak menentu.

Lebaran hampir tiba, Zaleha hampir setiap hari keluar mencari barangan untuk rumah terbuka. Dengan hiasan rumah baru, tempahan perabot baru. Aku bertanya, “Sayang, kenapa membazir sangat, kan masih elok semua barang-barang yang sedia ada?” Dia hanya menjawab “Abang, saya guna duit saya tau, nak harapkan abang tak merasalah saya nak buat rumah terbuka besar-besaran. Dah la tu, bila saya suruh keluarkan wang simpanan abang tak mahu. Jadi jangan ambil tahu mana saya dapat duit ini semua.” Ya, semestinya itu duit yang aku berikan setiap bulan sebagai duit poket mu.

Lebaran tahun ini di sambut meriah di kampung, tiba sahaja hari kedua, Zaleha tidak senang duduk. Dia mahu pulang cepat ke rumah bagi menyiapkan persiapan rumah terbuka impiannya. ‘’Sayang, I tak puas lagi beraya kat kampung,” ujar ku kepada Zaleha. “Eh abang ni, macam budak kecil, lain kali kita balik lah lagi.. Lagipun dah rimas dah saya kat kampung ni. Saya nak balik, nak siapkan segalanya untuk rumah terbuka kita,” bebel Zaleha.

Tiba hari rumah terbuka, khemah dipasang seperti kenduri. Zaleha menjemput rakan-rakannya yang terdiri daripada kalangan VIP. Memang segala-galanya sempurna, hidangan yang begitu panjang mengalahkan bufet di hotel. Hati sedikit hairan memikirkan bagaimana Zaleha boleh mengadakan majlis sebesar ini. “Banyak sangat ke duit yang aku berikan setiap bulan sampai boleh buat majlis besar seperti kenduri?” Zaleha begitu bangga mendabik dada, bermegah-megah dengan teman-temannya yang kagum dengan majlis yang diadakan.

Aku tahu, Zaleha mahu menunjuk kepada teman-temannya yang rata-rata anak-anak orang kenamaan. Usai majlis aku sekali lagi bertanya lembut kepada Zaleha, “Sayang boleh abang tanya? Banyak sangat ke duit yang sayang simpan sampai boleh buat rumah terbuka macam kenduri ni? Paling tak makan belanja dua puluh ribu ni.” Zaleha hanya menjawab ringkas, “Alah abang, abang tak tengok ke semua orang kagum dengan kita? Maruah kita juga yang jadi tinggi kan? Kalau saya ambil duit abang pun tak salahkan? Bukannya habis pun!” Aku hanya mendiamkan diri mendengar kata-kata sinis isteri ku itu.

Hujung bulan tiba, seperti biasa bil-bil mendatang dan aku terkejut melihat bil kad kredit yang melambung tinggi. Bulan lepas penggunaan mencecah 22 ribu ringgit!! Mata aku seakan berpinar dan terkejut, tidak pernah aku menggunakannya seperti itu. Lantas aku teringat kata-kata Zaleha. Aku seperti orang gila dan terus menyergah isteriku itu, “Leha, u guna kad kredit I untuk rumah terbuka?” Dia hanya menjawab selamba, “Eh, salah ke saya nak guna, sayakan isteri abang! Lagipun abang dah ada kerja kan.. Bayar je la!”

Saat itu tahap kesabaran telah meninggi dan dengan lancarnya mulut ini berkata “ Zaleha binti Zaidi, aku ceraikan engkau dengan talak satu!” Saat itu wajah Zaleha berubah dan dia terjelepok ke lantai seperti orang meroyan. “Abang gila ke ceraikan saya, mana saya nak pergi. Saya sayangkan abang!!”

Sayang-sayang buah kepayang, tidak akan aku makan Zaleha. Aku berlalu pergi meninggalkan rumah demi mencari kedamaian. Kini lebaran tiba lagi, dan aku pasti teringat peristiwa itu. Dengarnya Zaleha ligat mencari kekasih baru, tetapi sayang semuanya tidak setia padanya. Selamat tinggal Zaleha, semoga Allah memelihara kesejahteraan.

 

5 Helah Tangkis Rasa CEMBURU, No 5 Tu Sangat Penting!

5 Helah Tangkis Rasa CEMBURU, No 5 Tu Sangat Penting!

Cemburu tandanya sayang. Cemburu merupakan satu sifat di mana seseorang itu takut kehilangan sesuatu yang amat disayangi. Tetapi cemburu itu perlu ada batasnya, kalau tak dibendung pasti akan mengundang padah. Cemburu antara suami isteri menandakan bukti cinta yang mendalam terhadap pasangan.

Menurut kajian, individu yang cemburu ialah seorang  yang sangat posesif iaitu terlalu mengongkong, sering berasa was-was atau syak wasangka terhadap pasangannya, tidak percaya dan terlalu sensitif. Cemburu terbahagi kepada tiga. Normal iaitu cemburu dalam hubungan suami isteri, Neurotik iaitu cemburu berlebihan tetapi masih boleh dikawal dan Psikotik iaitu cemburu keterlaluan akibat perkara yang remeh.

Ikuti 5 langkah ini bagi mengatasi perasaan cemburu:

  • KENAL PASTI PUNCA

Nilaikan sama ada ia berbaloi untuk dicemburukan. Berbincang dengan pasangan dan luahkan perasaan kepadanya. Perasaan cemburu amat penting dalam perhubungan tetapi kalau tak dikawal dengan baik, ia akan menyebabkan hubungan boleh terputus.

  • PANDANGAN SUDUT BERBEZA

Cuba tempatkan diri anda di kedudukan pasangan. Anda tak boleh hanya melihat sesuatu situasi dari pandangan pihak diri sendiri sahaja. Minta pandangan orang terdekat agar anda dapat membuat keputusan sewajarnya.

  • FOKUS

Fokus terhadap fakta. Bukan pada andaian dan terlalu mengikut emosi. Elak andaian negatif serta buat sedikit kajian mengenai masalah yang timbul. Fakta dapat membantu menyelesaikan masalah anda. Bertenang dan fikirkan sama ada situasi itu benar-benar berlaku atau hanya imaginasi anda sahaja.

  • BERBINCANG

Cara ini paling berkesan bagi mengatasi masalah cemburu terhadap pasangan. Bincangkan dan nyatakan apa yang membuatkan anda cemburu agar pasangan lebih faham dan dapat menyelesaikannya bersama.

  • PERCAYA DAN BERFIKIRAN POSITIF

Sentiasa berfikiran positif dan percaya sepenuhnya terhadap pasangan kerana masalah cemburu sering terjadi akibat tak percaya kepada pasangan lantas menyebabkan seseorang itu mudah berpersepsi negatif.

Syurga Isteri Di Bawah Telapak Kaki Suami, Hormati Pasangan Dengan 10 Tip BAHAGIA Ini!

Syurga Isteri Di Bawah Telapak Kaki Suami, Hormati Pasangan Dengan 10 Tip BAHAGIA Ini!

Walau setinggi mana pun pangkat seorang isteri, di rumah mereka wajib menghormati dan menyayangi suami sepenuh hati. Jangan sesekali membelakangkan mereka apatah lagi cuba ‘mengawal’ apa yang sepatutnya dilakukan dalam institusi kekeluargaan anda. Semai rasa hormat terhadap pasangan dengan tip kebahagiaan rumah tangga berikut.

  1. Sentiasa berada di belakang pasangan ketika suka mahupun duka. Jangan sesekali tinggalkan pasangan keseorangan. Berikan bantuan dan sentiasa berada di sisinya apabila anda diperlukan.

 

  1. Tidak bercerita hal keluarga anda pada orang lain. Semua masalah keluarga anda hanya diceritakan pada pasangan. Hanya anda berdua yang selesaikan masalah itu tanpa melibatkan pihak ketiga.

 

  1. Jangan izinkan adik beradik atau ibu bapa anda menyakiti pasangan. Sentiasa pertahankan pasangan dalam hal-hal yang benar. Jangan benarkan orang luar membuat keputusan untuk perkahwinan anda.

 

  1. Luangkan masa untuk pasangan tanpa dipinta. Ia sebagai tanda hormat pada pasangan dengan menunaikan haknya sebagai pasangan.

  1. Sering berbual dengan pasangan tanpa mengira topik. Anda sebenarnya menganggap pasangan sebagai teman hidup dan itu adalah penghormatan buatnya.

 

  1. Sering berkongsi apa jua perkara yang berlaku dalam hidup anda dengan pasangan. Apabila anda berkongsi hal peribadi kepada pasangan, dia akan rasa dirinya sangat penting buat anda.

 

  1. Tidak mengutuk pasangan di hadapannya dengan kata-kata kurang elok. Jangan mengumpat sikap pasangan kepada pihak ketiga.

 

  1. Segera minta maaf jika anda berbuat kesalahan. Sentiasalah juga memaafkan pasangan jika dia berbuat kesalahan. Ucapkan terima kasih kepada pasangan.

  1. Manjakan pasangan dengan ikhlas. Contoh, jangan kedekut untuk keluarkan wang bagi memanjakan pasangan.

 

  1. Cintai pasangan seadanya. Jangan paksa pasangan untuk ubah peribadi dirinya.

 

Aduh, Bila Lelaki Merajuk… Kalah Perempuan!

Aduh, Bila Lelaki Merajuk… Kalah Perempuan!

Mungkin jarang kita dengar orang lelaki merajuk. Ada yang kata, kalau lelaki merajuk… buruk sangat rupanya. Betul ke?  Sebenarnya…..tidak kira lelaki atau perempuan…kita semua selalu merajuk dan ingin dipujuk bukan? Kita merajuk bila kita merasa tidak puas hati atau marah tapi… kita tidak meluahkannya.

Kita simpan dalam hati, rasa macam nak meletup dada menahannya. Bila dah merajuk, kita akan melahirkannya melalui raut wajah dan reaksi yang kurang menyenangkan. Ada juga yang merajuk tapi mulut tidak berhenti-henti mengomel… suara antara kedengaran dan tidak. Namun yang biasa mengomel bila merajuk adalah wanita dan biasanya wanita lebih lembut dari lelaki untuk dipujuk.

Bila lelaki mula merajuk… Susah juga untuk dipujuk kerana kebanyakan lelaki jarang merajuk tetapi bila sekali si dia merajuk! Aduh… pasti pening dibuatnya!

TANDA –TANDA LELAKI MERAJUK

Diam Seribu Bahasa
Dia diam sepanjang bersama dengan pasangan. Walaupun kita bercakap dengannya, dia hanya mengiakannya dan anggukkan kepalanya sahaja, tanpa sepatah kata Tidak sedikit pun akan layan kita seperti sebelum ni. Jika benda ni berlaku sah lah! Dia merajuk…

Buat Tak Tahu
Dia akan buat tidak tahu dengan kita. Jika kita minta tolong dengan dia seperti kemaskan meja ke, dia buat acuh tak acuh sahaja. Paling teruk, dia buat-buat tidak dengar (pekak betul-betul baru tau!). Ini cara protes yang paling teruk sebab ia bukan sahaja boleh buat kita geram tapi buat seolah-olah kita ni tak wujud.

Masam Muka
Tindakan yang ini ialah tindakan yang paling kita geram. Sudah la… enggan bercakap di tambah lagi dengan tarik-tarik muka masam mencuka. Tak puas hati la konon! Tapi adat la kalau orang dah merajuk. Perempuan pun lebih kurang juga!

Menolak Untuk Makan Bersama
Bila lelaki merajuk biasanya dia enggan berjumpa kita atau face to face. Dia akan bagi alasan seperti “awak makan la dulu,saya kenyang lagi la..lagipun,saya dah makan dengan kawan saya tadi” (walhal perut lapar… nak uji si dia, kita duduk di hadapannya sambil makan… )

Keluar Rumah Tanpa Beritahu
Ada lelaki yang tak akan memberitahu mana dia nak pergi. Ingin tunjuk betapa tinggi egonya! Kita jangan paksa dia untuk menjawab pertanyaan kita kerana semestinya dia hanya akan buat tidak tahu sahaja!

Matikan Telefon Bimbit
Ini satu lagi tabiat lelaki. Dia tidak suka diganggu bila perasaannya tengah marah. Untuk mengelakkan kita mengganggu, dia akan matikan telefon bimbit dan bagi alasan bateri habis. Alasan dia satu sahaja, tidak mahu dengar suara kita takut perasan marahnya lagi kuat… Alaa…bila dah rindu nanti call juga last-lastnyer!

Baca Surat Khabar
Bab ini sememangnya tabiat orang lelaki. Tapi kalau surat khabar itu dibaca banyak kali tanpa sebab maknanya jiwa dia tidak tenteram dan ada sesuatu yang mengganggu diri dia. Lebih ketara jika membaca surat khabar tengah-tengah malam buta.

Menonton Televisyen Hingga Lewat Malam
Dia akan tengok televisyen sampai larut malam walaupun rancangan itu bukan rancangan kegemaran dia. Mata dia mungkin di kaca televisyen tetapi hatinya ke lain. Kita harus peka!
Hisap rokok
Tiba-tiba tidak berhenti menghisap rokok, macam tidak pernah dapat rokok setahun dibuatnya.

APA YANG MEMBUATKAN LELAKI MERAJUK…

Tidak dapat apa yang diinginkan
Si Dia menginginkan sesuatu daripada anda, tetapi anda tidak memberikannya.

Cemburu
Ya, ini merupakan faktor utama kenapa si dia merajuk. Dia cemburu disebabkan ada sesuatu yang cuba mengambil anda daripada dirinya. Seperti kawan-kawan, pekerjaan, keluarga dan sebagainya.

Orang lain lebih hebat daripada dia
Ada kalanya dia akan merajuk untuk mendapatkan perhatian anda. Dan kadangkala, si dia merajuk disebabkan ada sesuatu yang membuatkan dia berasa marah dan tidak selesa. Untuk mengubat perasaan dia itu, dia perlukan anda di samping dirinya tetapi dengan cara yang sangat berbeza — merajuk.

“Kalau Bertugas Luar Negeri, Semua Baju Yang Dipakai Akan Dilipat Kembali.. Begitu Kemas Sampai Keliru Mana Satu Bersih & Kotor,” DATIN SERI SHAMSHIDA

“Kalau Bertugas Luar Negeri, Semua Baju Yang Dipakai Akan Dilipat Kembali.. Begitu Kemas Sampai Keliru Mana Satu Bersih & Kotor,” DATIN SERI SHAMSHIDA

Wajahnya sering kelihatan di majlis-majlis rasmi. Dengan penampilan sederhana dan tidak lekang mengukir senyuman, keperibadian Datin Seri Shamshida Taharin cukup menyenangkan. Bertentang mata dengan isteri kepada Menteri Besar Selangor ini ketika menjayakan sesi fotografi bersamanya dan ahli keluarga sekitar tahun 2017 ternyata satu pengalaman yang cukup manis. Melewati usia perkahwinan selama 29 tahun di samping Dato’ Seri Mohamed Azmin Ali, pasangan ini telah dikurniakan enam cahaya mata iaitu Farah Shazliyana (27), Mohamed Ameer Shazrin (25), Farah Amira (24), Farah Afifah (22), Mohamed Basheer Noor Al-Haq (17) dan Mohamed Yusuf Al-Sadiq (15).

Hampir 3 dekad berkongsi hidup bersama Dato’ Seri Mohamed Azmin yang kini menyandang jawatan Menteri Hal Ehwal Ekonomi, sudah pasti Datin Seri Shida cukup masak dengan sikap suami tercinta. “Dia di mata saya, seorang lelaki yang sangat beradat, beradab, pengemas dan sangat terperinci. Mungkin kerana terlalu mahir dalam matematik, dia mempunyai skil ketepatan dan ingatan yang amat kuat. Contohnya kalau dia bertugas di luar negeri, semua baju yang dipakai akan dilipat kembali, begitu kemas sampaikan saya keliru mana satu yang bersih atau kotor!

Pernah seorang pegawai Dato’ maklumkan pada saya, dia ni seorang yang sangat kemas dan kuat ingatan. Di atas meja, dia akan susun dokumen dengan cermat dan jika dia telefon dari luar negara, dia akan ingat di mana sesuatu dokumen itu disusun sebelum bertolak. Baris ke berapa, ditindih dengan apa. Tepat. Sebab tu kita tak boleh suka-suka alihkan barang dia.

 

Selain itu, Dato’ juga seorang yang pandai memasak, malah mungkin lebih handal daripada saya. Saya fikir dengan cara dia dibesarkan, banyak ilmu kepakaran memasak ibu mertua diturunkan kepadanya. Teringat ketika kami belajar di Amerika Syarikat dulu, dia juga yang memasak dan hantar juadah itu ke rumah saya. Bayangkan juga kaedah orang dulu-dulu buat nasi impit, tekan padat-padat dengan buku… Hah, macam itulah dia buat,” imbau Datin Seri Shida sambil tertawa.

Momen perkenalan pasangan genius ini menjadi perbualan kami seterusnya. “Sebagai anak guru, saya memang sentiasa didedahkan tentang pentingnya pelajaran oleh ibu bapa. Terutama sekali ibu saya, Puan Siti Rahmah Ismail (80). Alhamdulilah, ketika di Sekolah Menengah Sains Bukit Mertajam, Pulau Pinang, saya selalu menjadi top student dan mendapat Anugerah Dekan pada setiap semester. Saya juga pernah ditawarkan untuk mendalami bidang perubatan tapi akhirnya saya menolak.

Saya masih ingat pertemuan dengan Dato’ buat pertama kali. Hari itu dia datang ke tempat saya di Kolej Kemahiran Tinggi MARA, Bukit Gambang, bersama wakil universiti bagi memilih pelajar terbaik ke University of Minnesota. Tanpa disangka, saya terpilih dan menerima biasiswa MARA untuk ke American Degree Program. Maka bermulalah kisah hidup saya sebagai anak perantau di Amerika.

Sayangnya ketika tiba di sana, bagasi saya hilang. Pihak syarikat penerbangan pula mengambil masa yang lama untuk mencari dan memulangkan bagasi itu. Maka secara tidak sengaja, bermulalah perkenalan kami dengan lebih rapat. Dia sebagai ketua pelajar, bertanggungjawab untuk mencarikan apartmen kami termasuk menguruskan hal ehwal pelajar baru Malaysia.

Pensyarah kami pernah mengusik. Katanya suami saya telah memilih saya dari awal untuk dijadikan isteri. Mungkin kerana selepas saya menamatkan baki pengajian dua tahun di Malaysia, tidak lama kemudian Dato’ pun masuk meminang. Tapi sebenarnya kami percaya pada jodoh dan alhamdulilah berkekalan sehingga ke hari ini,” kata Datin Seri Shida yang berbeza usia hanya setahun lebih muda daripada Dato’ Seri Azmin.

Selepas tamat pengajian di Amerika Syarikat, Datin Seri Shida seterusnya bergelar pelatih di syarikat pembinaan EMKAY selama enam bulan dan di Malaysia Airlines sebagai management trainer selama enam bulan. Selepas mendirikan rumah tangga dengan Dato’, beliau menyertai Phileo Allied Bank sebagai konsultan. “Kini selain menumpukan perhatian pada anak-anak, masa saya lebih banyak terisi dengan program sendiri. Saya merupakan Pengerusi di Rumah Puteri Arafiah (di bawah kelolaan PEKAWANIS) yang merupakan sebuah rumah pemulihan dan perlindungan remaja bermasalah di antara usia 12 ke 21 tahun.

Saya dan anak-anak juga aktif berhubung melalui grup Whatsapp. Itulah cara kami bersembang dan mengeratkan hubungan bila masing-masing jauh di mata. Dato’ pula tidak memiliki Whatsapp dan saya fikir tak perlu pun kerana dia sudah begitu sibuk dengan tugasnya.

Sebenarnya sepanjang hidup suami saya, dia memang seorang yang selalu sibuk. Dari seorang ahli politik, sehingga bergelar ADUN, Ahli Parlimen dan sekarang, Menteri Besar, tingkat kesibukannya semakin lama semakin tinggi. Sebagai teman hidup, saya cuma mengikut apabila kehadiran diperlukan. Tapi sebenarnya saya suka berjumpa rakyat dan melalui program-program tertentu, saya seronok dapat menyalurkan amal jariah serta membantu golongan susah.”

KORPORAT     POLISI DATA PERIBADI    PENAFIAN   •   LANGGANAN      PENGIKLANAN      KERJAYA       HUBUNGI KAMI

© Hakcipta Terpelihara • Dikendali Oleh Astro Group

error: