“Kekuatan Yang Ada Pada Mama, Ada Dalam Diri Saya”, – AYU NAZIRAH Warisi Sikap Ibu

“Kekuatan Yang Ada Pada Mama, Ada Dalam Diri Saya”, – AYU NAZIRAH Warisi Sikap Ibu

Nama anak gadis ini mula menjadi sebutan di kalangan netizen apabila ibunya memuat naik salinan keputusan peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia yang mana Ayu Nazirah memperolehi keputusan cemerlang 9 A dalam peperiksaan tersebut. Bekas pelajar Sekolah Tun Fatimah ini menjadi perhatian kerana kedua ibu bapanya merupakan selebriti terkenal dan mempunyai cahaya mata yang cemerlang dalam bidang akademik.

Malah, kejayaan Ayu nazirah bukan sahaja pada peringkat Sijil Pelajaran malaysia, malah sejak di bangku sekolah rendah lagi puteri kepada komposer Mohd Faizal Maaz atau Ajai ini telah menunjukkan kecemerlangan dalam bidang akademik.

Menemani ibu tersayang untuk digandingkan dalam sesi fotografi baru-baru ini, ternyata gadia berusia 20 tahun ini mempunyai visi dan misi yang positif dalam mengejar cita-citanya. Pasti ramai yang ingin tahu apakah rahsia disebalik kejayaan pelajar dari Universiti Malaysia Sarawak atau UNIMAS ini.

“Saya enjoy dengan apa yang saya lakukan terutamanya bidang pengajian yang saya pilih. Saya juga seorang yang adventure dan suka mencuba perkara-perkara baharu dalam hidup. Saya suka mencabar diri. Motto hidup work hard, play hard  menjadi pegangan saya dan ia menjadikan diri saya lebih berusaha untuk maju ke hadapan,” jelas gadis yang menjadikan Yuna dan Ellen Degeneres sebagai idolanya.

Ayu berkata sifat yang banyak diwarisi dari ibu tersayang menjadi pendorong utama untuk dirinya maju ke hadapan dalam apa jua yang dilakukannya. Pesanan mama serta kisah silam menjadi azimat untuk dirinya berjaya untuk melihat senyuman sentiasa di ukir di bibir si ibu tanda penuh kepuasan.

“Kata orang Ayu banyak mewarisi sikap integriti dan positif yang dimiliki oleh mama. Mama seorang yang sentiasa berfikiran positif dan tidak terlalu memikirkan masalah. Ayu banyak warisi sifat mama yang sayangkan haiwan dan gemar membantu golongan yang memerlukan bantuan. Mama galakkan ayu untuk menyertai kerja-kerja sukarelawan. Selain itu, Ayu banyak mewarisi sikap tidak mudah putus asa dan tidak mudah mengaku kalah. Itulah kekuatan yang ada pada mama, juga dalam diri Ayu,” ujar Ayu yang memilih melanjutkan pelajaran dalam bidang zoologi di UNIMAS Sarawak.

Jika si ibu berkata anak gadisnya sudah mula berjinak berkongsi alat solekan, pakaian dan sebagainya, sambil tersenyum manis Ayu Nazirah tidak menafikan gembira dapat berkongsi girl thing dengan mama tersayang.

“Sudah tentu sebagai gadis remaja saya sukakan sesuatu yang cantik. Bidang fesyen dan industri hiburan sudah menjadi sebahagian dari kehidupan yang saya lalui. Sudah tentu mama adalah idola Ayu dalam berfesyen selain saya suka melihat gaya yang ditampilkan  oleh Ning Baizura, Rihanna, Pink, Kelly Clarkson dan Zendaya,” ujar Ayu Nazirah lagi.

Tidak sah jika tidak mengajukan persoalan mengenai aktiviti kegemaran kedua beranak ini. Ayu sama seperti anak gadis lain yang gemar merakamkan gambar kenangan dan mama tersayang sering ‘sekepala’ mengikut kegemaran anak tersayang.

“Banyak perkara yang Ayu dan mama lakukan bersama. Kami beruda suka bergambar atau ‘wefie’ Lihat sahaja post di laman Instagram mama mahupun Ayu, pasti ada gambar kami lagak model,” ujar Ayu sambil diikuti gelak tawa bari ibu tersayang.

Sebelum mengakhiri perbualan, Ayu berkata sifat ibunya yang sering menasihati serta memberi motivasi terhadap dirinya menjadi pemacu dirinya untuk berjaya di masa hadapan.

“Mama selalu berpesan usah mudah putus asa dalam mengejar impian dan berfikiran positif dalam apa jua perkara walaupun terhadap halangan untuk mencapainya. Sokongan dan dorongan keluarga menjadikan diri Ayu hari ini dan Ayu amat bersyukur diberikan keluarga yang bermotivasi tinggi,” ujar Ayu menutup perbualan dengan penuh rasa sayang terhadap mama tersayang.

Anak Susah TIDUR MALAM, Rupa-Rupanya Sebab Punca Ni!

Anak Susah TIDUR MALAM, Rupa-Rupanya Sebab Punca Ni!

Terdapat anak-anak yang mudah tidur malam namun ada juga sebaliknya sehingga mereka merasakan tidur itu satu aktiviti yang sangat membosankan. Mungkin salah satu daripada punca berikut menyebabkan anak anda sukar tidur malam. Berusahalah untuk mengatasinya.

Walaupun kecil tetapi berterusan pasti akan membuahkan hasil. Anak-anak yang mudah tidur awal akan turut memberi manfaat buat ibu bapa.

TAKUT TIDUR ASING DENGAN IBU BAPA

Seringkali, anak-anak kecil merasa takut dan cemas ketika tidur bersendirian di biliknya. Waktu tidur dianggap satu detik ‘menakutkan’ buat dirinya. Mungkin takut gelap dan suasana sunyi ketika berseorangan.

Kajian menunjukkan ketakutan terhadap tidur boleh mengakibatkan si anak sering bermimpi buruk di samping mengalami masalah dari segi emosi. Anda boleh menemani anak sampai dia tertidur. Atau, menghias bilik tidur dengan koleksi gambar atau mainan kesayangannya. Kawal juga suhu bilik agar tidak terlalu  panas atau sejuk.

MIMPI BURUK

Tabiat suka menonton TV atau membaca buku cerita yang menakutkan sebelum tidur boleh mengundang mimpi buruk semasa tidur. Sebaiknya, berikanlah anak bahan-bahan bacaan yang menenangkan. Anda juga boleh mengajak anak-anak untuk berfikir tentang perkara yang menyenangkan seperti hobi, sesuatu yang disukainya atau bercerita sebelum tidur.

WAKTU TIDUR YANG SALAH

Elakkan menyuruh anak-anak tidur terlalu awal sebelum badan mereka benar-benar bersedia untuk tidur. Anak yang masuk tidur terlalu awal akan menjadikannya bosan dan kemungkinan menyebabkan anak mudah terfikir tentang perkara yang menakutkan.

MASALAH RITMA TIDUR

Jika anak anda sukar mendapatkan waktu tidurnya pada waktu malam atau susah berjaga pada waktu siang kemungkinan dia mengalami masalah ritma tidur. Anda boleh mengajak anak keluar pada waktu siang agar dia terdedah dengan sinaran matahari.

Menjelang malam dan tiba waktu tidur, matikan lampu bilik tidurnya termasuk alatan elektronik yang memancarkan cahaya. Ia boleh menghalang penghasilan melatonin iaitu hormon untuk tidur sekaligus menyukarkan anak tidur.

TELEVISYEN & ALAT ELEKTRONIK

Kajian menunjukkan terlalu kerap menonton TV pada waktu siang atau malam boleh menjejaskan waktu tidur anak-anak akan. Kajian juga menunjukkan anak yang menonton rancangan TV khusus untuk orang dewasa boleh menurunkan durasi dan meningkatkan gangguan tidur.

STRES & RASA CEMAS

Sebenarnya, stres dan rasa cemas boleh dipengaruhi oleh persekitaran anak-anak seperti masalah dengan kawan-kawan, terlalu memikirkan tentang peperiksaan atau dan sebagainya. Sebelum tidur, ajak anak untuk berbincang secara santai agar dia dapat meluahkan apa yang sedang difikirkan. Berikan nasihat agar fikirannya lebih tenang sekaligus memudahkannya untuk tidur.

SALAH WAKTU TIDUR SIANG

Tidur siang sememangnya bagus untuk anak tetapi jika ia dibiarkan terlalu lama lebih-lebih lagi pada waktu yang salah boleh mengganggu waktu tidur malam anak. Kebanyakan anak akan tidur pada lewat petang sehingga mengalami kesukaran untuk tidur pada sebelah malamnya.

TIP : ANAK MUDAH TIDUR

  • Tetapkan jam tidur anak agar badan dan mindanya terbiasa untuk tidur pada waktu yang tetap. Anak akan mudah tidur pada waktu yang sama setiap malam sekaligus mudah terbangun setiap pagi.

 

  • Pastikan anak bersedia sekurang-kurangnya 30-60 minit sebelum tiba waktu tidurnya.

 

  • Jauhi anak daripada TV dan alat elektronik, biasakannya untuk berus gigi dan pergi ke tandas sebelum tidur. Bacakan buku cerita jika anak mahukannya seterusnya tutup lampu bilik tidur.
Anak TAKUT GELAP? Ikut 4 Cara Atasi Ketakutan Mereka Ini!

Anak TAKUT GELAP? Ikut 4 Cara Atasi Ketakutan Mereka Ini!

Rasa takut adalah normal bagi sesiapa saja, bukan hanya kanak-kanak bahkan dewasa. Namun, rasa takut sering terjadi pada anak-anak hampir setiap hari terutama waktu malam. Mungkin disebabkan suasana yang gelap dan sunyi. Menurut pakar, ia berpunca daripada imaginasi kanak-kanak yang mulai berkembang sekitar usia 2-3 tahun. Mereka tidak dapat membezakan mana fantasi atau realiti.

Faktor lain antaranya televisyen yang boleh merangsang otak kanak-kanak sekaligus memberi kesan buruk jika tidak dibatasi. Antaranya adegan ganas dan seram.

Begitu juga dengan buku-buku yang mempamerkan gambar menakutkan yang boleh menghantui pemikiran dan imaginasi anak-anak terutama ketika dalam gelap dan sunyi. Sikap ibu bapa yang menakut-nakutkan juga memberi efek buruk kepada anak-anak.

Hal ini boleh mengganggu tidur anak. Lakukan 4 cara berikut untuk mengatasi rasa takut pada anak.

TENANGKAN ANAK

Rasa rakut boleh mencetuskan cemas. Tunjukkan sikap tenang dan selesa pada anak. Tanya apa yang dia takutkan. Jelaskan cara menghadapi rasa rakut dengan mengungkapkan kata-kata yang menenangkan bagi meredakan ketakutannya.

REDAKAN KETAKUTANNYA

Biasanya perkara yang ditakuti oleh anak ialah sesuatu yang bukan realiti dan dia akan berimaginasi. Jangan remehkan dan membiarkannya begitu saja. Tanamkan keberanian dalam dirinya dan buktikan apa yang ditakutkan itu tidak wujud. Maklumkan juga kepada si kakak atau adik agar tidak menakut-nakutkannya.

ALIHKAN RASA TAKUT

Lakukan secara bertahap, jangan sampai ia membuatkan anak tidak dapat tidur nyenyak dan mengganggu tidur si kakak dan adik-adik yang lain. Mungkin anak akan meminta anda untuk menemaninya tidur atau membiarkan lampu menyala.

Jangan jadikan ia kebiasaan. Pujuk perlahan-lahan agar dia berani tidur sendiri dengan cara memberikan boneka kesayangan sebagai teman. Kurangkan juga waktu menonton TV terutama ketika malam. Serta kurangkan membaca buku-buku seram yang menakutkan anak-anak. Pilihlah bahan bacaan ringan yang boleh menceriakan hati anak-anak.

BANTUAN PAKAR

Biasanya takut kepada gelap di kalangan kanak-kanak dapat diatasi dalam beberapa minggu. Tetapi, jika tiada perubahan positif walaupun anda sudah berusaha segeralah meminta bantuan doktor atau pakar psikologi. Elakkan anak daripada stres seperti kehilangan haiwan kesayangan atau kematian orang terdekat yang boleh mencetuskan rasa cemas dan menjadikan rasa takutnya lebih buruk.

 

“Dia Tarik Abang Pergi Tandas Belakang, Ajak Main ROGOL-ROGOL!”

“Dia Tarik Abang Pergi Tandas Belakang, Ajak Main ROGOL-ROGOL!”

Mengucap panjang bila baca pendedahan seorang ibu tentang aduan anak lelakinya berhubung kelakuan rakan sekolah yang disifatkan sangat mengejutkan. Bayangkan, baru berusia 8 tahun tapi sudah berani mengajak kawan-kawan melakukan aksi terlarang. Bukan ajakan biasa.. sebaliknya satu desakan untuk main ‘rogol-rogol’! Adakah mereka faham apa yang dimaksudkan atau sekadar mengikut apa yang mereka tonton di Internet? Sebagai ibu bapa, situasi ini pastinya amat menakutkan.

Memetik posting yang dimuat naik pengguna Facebook, Zeeda Aziz.. terdapat video yang merakamkan kelakuan pelajar terbabit namun atas sebab tertentu, ia tak dapat dikongsikan kepada khalayak.

Zeeda Aziz

“Ini adalah transkrip perbualan di antara Mama (ibu) dan Abang (anak/murid darjah 2).”

Abang: “Dia tarik abang pergi tandas belakang. Tandas perempuan kat belakang. Dia ajak abang pergi main rogol-rogol.”

Mama: “Main rogol-rogol? Rogol yang macam mana?”

Abang: “Dia tarik abang! Dia kata jom la wey. Dia kata nak pergi kencing. Tapi abang kata abang nak basuh muka je. Dia kata jom la jom la.”

Mama: “Pastu?”

Abang: “Pastu abang marah la dia. Abang kata, nak bagitau mak, abang kata macam tu.”

Mama: “Siapa lagi yang buat macam tu? Dia ada buat kat siapa lagi?”

Abang: “Dia buat kat abang je la.Tapi ada kawan abang nama A, dia ajak orang lain main rogol-rogol.

Ada budak lelaki ni dia suruh baring. Darjah dua juga. Dia rogol kawan abang. Dua-dua ni satu kelas dengan abang.”

Mama: “Esok mama jumpa cikgu awak.”

Abang: “Tak payah!!! Abang dah bagitau cikgu, cikgu diam je! Tak pukul pun dia.

Abang dah bagitau Cikgu E,… macam-macam cikgulah! Ustaz M, dah bagitau Cikgu N Sains, lepas tu bagitau Cikgu F. Cikgu F lempang dia kuat2 haritu!

Mama tolong pergi sekolah jumpa budak tu.”

Mama: “Esok mama pergi jumpa budak tu.”

Gambar hiasan

“Nah tuan puan. Budak darjah dua sekarang ni tidak lagi main aci ligan atau baling kasut macam kita dulu. Mereka sudah advance. Permainan mereka, rogol-rogol di tandas.

Mujurlah puan mama ni dah didik anaknya untuk mengenali apa yang salah, dan apa yang betul. Dari riak muka anak ni, dia betul-betul marah dengan ajakan kawannya.

Tahniah mama kerana berjaya mendidik abang dengan baik. Dia tahu melindungi diri dia dari gangguan seksual.

Cuba bayangkan jika si anak ni tak pernah diajar maksud rogol. Kawan ajak main, mau je mengikut tu.

Mereka baru darjah dua ni tuan puan. Umur 8 tahun dah mula cuba lakukan hubungan kelamin melalui apa yang mereka lihat melalui internet. Manalah mereka tahu itu salah kalau kita sendiri malu nak mengajar.

“Tambahnya lagi, “Sekiranya anda berhadapan dengan situasi begini, saya nasihatkan anda untuk membuat laporan bertulis di pejabat sekolah. Kemudian cuba berbincang dengan guru disiplin, HEM, kaunselor dan guru besar. Minta pihak sekolah terangkan cara bagaimana mereka mengendalikan kes-kes begini.

Para guru janganlah diam sahaja. Ini perkara serius. Maruah kita ada pada anak-anak ini. Bayangkanlah sekiranya mereka melampaui batas, melakukan kerja terkutuk dan ditangkap. Nama sekolah akan terpalit busuk sama.

Tugas saya media sosial ini adalah sekadar mengingatkan dari semasa ke semasa tentang bahaya pedofil dan serangan seksual terhadap kanak-kanak. Tugas kalian sebagai guru adalah untuk sentiasa bersedia mengesan kelakuan yang tidak bermoral yang berlaku di kawasan sekolah.

Tugas ibubapa pula ialah mengajar anak-anak tentang jenis jenayah yang ada di Malaysia termasuklah jenayah seksual kanak-kanak. Dengan ilmu, mereka mampu menjaga diri mereka dengan baik, walaupun kita tiada bersama mereka.

Kalau kamu rasa yang anak kamu tak akan ada masalah, mohon fikir semula. Pengaruh rakan sebaya lebih kuat tarikannya berbanding ibubapa. Ajarlah anak kamu ilmu yang penting ini sebelum mereka diajar oleh orang lain yang berniat jahat.”

Allahu, memang benar apa yang saudari ini katakan. Dalam hal ini bukan ibu bapa saja yang kena mainkan peranan penting, bahkan semua pihak juga termasuk guru dan orang sekeliling. Kalau tidak segera ditangani, bimbang ia menjadi barah dalam masyarakat dan lebih teruk dalam kalangan anak kecil. Moga perkongsian ini memberi manfaat kepada semua.

‘Dia Siap Tunjuk Teacher PUKUL Macam Mana’, Ibu Kanak-Kanak MANGSA DERA Ini Bongkar Salah Laku Pengasuh!

‘Dia Siap Tunjuk Teacher PUKUL Macam Mana’, Ibu Kanak-Kanak MANGSA DERA Ini Bongkar Salah Laku Pengasuh!

Kalau tak mampu nak jaga anak orang, jangan jadi pengasuh! Itu kata-kata yang meluncur keluar dari mulut ramai kaum ibu bila isu penderaan kanak-kanak di taska makin serius sekarang. Sudahlah berani berselindung di sebalik profesion mulia pendidik, terang-terangan tunjuk contoh tak baik depan anak kecil lagi.

Video berdurasi dua minit yang viral di Internet sejak tiga hari lalu nyata masih meninggalkan kesan kepada sebahagian besar ibu bapa. Apatah lagi bagi si ibu yang mengandungkan anak kecil mangsa dera tersebut yang pastinya trauma menghadapi situasi sukar hari ini.

Berkongsi apa yang dirasainya sejak insiden berkenaan tular, Nur Hasriha Mohamad meluahkan apa yang terbuku di hati. Dia yang selama ini enggan ambil pusing dengan aduan anak sulungnya kerana menganggap guru-guru di taska berperibadi baik.. sama sekali tak menyangka sanggup memperlakukan anak kecil berusia tiga tahun ini seperti boneka.

“Assalamualaikum.. berkenaan dengan kes dera anak saya tu, terus terang saya katakan saya langsung tak boleh terima apa yang dia dah buat pada anak saya.. saya tak sangka orang yang saya percaya boleh jaga anak saya sebenarnya berhati binatang (maaf bahasa kasar). Kami bukan dari keluarga yang senang. Yuran bulanan yang mahal iaitu sebanyak RM380 mengharapkan penjagaan yang setimpal dengan harga. Bukan dengan cara macam ni.. terus terang saya cakap, sepanjang hantar anak ke situ, cikgu-cikgu semua nampak baik sangat depan saya.

Sampai anak tak nak sekolah saya fikir positif je. Rupanya ini lah sebabnya anak saya tak nak ke sekolah dan dia ada juga cerita teacher pukul Dina. Tapi cerita tu sebelum kejadian. Saya tak percaya cakap anak.. dia siap tunjukkan teacher pukul macam mana. Saya suami isteri masih berfikiran positif. Biarkan je apa yang Dina cakap.

Setiap kali bukak FB penuh cerita pasal Dina dan video tu sentiasa menghantui fikiran saya. Hati masih belum boleh terima apa yang terjadi sekarang ni.

Hari ni 14.8.2018 genap anak ummi DINA HANANIA BINTI SHAHRULZAMAN 3 tahun… Perancangan awal nak sambut birthday dia kat sekolah dengan kawan-kawan. Bila dah jadi macam ni, memang tak buatlah. Ni tahun pertama dia sekolah dan tahun pertama dia dah merasai benda macam ni. Tadi sebelum dia tidur saya ada cakap dengan dia, ‘Dina nak sekolah baru tak?’ Seronok dia bila dengar ummi dia nak carikan sekolah baru. Mungkin dia rasa syurga bila dah tak sekolah situ.

Tapi saya harap sangat-sangat, sekolah baru nanti tolonglah jaga anak saya betul-betul. Janganlah benda ni berulang lagi. Kasihan lah budak-budak yang tak berdosa dianiaya sebegini rupa.”

Sumber: Facebook Nur Hasriha Mohamad

KORPORAT     POLISI DATA PERIBADI    PENAFIAN   •   LANGGANAN      PENGIKLANAN      KERJAYA       HUBUNGI KAMI

© Hakcipta Terpelihara • Dikendali Oleh Astro Group

error: