MAS ALIZA DI SAMPING ARWAH BAPANYA

Tanggal 19 Mei saban tahun pastinya menjadi detik paling bermakna dalam hidup Mas Aliza. Mana tidaknya, pada tarikh keramat itulah dia ‘hilang’ sosok bapa tersayang buat selama-lamanya. Seperti kebiasaan setiap tahun, gadis cantik ini tidak terlepas mengungkapkan ucapan sayang dan mengenang memori indah di samping arwah bapa, Datuk Ali Bapoo.

IKLAN

Tahun ini, masuk tahun ke-12 Mas Aliza kehilangan bapa namun perasaan rindu terhadap insan hebat berkenaan tidak pernah padam meskipun terpaksa berdepan detik sukar itu ketika dia baru meniti zaman remaja. Mengakui keperibadian arwah bapa sangat memberi kesan terhadap dirinya sehingga ke hari ini… Mas Aliza yang juga anak sulung kepada pelakon era 90an, Mas Anizan terbuka berkongsi rahsia yang selama ini tersimpan kemas di lubuk hati.

Selesa membahasakan dirinya sebagai baby dan arwah bapa dengan gelaran papa, dia yang menginjak usia 25 tahun tenang menyusun bicara saat menceritakan sisi peribadi lelaki kesayangannya itu. “Papa dengan baby tak pernah sekali pun marah. Dia memang jenis yang sangat sayang anak-anak dia.

Sampai sekarang apa yang paling baby rindukan ialah cara layanan dia. Susah nak dapat orang yang layan baby macam mana papa layan sebab dia sangat penyayang dan berlembut dengan anak-anak.

Tapi dengan Daniel cara didikan tu lain sedikit. Papa lebih tegas mungkin sebab adik ni lelaki. Sepanjang papa ada, memang baby tak pernah kena marah dan tak pernah kena pukul.”

Reda menerima pemergian arwah bapa sewaktu dirinya baru mencecah umur 13 tahun, kongsi Mas Aliza lagi bapanya meninggal dunia disebabkan komplikasi penyakit seperti
serangan jantung dan kencing manis. “Papa ni dia sangat tegas dan seorang ayah yang pentingkan didikan agama kepada anak-anak. Dekat rumah, nak pakai yang seksi memang tak bolehlah. Kena betul-betul tutup dan papa ni jenis family man.”

Saat ditanya adakah dia pernah ‘google’ tentang bapanya, tanpa berselindung dia mengangguk kepala tanda pernah berbuat demikian. “Iya, pernah. Jujurnya, baby dan mama memang try to avoid untuk cakap pasal ni sebab secara automatik kami berdua akan menangis. Sebab tak nak mama menangis, baby ambil pendekatan untuk tidak banyak bertanya tentang papa.

Sebenarnya baby ada buat satu album yang di dalamnya ada semua gambar papa bersama baby. Album tu ibarat macam diari untuk baby. Setiap gambar papa, baby akan tulis
kenangan kami berdua. Mama pun tak tahu pasal ni. Kalau rindu ke apa, baby memang akan tengok dan tulis dalam album tu. Dah lama pun baby buat album ni dan sorok
dari pengetahuan mama.”

Walaupun kini Mas Aliza sudah semakin matang dan berkerjaya namun nasihat ibu tetap terpahat kemas di sanubari. “Mama selalu pesan buat baik dan hati kena ikhlas dengan orang. Sampai sekarang mama selalu ingatkan, tiap kali keluar rumah baby bawa maruah mama dan arwah papa. Kena sentiasa pandai bawa diri dan ikhlas dengan semua orang,” ungkapnya sambil mengukir senyuman.

Baru-baru ini sempena tahun ke-12 pemergian Datuk Ali Bapoo, Mas Aliza berkongsi detik bapanya dijemput menghadap ilahi. “6.58pm I received a phone call from my helper saying, “Papa dah tak ada”. I was so shocked. Heartbroken. Confused. Speechless. I felt like my whole world was shattered. I couldn’t think straight. I couldn’t even make a sound. Never have it ever crossed my mind that i would lose a father at a very young age.

In the days leading up until now, there was not a day goes by that I don’t think about you. I miss you everyday. You still live on my heart and the memories in which I can still find you. Although we may not be able to talk to each other anymore, but it puts me at ease knowing that you are at a better place now and that we will
reunite again one day, inshaAllah.”