Kongsi Kegemilangan Kota ISLAM CORDOBA, Pendedahan OKI SETIANA DEWI Ini Pasti Buat Anda Kagum!

278

Seronok tengok foto dan baca perkongsian selebriti popular Indonesia, Oki Setiana Dewi ketika kunjungannya ke Sepanyol baru-baru ini. Meskipun telah mengembara ke beberapa buah negara Islam, namun lawatan Oki di Kota Cordoba yang terletak di Sepanyol paling mencuri tumpuan. Mana tidaknya, selain struktur seni Islam yang terpampang indah di sana.. sejarah peradaban Islam di kota kegemilangan tersebut suatu masa dulu tidak diketahui ramai.

Terlibat menjayakan program Into Jannah yang mengetengahkan kisah dan sejarah Islam dari serata dunia, Oki menzahirkan rasa kagum dengan Cordoba yang disifatkan salah satu kota paling kaya peninggalan sejarah Islam.

Kongsinya, “Kota ini pernah menjadi ibu kota pada saat pemerintahan Khalifah Bani Ummayah tahun 711 – 1039. Cordoba pada saat itu juga dikenali sebagai pusat ilmu pengetahuan di mana jumlah kunjungan ke perpustakaannya mencapai 400, 000 kunjungan sedangkan perpustakaan-perpustakaan besar di Eropah jumlah pengunjungnya jarang mencapai angka seribu.

Cordoba disebut sebagai The Greatest Center of Learning di Eropah kerana kota-kota lain di Eropah saat itu berada pada masa kegelapan. Cordoba bagai bunga yang berkembang harum di Eropah pada abad pertengahan.”

Selama ini, apabila bercerita tentang Islam.. pasti negara-negara Arab menjadi sebutan. Hakikatnya empayar Islam telah lama ‘berkembang mekar’ di Eropah seperti di Cordoba. Bahkan jika dibandingkan jumlah pengunjung yang pergi ke perpustakaan hari ini nyata  jauh ketinggalan daripada pencapaian di Cordoba iaitu seramai 400, 000 orang suatu ketika dulu.

Menerusi catatan Oki itu lagi, katanya sewaktu Cordoba berada di puncak kejayaan sekitar abad kesembilan dan 10 Masihi terdapat lebih daripada 200, 000 rumah, 600 masjid, 900 tempat mandi awam, 50 hospital dan sejumlah pasar besar yang menjadi pusat perdagangan. Salah satu peninggalan kegemilangan Cordoba yang masih ada sampai sekarang ialah Masjid Cordoba atau dikenali sebagai Le Mezquita.

“Masjid Cordoba memiliki ruangan dalam untuk solat, dikelilingi lapangan terbuka seperti model masjid-masjid peninggalan Umayyah dan Abbasiyah yang didirikan di Syria dan Iraq. Interior masjid ini mempunyai seni arkitektur yang tinggi didominasi oleh kaligrafi ayat-ayat Al-Quran di bahagian dindingnya dan mempunyai lebih daripada 850 tiang.

Namun hal yang menyedihkan, masjid yang megah ini telah diubah menjadi katedral sejak jatuhnya Andalusia dari tangan kaum muslimin. Masjid ini kemudian berada di bawah kawalan gereja walaupun namanya tetap diabadikan.

Dulu Masjid Cordoba adalah tempat 30, 000 orang bersujud kepada Allah SWT. Sekarang, tidak boleh seorang pun yang boleh bersujud di dalamnya. Masjid Cordoba sudah tinggal kenangan namun ia menjadi saksi kemasyhuran peradaban Islam di bumi Sepanyol,” ujar Oki.

Selain kisah kemasyhuran Islam di Sepanyol, Oki juga berpeluang mendalami syiar Islam yang bertapak di Perancis, Oman, Mesir, Istanbul, Bosnia, Palestin, Afrika Utara dan Jordan.

 

Kredit: Instagram Oki Setiana Dewi

Jangan Lupa Komen