Popular Di Kalangan Selebriti Berhijab, DIDIYANA EHSAN Ikon Hijab Stylist Berjaya!

1939

Bayangkan dalam tempoh seminggu sahaja, Didiyana Ehsan mampu meraih ribuan ringgit hasil menata rias gaya hijab selebriti dan golongan VIP. Pengakuan hijab stylist ternama ini nyata membuatkan penulis terkedu seketika. Masakan tidak, dalam masa tujuh hari… dia sudah menjana pendapatan lumayan dan ibarat gaji bulanan bagi kebanyakan kerjaya lain. Memang menguntungkan! Mesti ramai wanita menyimpan hasrat untuk menjadi penata gaya hijab seperti Didiyana lepas ini, bukan?

Selesa membahasakan dirinya sebagai Didi, wanita yang tidak lokek menguntum senyuman ini seorang yang sangat merendah diri. Meskipun sudah menata gaya selebriti hijab terkenal seperti Neelofa, Vivy Yusof, Lisa Surihani dan Azrinaz Mazhar Hakim… namun dia enggan meletakkan dirinya terlalu tinggi dan mengakui masih banyak perkara yang perlu dipelajari.

IKLAN
IKLAN

Ditemui ketika menjadi penata gaya hijab seorang kliennya, ibu kepada seorang anak ini meluahkan rasa syukur kerana kerjaya sebagai hijab stylist semakin mendapat perhatian masyarakat. “Sudah tentu saya happy sebab finally orang acknowledge hijab stylist is a career. Kalau dulu bab pemakaian tudung selebriti akan diuruskan make up artist, tapi kini tugas tersebut jadi lebih spesifik. Happy to see bila ramai yang dah start buat kerjaya ini.

Cuma apa yang saya boleh pesan kepada mereka yang baru atau mahu menceburi bidang ini… mereka kena banyak belajar lagi. Maksudnya jangan baru pertama kali buat styling tudung, terus label diri anda sebagai hijab stylist. Perlu pergi cari ilmu dari orang-orang yang biasa dalam industri ini dan dapatkan seberapa banyak pengalaman. Masa baru start, saya jadi assistant orang terlebih dulu dan dari situ saya belajar macam-macam perkara.”

Tambahnya lagi, “Styling saya lebih kepada gaya yang kemas macam draped. Sebab itu saya gunakan hashtag ‘drapedbydidi’. Awal pembabitan dulu saya pernah buat gaya flowy dan layers.. tapi sekarang, berbeza. Kalau baju yang dipakai nampak sarat, bahagian tudung kena minimal. Kalau dua-dua ni sarat, nanti tak tahu nak fokus di bahagian mana pula.

Jadi, you as stylist kena ada ‘mata’ untuk kenal pasti sama ada benda tu sesuai atau tidak. Ini termasuklah pemilihan warna, style yang sesuai.. semua tu kena buat homework. It’s not easy macam datang ke lokasi dan terus buat je. I always do my homework misalnya ambil tahu bentuk muka klien. Semua itu penting.”

Memandangkan Didi adalah graduan fesyen dari Universiti Teknologi Mara (UiTM), pengalaman dan ilmu yang diperoleh sepanjang pengajian terutama ketika drapping class benar-benar membantunya melaksanakan kerjaya hijab stylist dengan baik.

“Masa mula-mula buat kerja ni, dua tahun pertama nak create portfolio.. bayaran yang saya kenakan hanya RM150 per look. Kemudian, saya naikkan harga kepada RM250 sampailah sekarang,” terang Didi yang telah tujuh tahun bergelar hijab stylist sewaktu masih bergelar penuntut fesyen tahun akhir suatu ketika dulu

Selain menata gaya hijab, Didi juga sebenarnya aktif mengadakan kelas tutorial sekurang-kurangnya tiga tahun sekali. “Dah dua tahun berturut-turut kita buat kelas bersama ibu-ibu chic dengan stylist, Min Luna dan jurumekap, Nad Ismail. Biasanya kami bertiga buat kelas ini untuk persiapan raya.

Dalam pada itu, saya juga ada buat review dari pengusaha tudung di IG saya sendiri. Tapi bukan sebarangan review sebab saya akan ambil dari label tudung yang baru nak meningkat naik dan kaji dulu produk mereka. Kalau ada potensi dan unik daripada tudung lain, baru saya putuskan untuk ambil.

Tujuan utama saya buat semua ini adalah untuk membantu orang ramai khususnya wanita berhijab. Bukan saja untuk galakkan mereka pakai tudung dan nampak cantik bila pakai tudung tapi juga untuk membantu label hijab baru untuk bertapak dalam pasaran,” akhirinya yang mengakui gemar mengenakan selendang velvet chiffon jenama Sharqiaa dari Dubai.

 

 

Kredit foto: Instagram Didiyana Ehsan