Baik wanita mahupun lelaki, kedua-duanya mesti peka tentang soal menutup aurat. Jika aurat wanita hanya dibenar menampakkan wajah dan tapak tangannya saja, kaum lelaki pula perlu menjaga aurat mereka di antara bahagian pusat dan lutut. Selain menjaga kepentingan aurat daripada terlihat golongan bukan muhrim, sebagai umat Islam adalah wajib bagi kita memelihara aurat daripada pandangan jin.

Merujuk artikel Konsultasi Syariah berhubung perkara berkenaan, adalah menjadi kewajipan seluruh umat Islam untuk menyebarkan ilmu agama ini sebagai panduan bersama. Moga-moga kita beroleh manfaat. InshaAllah.

IKLAN

====================

Soalan: Ketika membuka pakaian misalnya mandi atau buang air, ini bererti jin juga boleh melihat aurat kita. Apa jalan penyelesaiannya agar aurat kita tidak dilihat jin?

Jawapan: Dari akh_walid. Benar bahawa jin bisa melihat kita sementara kita tidak bisa melihat jin. Allah telah tegaskan dalam Al-Quran, ‘Wahai anak Adam, janganlah sekali-kali kamu dapat ditipu oleh syaitan sebagaimana ia telah mengeluarkan kedua-dua ibu bapamu dari syurga, ia menanggalkan pakaiannya dari kedua-duanya untuk memperlihatkan keduanya – auratnya. Sesungguhnya. iblis dan golongannya bisa melihat kamu dari suatu tempat yang kamu tidak bisa melihat mereka.” (Qs Al-A’raf 27)

Ayat ini berlaku umum. Ertinya jin bisa melihat kita dalam semua keadaan, baik ketika memakai mahupun menanggalkan pakaian. Sehingga jika dibiarkan, jin bisa melihat aurat manusia ketika dirinya tidak mengenakan pakaian.

Penyelesaian Agar Aurat Tidak Dilihat Jin

Bahagian dari kasih sayang Nabi Muhammad SAW kepada umatnya, baginda ajarkan kepada mereka berbagai macam sunnah yang akan menyelamatkan merkea dari bahaya dunia dan akhirat. Tidak terkecuali bahaya jin yang berada di sekitarnya.

IKLAN

Cara yang baginda ajarkan agar aurat kita tidak dilihat jin adalah dengan membaca ‘basmallah’ ketika membuka pakaian.

Dari Abu Said Al-Khudri r.a, Rasulullah SAW bersabda, “Tabir antara pandangan mata jin dengan aurat bani Adam (manusia) adalah apabila seseorang melepaskan pakaiannya, dia membaca bismillah. (Hadis Riwayat Ibnu Adi, at-Thabrani dalam Mu’jam al-Ausath- al- Mathalib al-Aliyah, al-Hafidz Ibnu Hajar, no37).

Demikian pula ketika seseorang hendak masuk kamar mandi, dia dianjurkan untuk membaca basmalah sebagai tabir auratnya dari pandangan jin. Dari Ali bin Abi Thalib r.a, Rasulullah SAW bersabda, “Tabir antara pandangan mata jin dengan aurat bani Adam (manusia) adlaah apabila seseorang masuk kamar mandi, dia membaca bismillah (Hadis Riwayat Turmudzi 606 dan disahihkan al-Albani).

IKLAN

Imam An-Nawawi mengatakan, para ulama mazhab kami – syafiiyah mengatakan, “Dianjurkan membaca basmalah ini baik ketika buang air di dalam bangunan atau di luar rumah.”

Mereka juga menjelaskan dianjur untuk membaca ‘Bismillah’ terlebih dahulu kemudian membaca “Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari keburukan dan segala sebab keburukan, (al-Adzkar, halaman 26)

Allahu a’lam.

Sumber: Konsultasi Syariah