Datin Azie, pemilik butik pengantin tersohor di Kota Bharu. Perniagaan yang dimilikinya hasil daripada titik peluh dia dan arwah ibunya. Dari butik yang hanya beroperasi dari rumah 30 tahun lalu kini dia memiliki butik sendiri.

Sebut sahaja namanya, orang sudah tahu di mana butik pengantinnya berdiri megah. Pendek kata, ceritera Datin Azie cukup membanggakan tetapi penghormatan terhadapnya tidak pernah datang dari penduduk kampung.

IKLAN

Kata orang, masuk kandang kambing mengembek, masuk kandang harimau mengaum. Berbeza dengan Datin Azie yang sentiasa mendongak langit. Dia tidak bercampur dengan penduduk kampung, jauh sekali menghadiri majlis keraian yang diadakan.

Rumah umpama syurga baginya, tidak perlu dia menjengah ke laur lagi kerana segala-galanya ada. Pulang dari butik, dia mengunci pintu di dalam ‘istana hinggap’ yang dibina hasil titik peluhnya.

“Kenapa ada orang tua depan rumah ni?” bisik hati Datin Azie suatu hari. Dari jendela bilik tidur kelihatan seorang wanita berpakaian lusuh mundar mandir di hadapan rumahnya.

“Ima, cuba pergi jenguk siapa di muka pintu. Menakutkanlah!” diarahkan pembantu rumah melihat tetamu yang tidak diundang itu.

Rupa-rupanya, ibu saudara Datin Azie datang menyinggah. Wajah pucatnya bagai mengunci perasaan yang lama terpendam. Kehadiran Mek Na ada hajat. Hujan yang turun lebat hampir seminggu lamanya ini telah menenggelamkan keseluruhan rumahnya. Dia ke situ dengan menumpang kenderaan sukarelawan yang datang membantu mangsa banjir.

“Sejak bila Mek ingat akan saudara mara ni? Selama ini tak pernah pun bertanya khabar tiba-tiba muncul depan rumah saya. Mek nak apa?” kasar bunyi perbualan Datin Azie. Barangkali dia lupa adab berbahasa.

“Mek minta maaf kerana selama ini Mek tak pernah telefon Azie. Tapi Mek ada suruh budak-budak ni telefon tapi tak dapat. Azie tukar nombor telefon ke?” lembut balas Mek Na.

“Mek minta maaf la Azie. Sungguh Mek rasa bersalah. Mek datang ni sebab Mek nak tumpang tidur sini. Rumah Mek nak tak ada apa-apa lagi. Hanya tangga kayu yang ada. Anak-anak semua ada di sekolah, tempat tinggal untuk mangsa banjir. Mek minta tumpang orang datang sini sebab Mek nak minta bantuan Azie. Mek nak tinggal sini. Mek dah tak ada siapa-siapa lagi. Rumah Mek hanya tinggal tangga. Pakcik Kadir pula hanyut dibawa arus.”

Gugur air mata Mek tidak dapat tertahan lagi. Tubuh Mek yang kurus menampakkan urat tangan yang ketara tatkala tangan itu mengusap air mata yang mengalir. Rumah pusaka milik keluarga hanya tinggal rangka. Haiwan ternakan semuanya musnah. Selama dua hari dia tidur di perhentian bas kerana terperangkap. Hanya doa dan selawat menjadi ‘makanan dan minuman’ untuk menempuh hari-hari sebelum dia diselamatkan sukarelawan. Hanya kasih Azie diharapkannya kini.

IKLAN

“Hari ni Mek tidur la sini. Esok saya kerja. Saya hantar Mek ke pusat mangsa banjir semula. Susah kalau Mek tinggal sini. Banyak hal lagi saya perlu selesaikan.” Bongkak suara Azie membuatkan Mek tergamam. Tidak sangka sikap Azie begitu angkuh. Namun Mek akur. Dia kembali ke sekolah, pusat mangsa banjir dan terus menadah tangan memohon bantuan Yang Maha Esa.

Selang tiga hari selepas itu, seluruh Kota Bharu ditenggelami banjir. Azie bukan sahaja kehilangan harta benda malah anak-anak yang berada di Kuala Lumpur senyap tanpa berita. Berkali-kali dia cuba hubungi mereka tetapi gagal. Dia kini berada di salah sebuah penempatan banjir. Dia banyak memencilkan diri. Hanya khemah yang diberikan mendapat ‘mandat’ sebagai syurga barunya.

“Hello Azman. Mama ni. Kenapa Man tak angkat call Mama? Man boleh ambil Mama kat sini tak?” suara Azie tersekat-sekat, menahan sebak.

“Sana banjir teruk kan Mama. Susahlah Man nak ambil. Jalan tutup sana sini. Abang dan kakak pun kata susah nak jemput Mama. Mama ok kan tinggal di penempatan banjir tu? Ma, sempat selamatkan apa-apa dari rumah?” tanya Azman.

IKLAN

“Tak nak. Mama cuma selamatkan diri. Air naik terlalu cepat. Butik Mama pun hanya nampak bumbung je!” makin rancak deraian air mata Azie jatuh ke bumi. “Mama tak suka duduk di sini Man. Man carilah jalan jemput Mama…”

“Man keluarkan semua duit Mama dalam bank ya. Kad ATM Mama ada pada Man. Man rugi teruk dalam business ni Mama. I’m so sorry Mama. Thank you.” Talian diputuskan. Azie cuba hubungi Azman semula tetapi gagal.

Kemusnahan banjir yang menenggelami sebahagian besar Pantai Timur sudah mula surut namun kerosakan teruk bagai sukar dibaiki lagi. Sehingga kini, tidak ada seorang pun anak-anaknya cuba menghubungi Azie. Dia sedar, dia sedang menerima hukuman dari Allah.

Sejak Azman dan adik-beradik lain masih kecil, Azie tidak pernah ada bersama mereka. Arwah suami Azie iaitu Datuk Husin yang menjaga anak-anak.

“Kalau bukan kerana duit saya, awak tidak berpangkat seperti sekarang. Sebagai balasan, awak ambil alih tanggungjawab saya di rumah. Jangan biar anak-anak minta satu sen dari saya kerana sebagai suami, awaklah pemberi duit kepada mereka. saya tidak halalkan satu sen pun duit saya untuk kegunaan rumah dan anak-anak. Kalau isteri tidak halalkan, maka awak tidak berhak ke atas duit pencarian saya.”

Nah! Itulah pembalasan yang Allah berikan kepada Azie. Dia berdiri tegak di hadapan rumahnya yang rosak teruk. Dia keseorangan. Di tepi tembok rumah, Azie bersimpuh. Dia hilang segala-galanya. Entah apa yang akan berlaku kepadanya selepas ini. KR