Minggu lalu kisah kematian penyanyi utama kumpulan K-Pop popular Shinee, Jonghyun hangat diperkatakan ramai.  Enggan mengulas lanjut tentang berita kematian selebriti antarabangsa itu, penulis lebih tertarik dengan status yang dikongsikan pengarah terkenal negara, Erma Fatima.

IKLAN

Mengakui terkesan dengan hal itu, Erma turut merasai betapa sukarnya membawa gelaran anak seni memandangkan setiap gerak-geri artis menjadi perhatian khalayak.

Tulis Erma dalam Instagram miliknya,

================

“Orang seni ni halus jiwanya. Mudah tersentuh, mudah juga rosak jiwanya. Orang seni juga mudah absorb. Bukan saja karakter yang dilakonkan tapi juga persekitaran. Orang seni juga paling mudah terdedah pada musuh utama iaitu RIAK dan SOMBONG.

Kerana POPULARITI mampu merubah kita. Orang seni itu sepi.. jiwanya terisi hanya di lokasi. Kerana di lokasi itu mereka dikelilingi dengan jiwa-jiwa seni lain yang berperang untuk hidup. Setelah mereka pulang, mereka akan bertemu lagi dengan kesepian dan kekosongan.

Dan kerana hatinya rapuh maka kesepian dan kekosongan itu mudah terisi dengan sesuatu yang disangka mampu mengisi kesepiannya itu tanpa mengetahui yang SESUATU itulah yang akan MEROSAKKAN jiwanya. Akhirnya dia akan berperang dengan EMOSI yang telah dirosakkan oleh sesuatu itu. Ketika itu dia akan menjadi KELIRU. Kehalusan jiwanya makin RAPUH.

Kerana itu orang seni kena berdamping dengan IMAN sebelum NAFSU menguasai IMAN.

Dari mana IMAN itu? Carilah pada RUKUN IMAN. Hanya IMAN mampu menjadi DOKTOR yang merawat JIWA-JIWA kita yang halus dan rapuh ini. Bukan clubbing, BUKAN alkohol, BUKAN DADAH, BUKAN ilmu yang lebih mengelirukan, bukan juga kawan-kawan.

Orang seni pilihan Allah. Hargailah bakat yang dikurniakan pada kita kerana ada berjuta manusia yang ingin jadi seperti kita. JANGAN ROSAKKAN KURNIAAN itu hanya kerana kita lupa mendampingi IMAN. Semoga Allah melindungi semua sahabat seni aku dari kerapuhan itu. Amin”

Sumber: Instagram Erma Fatima

IKLAN

===================

Sebagai orang lama yang telah berkecimpung dalam industri seni, nasihat Erma Fatima ini wajar dijadikan panduan. Setinggi mana pun darjat dan kekayaan, kembalilah kepada fitrah hidup. Dunia ini bukan tempat untuk berhibur semata-mata sebaliknya ada agenda yang perlu dipatuhi demi kehidupan hakiki kelak.

6 RUKUN IMAN

Iman membawa erti kepercayaan. Sebagai umat Islam, selain mematuhi lima rukun Islam, enam perkara yang dinyatakan dalam rukun iman ini juga wajib dijadikan landasan hidup. Penting agar tidak terpesong dan terjebak ke kancah yang dimurkai Allah.

  • Beriman kepada Allah

Wajib percaya Allah itu ada dan menciptakan alam semesta dan isinya. Dia yang telah menghidupkan dan mematikan semua makhluk dan tiada kekuasaan lain mampu mengatasi kuasanya.

IKLAN
  • Beriman kepada Malaikat

Makhluk Allah yang diciptakan daripada Nur (cahaya) dan boleh berubah bentuk. Tiada jantina dan sangat patuh dan taat terhadap perintah Allah. 10 malaikat wajib diketahui adalah Jibril, Mikael, Israfil, Izrail, Mungkar, Nangkir, Raqib, Atid, Malik, Ridwan.

  • Beriman kepada Rasul

Utusan Allah yang membawa manusia ke jalan benar agar nikmati hidup bahagia di dunia dan akhirat. Malah, wajib percaya jumlah Nabi yang diangkat menjadi rasul adalah 25 orang.

  • Beriman kepada Kitab

Allah telah menurunkan wahyu iaitu kitab suci melalui malaikat Jibril kepada para nabi untuk disampaikan kepada umat tentang pedoman hidup. Kitab inilah yang memastikan kita tidak tersesat selamanya. 4 kitab yang diturunkan Allah ialah Taurat, Zabur, Injil dan Al-Quran.

  • Beriman kepada Hari Kiamat

Hari pembalasan yang akan dipertimbangkan segala amalan dan kejahatan yang dilaukan selama berada di dunia.

  • Beriman kepada Qada dan Qadar

Menyakini dan percaya semua yang berlaku dalam alam ini ditentu dan telah ditetapkan oleh Allah SWT. Allah mengetahui akan segala perkara yang telah terjadi, sedang terjadi dan yang belum terjadi.