Mendirikan rumah tangga pada 11 Disember 2016 bersama kekasih hati, Vicky Kharisma nyata impian terindah buat selebriti Indonesia, Acha Septriasa. Baru beberapa bulan bergelar suami isteri, Acha kemudiannya disahkan hamil. Dalam perjalanan menuju status seorang ibu, pelakon berusia 28 tahun ini tampak cukup ceria sepanjang tempoh kehamilan. Sehinggalah pada tanggal 20 September lalu bayi comel yang dinanti-nantikan Acha dan suami selamat dilahirkan.

IKLAN

Bridgia Kalina, itulah nama yang diberikan Acha dan Vicky kepada cahaya mata sulung mereka. Ringkas dan indah bunyinya, seindah maksud yang tersirat di sebalik nama berkenaan. Jelas Acha, Bridgia membawa maksud sumber kekuatan dan penghubung yang kuat. Sementara Kalina pula bererti ‘to love’ yang terinspirasi dari bunga yang tumbuh di Australia. Khabarnya, pasangan romantis ini juga mengambil keputusan untuk menetap di bumi Australia buat masa ini.

Jika dulu laman Instagram jelitawan ini penuh dengan potret dirinya di samping suami, kini platform media sosial Acha yang memiliki 1.2 juta pengikut dihiasi dengan foto-foto terkini Bridgia atau Baby Brie. Selain berkongsi perkembangan terbaru, Acha turut berkesempatan meluah rasa syukur dan pengalaman yang dialaminya menjelang detik kelahiran Baby Brie pada bulan September lalu. Daripada nukilan yang dizahirkan bintang filem Heart ini, tergambar jelas betapa perit dan besarnya pengorbanan seorang ibu.

“Jam 6.15 pagi ke Rumah Sakit tanggal 19 September ketuban belum pecah tapi kontraksi sudah 5 minit sekali. Midwife menolak ku tinggal lama di Rumah Sakit dan menyatakan ‘you’re too pretty for labor’ tandanya aku masih belum cukup terlihat sakit layaknya ibu yang siap melahirkan. Perasaanku campur aduk, kesal. Tak ada tindakan saat itu dari siapa pun ahli yang bekerja kecuali diri sendiri yang harus berusaha mengatur nafas. Masih bukaan 2 dan masih panjang perjalanan bertemu dengannya (Baby Brie).

Setelah pulang ke rumah, aku masih merasakan masakan mama.. sesekali aku minum air dingin untuk menanggulangi rasa sakit di bahagian perut. Sore pun berlalu dan belum ada tanda juga. Tiba-tiba saat buang air kecil aku menemukan bleeding coklat kemerahan. Setelah aku telefon Rumah Sakit, dari ciri-ciri yang aku sebutkan mereka bilang itu hal yang normal. Malam hari aku tidur awal.

Jam 11 malam aku merasakan kontraksi yang hebat setiap 7 minit sekali dan suamiku belum berani telefon Rumah Sakit kerana tanda pecah ketuban belum ada. Setelah aku menyatakan tidak kuat, akhirnya dia menelefon pihak Rumah Sakit dan mereka memperkenankan kami datang kali kedua untuk check pembukaan.

IKLAN

Jam 3.30 pagi tanggal 20 September masih bukaan 2. Dari ruang delivery suite, kami disarankan pulang tapi aku menolak. Alhamdulillah masih tersedia kamar di ruang inap prenatal. Jadi aku, mama dan suami bermalam di Rumah Sakit setelah dua kali kami disarankan pulang ke rumah. Mama dan suamiku yang bermalam di dalam kamar dan tidur di kerusi menjadi saksi munculnya kontraksi demi kontraksi.

Saat itu jam 7.30 pagi aku diberi 2 butir ubat penahan sakit. Aku ditawarkan menyuntik morphine untuk menanggungi kontraksi. Pada jam 9.30 pagi sehabis hot shower yang disarankan oleh midwife untuk relaxation, aku diam di tempat tidur. Kontraksi ku tahan kerana tak ingin melihat muka mama dan suami tak tega mengkasihani aku. 24 jam lebih belum ada hasil maju bukaannya.

Jam 10 pagi aku merasakan kontraksi lanjutan yang lebih hebat lagi, sampai aku ramas jemari dan lengan ibuku tanpa dia berkata apa-apa kecuali hanya doa yang ku tahu dia panjatkan dalam hatinya. Di situ aku bilang sama Mama, ‘Ma maafkan aku yaa.. aku akhirnya tahu sakitnya melahirkan seorang anak, maafin aku yaa.. doain Acha maa’.”

IKLAN

Setelah beberapa jam berdepan kesakitan tidak tertanggung, Acha akhirnya selamat melahirkan Baby Brie sekitar pukul 12 tengah hari. Menerusi coretan pengalaman bersalin itu juga dia turut berpesan kepada bakal ibu bahawa kekuatan utama untuk melawan kesakitan saat itu bukanlah melalui kaedah bersalin atau ubat-ubatan tahan sakit semata-mata. Sebaliknya, apa yang paling penting adalah sikap para ibu yang perlu sentiasa berfikiran positif, kuat semangat dan optimis berjuang untuk bertemu darah daging sendiri.

Malah, dia juga mengakui proses bersalin tersebut benar-benar mengajar erti ikhlas dan sabar dalam perjalanan menjadi seorang ibu. “Baik bersalin normal, pembedahan, water birth atau sebagainya, semua memiliki perjuangan yang tidak mudah dan berbeza. Semua perjuangan ibu adalah sama iaitu mempertaruhkan nyawa untuk menyambung kehidupan seseorang ke dunia,” akhirinya.

Sumber: Instagram @septriasaacha