Sebagai pendakwah hebat dan wanita pintar yang sering diangkat sebagai pendidik ummah, perkongsian Dato’ Dr. Mashitah Ibrahim tentang perkahwinan ini cukup memberi kesan mendalam. Nasihat yang sama pun disampaikan pada anak-anaknya di rumah.

“Saya selalu ingatkan anak-anak, ‘Dulu, you are madly in love with each other. But when you get married, you will be mad to each other.’

IKLAN

Zaman sekarang ni anak-anak kena tahu tanggung jawab. Dalam dunia moden yang selalu melaungkan kesamarataan, kesaksamaan bersama… bukan maknanya suami isteri bahagi kerja sama banyak. Bukan malam ni I jaga anak, esok you jaga anak.

Keluarga Dato’ Dr Mashitah

 

Saya kata, ‘Allah SWT mencipta perempuan ni dengan kemampuan yang berbeza.’ Telah dinyatakan berkali-kali, takkan sama lelaki dan perempuan ni.

Untuk mencapai kebahagiaan rumah tangga ni, yang pertama sekali komunikasi kena bagus. Selalu ambil masa untuk berbincang supaya kita tak stres. Kedua, usahlah harapkan kesempurnaan pada pasangan kita.

Kalau kita harapkan kesempurnaan, kita takkan jumpa sampai bila-bila. Dalam perkahwinan kita kena memberi antara satu sama lain. Accept as what you are.

Anak bongsu Dato’ Dr. Mashitah, Adel Wajdi

 

Pada anak perempuan saya kata, dambakanlah untuk menjadi bidadari syurga. Diorang kata, ‘Amboi Mama…’ Tapi saya jawab, ‘Yes, dalam hidup ni you kena ada tujuan. Saya letakkan tujuan saya dalam hidup ni nak menjadi hamba Allah yang baik, wanita solehah, bidadari syurga.’

Nabi dah sebutkan macam-macam tentang bidadari ni. Keindahan mereka duduk dalam syurga. Tapi antara bidadari ni dengan wanita solehah, mana yang lebih baik? Nabi jawab, ‘Jauh lebih baik wanita solehah.’ Sehinggakan bidadari syurga pun cemburu dengan wanita solehah.

Tapi mudah ke nak jadi wanita solehah? Tidak. Sebab wanita solehah ni kena jaga semua tapi dia selalu gagal di sini (mulut).

Bersama cucu-cucu kesayangan

 

IKLAN

Sampai Nabi pun pernah pesan, ‘Kamu ni senang ketuk pintu syurga tapi bila Aku tengok neraka, kamulah penghuni paling ramai.’

Sebagai wanita, kita kena banyak bersyukur dan tengok orang yang lebih kurang daripada kita. Saya cakap pada anak-anak, ‘Korang ni duduk dengan Mama kan. Tau tak orang yang tak duduk dengan Mama dia.

Balik terpaksa masak, you all balik semua makanan terhidang, anak-anak terjaga, saya sediakan 4 maids untuk uruskan keluarga besar kami.’ Jadi bersyukur. Barulah kita dapat rasa bertuahnya hidup ini.

IKLAN

 

Yang kedua, selalu bersedekah. Lagi kita bersedekah, lagi kita rasa ketenangan, kebahagiaan, keseronokan dan kesihatan.

Dan yang ketiga, selalu minta maaf. Ada satu hadis, ‘Sebaik-baik wanita adalah wanita Al-Wadud, banyak anak tapi penyayang. Selalu orang banyak anak ni, dia pemarah kan. Sebelum tidur pegang tangan suami dan memohon ampun atas kesalahannya hari ini.

Jangan pernah sekali tinggikan ego kamu, sampai tak pernah sekali pun minta maaf pada suami kamu. Suami je asyik minta maaf pada kita kan? Jadikan satu tabiat sebelum tidur, biasakan minta maaf atas apa saja yang kita tersilap hari itu.

Jadi kita pun tidur dengan keredhaan Allah dan kalau kita mati pun dalam keadaan diredhai suami. InsyaAllah ganjarannya adalah wanita solehah yang dijanjikan syurga.”

Dato’ Dr. Mashitah mempunyai empat cahaya mata iaitu Dr. Ameerah Suad, Fatin Sajeeda, Muhammad Wafi dan Adel Wajdi. Berusia 57 tahun, ahli politik disegani yang juga isteri Dato’ Abdul Shakur Abu Bakar ini baru saja memulakan karier barunya sebagai Pesuruhjaya Sumpah pada 2 Februari 2022 lepas.