Ada kalanya kita terlalu takut dengan persepsi manusia sampaikan sanggup mengetepikan suruhan agama. Umpamanya dalam soal berpakaian, gaya hidup dan pemikiran harian.

Terkadang kita sedar sesuatu perbuatan itu salah. Tanpa bimbingan dan ilmu yang dangkal, mudah sekali untuk tersasar. Disebabkan itu kita selalu dituntut agar belajar, banyak membaca atau berguru untuk menambah kefahaman.

IKLAN

Soalan wanita ini kepada pendakwah terkenal, Ustazah Norhafizah Musa, antara yang mahu Nona kongsikan sebagai renungan. Cerita tentang rusa bertanduk cantik tu memang best, pendek kata mudah nak kaitkan dengan cara kita membuat keputusan. Bacalah!

======================================

Soalan: Salam Ustazah. Semenjak saya berkahwin, suami saya suruh saya jadi baik. Dia paksa dan suruh saya pakai tudung dan jaga aurat. Tapi di tempat kerja saya, tiada seorang pun yang memakai tudung.

Sebahagian besar keluarga dan kawan-kawan saya juga tidak bertudung. Saya diejek oleh kawan-kawan kerana katanya saya hipokrit. Sekarang saya di sisihkan pula kerana pakai tudung.

Ekonomi saya mula merosot. Sedihlah ustazah.. Saya tahu wajib dan lain-lain. Tapi… Lemahnya semangat.. Boleh beri sedikit nasihat pada saya?

Jawapan: Sebenarnya Allah yang beri kekuatan pada Puan untuk memakai tudung. Allah sayang Puan..

Dulu ketika saya darjah 6, ada seorang cikgu selalu cerita kisah ni, tentang seekor rusa yang sangat cantik. Dia selalu berbangga dengan tanduknya yang bercabang dan sangat cantik.

“Wah… cantiknya tanduk aku..!” bisik rusa itu penuh bangga

Tapi dia cukup malu dengan tapak kakinya yang tidak cantik. Dia tersenyum seorang diri setiap kali melihat tanduknya dekat air. Tetapi menjadi sangat emosi dan sedih saat melihat tapak kakinya.

IKLAN

Suatu hari, dia di kejar harimau. Kakinya itu berlari selajunya, sehabis kudrat untuk mempertahankan dirinya. Kaki dia berlari selaju mungkin dan meredah segala kesakitan juga telah memijak semua benda tajam untuk menyelamatkan nyawanya.

Tiba-tiba tanduknya tersangkut di pokok. Dia cuba tarik, tetapi gagal.

Dia menangis. Saat matanya menangis ketika harimau mulai dekat, dia berkata, “Wahai tanduk yang ku banggakan, hari ini kau telah membinasakan diriku. Kerana kau, aku tersangkut dan akan mati. Tapi wahai kaki yang selalu aku hina, hari ini kau bertungkus lumus berjuang dan berkorban untuk menyelamatkan diriku. Tapi inilah akhirnya…”

Kaki itu tidak berhenti menyelamatkan dirinya. Berjuang sehingga ke titisan darah terakhir untuk menyelamatkan dirinya. Kaki yang dia anggap beban itu sehabis kudrat menendang harimau. Kaki yang selama ini dicemuh itu terus bergelut dengan harimau.

IKLAN

Sehinggalah dia disiat satu persatu. Kaki buruk yang dianggap tidak berguna itu berjasa sampai akhir.

Begitulah dalam dunia kita. Kadang-kadang kita berbangga dengan kemuliaan, pujian, harta, nama tapi di dalamnya ada dosa dan maksiat. Sehingga… kadang-kadang kita terlupa itulah sebab kita menderita di akhirat.

Kita malu dengan sunnah Nabi SAW. Kita malu dengan perintah Allah. Kita takut kita dimalukan kerananya.

Tetapi, kerana itulah kebahagiaan sebenar menanti buat selamanya. Berbaloi susah untuknya.

Buat Puan yang bertanya, teruskanlah istiqamah berbuat baik sehingga kita mati. Norzalina Mohd Alias

Sumber: Facebook Ustazah Norhafizah Musa Fans Club