Di sebalik kelembutan Datuk Seri Siti Nurhaliza rupa-rupanya tersimpan sifat nakal dan suka mengusik. Bagi mereka yang sudah lama mengenali isteri Datuk Seri Khalid Mohamad Jiwa ini, pasti sudah lali dengan perangai nakal beliau. Lebih-lebih lagi dalam kalangan keluarga dan adik-beradik. Malah Siti Norsaida dan Siti Nursairah turut menyifatkan Datuk Seri Siti antara adik-beradik yang kuat menyakat.

IKLAN

Berpeluang mengimbas kembali memori adik-beradik popular ini ketika masih kecil dan tinggal di berek polis di Kuala Lipis, Pahang… ada kisah lucu yang disampaikan mereka bertiga. Tertawa saat ditanya pengalaman mereka membantu ibu tersayang menjual kuih, Saida selaku kakak sulung memberitahu dia berperanan membuat kuih. Sairah pula bertindak sebagai ‘runner’ sementara Datuk Seri Siti diberi tugas untuk menjual.

Datuk Seri Siti di samping ibu tersayang
Bersama mak, Sairah dan Saida

Memberi gambaran jelas tentang situasi mereka tiga beradik waktu itu, Siti lantas menyusun bicara. “Kak Saida dia memang malu. Dia akan cakap tak nak! Tak nak! So, keje dia adalah kelim-kelim, goreng kuih dan kemas. Dah siap semua kuih tu nanti Siti akan ambil dan pergi jual. Mak akan kejut kami pukul 5 pagi dan kami akan seret bantal dengan selimut dekat dapur sebab mengantuk sangat. Selalu kuih mak alhamdulillah habis. Apa saja mak buat alhamdulillah habis.”

Meskipun terpaksa menahan mata dan bersusah-payah namun ia bukan kenangan pahit buat Datuk Seri Siti, Saida mahupun Sairah. Sebaliknya, kenangan tersebut juga tanpa sedar telah mengajar mereka mengenai erti kehidupan sebenar.

“Siti pernah ada pengalaman menjual dekat pasar malam. Itulah pertama kali Siti belajar berkomunikasi dengan orang. Kalau tidak, Siti akan jadi pemalu sampai bila-bila. Bila ada komunikasi tu, kita boleh bina kita punya keyakinan.”

Ujarnya, sepanjang menjual kuih di kawasan rumah yang didiami anggota polis ia adalah kenangan yang tidak ternilai. “Kalau masa kuih masih banyak, volume dia tu kuat. Tapi kalau dah tinggal sikit, saya perlahankanlah volume tu. Pernah saya jerit masa kuih dah habis, iyalah… rasa gembira. Kebetulan saya tengah lalu di berek polis bujang dan nak dijadikan cerita ada pulak yang tahan sebab nak beli kuih.

IKLAN

Terus Siti cakap “Alamak, kuih dah habis bang.” Dia marah sambil kata, “Habis tu kenapa kau jerit!” Sejak hari tu Siti dah tak berani jerit kalau kuih dah habis.”

Tambah ibu Aafiyah ini lagi, “Pengalaman ini takkan dapat di mana-mana dan pengalaman inilah yang mengajar Siti dan adik-beradik macam mana hendak dapatkan rezeki. Susah kita macam mana, kita kena sentiasa bersyukurlah dengan pengorbanan yang mak buat.”

IKLAN