Di sebalik kepesatan pembangunan kota Sentul, masih terdapat sekelompok penghuni yang hidupnya cukup terpencil. Kebanyakan para penghuninya tinggal di teratak usang yang dilihat kurang sempurna binaannya.

IKLAN

Namun demi kelangsungan hidup, bersama kudrat tulang empat kerat mereka tetap gigih menjalani kehidupan seperti mana insan-insan yang lain walau dalam serba kekurangan.

Warga emas kelahiran Kelantan, Khuzaipah Omar yang berusia 65 tahun dan isteri, Rohani Hussein berusia 62 tahun mendiami teratak kayu berbumbungkan zink ini sejak lebih 20 tahun yang lalu.

Kini ia kelihatan semakin usang dimamah waktu. Demi sesuap nasi mereka menyara kehidupan dengan berniaga kecil-kecilan. Biarpun untungnya tidak seberapa, sekurang-kurangnya dapatlah menampung kehidupan seharian mereka berdua.

“Biarpun hidup dalam serba kekurangan namun kami bahagia dengan cara sendiri. Seminggu sekali saya dan isteri akan membuat lemang.

Seawal pukul empat pagi kami sudah pun bangun bagi menyiapkan lemang dan akan menjualnya di sekitar Pasar Karat Kuala Lumpur. Sehari sekurang-kurangnya dalam 10 batang dapat jual. Alhamdulillah rezeki kami.

Kalau tidak berniaga kami cuma berehat di rumah. Adalah juga yang datang ke rumah untuk mengurut. Ada yang datang dari jauh semata-mata untuk berubat sama ada dengan saya atau isteri.

Ada juga yang sanggup menjemput untuk ke tempat mereka. Kami tidak menetapkan bayaran tertentu, biasanya mereka bayar secara ikhlas,” kongsi Khuzaipah.

IKLAN

Pasangan ini dikurniakan tiga anak lelaki dan tidak tinggal bersama mereka kerana semuanya merantau mencari rezeki. Anak sulung dan kedua kini bekerja di Kelantan manakala anak bongsu bekerja di Pulau Pinang.

Terima Bantuan

IKLAN

Sejak tahun 1980-an, Khuzaipah merantau ke Kuala Lumpur dan pernah bekerja di Jabatan Agama Islam lebih 25 tahun. Usai berhenti kerja, Khuzaipah bekerja sendiri dengan menjual ubat dan mengurut. Begitulah rutin hariannya sehinggalah menerima bantuan daripada Baitulmal pada tahun 2014.

“Setiap bulan kami menerima bantuan kewangan sebanyak RM450. Selain digunakan untuk keperluan harian, ia juga dijadikan modal untuk berniaga.

Kami sedar masih ramai yang lebih susah daripada kami dan memerlukan bantuan. Maka, saya berusaha untuk memanfaatkan wang bantuan dengan mengembangkan perniagaan lemang yang menjadi sumber rezeki utama kami sekeluarga.

Saya juga merancang untuk memohon pinjaman daripada pihak Baitulmal untuk membeli motosikal roda tiga bagi kegunaan berniaga. Saya harap permohonan itu akan dipertimbangkan,” ujar Khuzaipah penuh harapan. Semoga Allah SWT sentiasa merahmati pasangan ini seterusnya dikurniakan rezeki kesihatan yang baik. Amy Mohd