Pengalaman Hampir MEROYAN Amat Menakutkan, IBU 3 ANAK Ini Kongsi Amalan Sepatutnya Lepas Bersalin!

363

“Suatu malam saya dapati diri saya menangis teruk tanpa henti. Saya tak boleh berhenti menangis! Saya kerap terjaga seolah-olah mendengar bayi menangis. Sedangkan bayi saya nyenyak tidur di sebelah!”

Allahu, besarnya pengorbanan ibu yang melahirkan. Belum lagi sembuh sakit dan luka selepas bersalin.. timbul pula satu lagi cabaran yang menguji ketahanan emosi mereka. Yang jelas, simptom meroyan lebih cenderung terjadi kepada mereka yang bergelar ibu buat kali pertama kerana sukar menyesuaikan diri dengan perubahan yang dialami.

Tanpa berselindung, Putri Mahirah Munatul Maknun Ahmad Mizanudin terbuka berkongsi bicara. Dia yang pernah melalui pengalaman menakutkan akibat hampir meroyan rasa terpanggil untuk menceritakan insiden berkenaan kerana enggan perkara sama berlaku kepada ibu lain.

“Sepanjang mengandung anak pertama saya alami hyperemesis, morning sickness yang teruk dan premature contraction pada minggu ke-29 hingga menyebabkan saya terpaksa kurangkan aktiviti dan banyak berehat.

Alhamdulillah proses bersalin berjalan lancar pada minggu ke-38. Bayi lelaki seberat 2.6kg selamat dilahirkan secara normal.

Namun cabaran lebih besar datang ketika fasa berpantang. Dua minggu selepas melahirkan anak sulung dan masih belum kuat serta agak sukar menyesuaikan diri, suami yang ketika itu bertugas sebagai doktor terpaksa memulakan posting di Pahang dan meninggalkan kami anak-beranak di ibu kota.

Ketika itu rasa sangat sedih, bersendirian dan marah. Seolah keluarga kecil baru kami dipisahkan. Kami suami isteri memang akrab. Jadi perpindahan suami amat mengecewakan saya. Ibu saya pula masih bekerja dan tidak dapat bercuti lama. Maka saya pulang ke rumah mentua untuk berpantang di sana.

Semasa tempoh berpantang saya ‘struggle’ untuk menyusu bayi kerana kurang pengalaman. Sakit bengkak susu sehingga demam tidak dapat dilupakan. Tidak cukup tidur, sakit badan, perubahan rutin, kerap terjaga pada waktu malam antara cabaran normal ibu yang baru melahirkan. Proses memahami tangisan dan kehendak bayi serta menangani isu kembung dan sebagainya juga sangat ‘exhausting’.

Tambahan pula ketiadaan suami di sisi menyebabkan kesunyian melampau. Walaupun ibu mentua sedia membantu, saya risau menyusahkan dia terutama pada waktu malam,” ujarnya panjang lebar.

 

Saat itulah dia berdepan tekanan melampau hingga kerap berhalusinasi. “Badan terasa seram sejuk. Amat menakutkan ketika itu. I knew something isn’t right. Saya terus maklumkan suami, ibu dan mentua yang saya perlukan bantuan.

Alhamdulillah dengan sokongan mereka dan amalan zikir, saya lebih tenang. Tak dapat dibayangkan kalau keadaan suram dan menangis itu berlarutan dan tidak meminta bantuan daripada sesiapa. Mungkin kesannya lebih buruk.

Dari kelahiran anak pertama tadi saya belajar untuk ‘melabur’ lebih untuk proses penyembuhan selepas melahirkan anak kedua dan ketiga. Saya ambil Confinement Lady yang menjaga saya dan bayi secara lengkap. Penting untuk ibu mendapatkan rehat dan rawatan secukupnya supaya lebih kuat mental dan fizikal,” terang ibu kepada Wan Muhammad Adam, Wan Marjaan Ameena dan Wan Maysaa Addeena ini.

 

Disebabkan mahu masa berkualiti bersama keluarga, Putri dan suami sanggup melepaskan kerjaya tetap dan memilih pekerjaan yang lebih fleksibel sebagai perancang kewangan. Meskipun sibuk dengan urusan anak-anak, wanita berusia 31 tahun ini nekad menyambung pengajian dalam bidang Psikologi Kanak-Kanak di samping menjadi Penyampai Berita.

Ditanya bagaimana dia menghargai diri sendiri dan bebas daripada tekanan.. ini jawapan jujur Putri. “Daripada mencuba jadi ‘perfect mom’, saya berazam menjadi ‘happy mom’. Buang rasa bersalah dan buat apa saja yang menggembirakan hati saya!

Saya kenal diri saya yang mudah marah ketika letih. Kalau kita marah anak-anak bila kita penat, itu tidak adil bagi mereka. Sebab itu ‘Me Time’ amat penting bagi saya. Bila penat, saya akan beritahu suami.. saya perlukan ruang. Pulang dari kerja saya akan ambil masa untuk refresh sama ada a cup of coffee atau a good meal.

Jadi bila pulang ke rumah saya dapat peluk anak-anak dengan senyuman dan aura positif. Tinggalkan stres dunia luar di pintu rumah. Apabila melangkah masuk, pastikan rumah kita zon selamat dan tempat paling bahagia untuk anak-anak.

Saya dan suami juga mementingkan waktu dating. Seminggu sekali pasti peruntukkan masa untuk menonton wayang atau minum bersama. Untuk menjadi ibu bapa yang membesarkan anak-anak yang bahagia, kita terlebih dahulu harus memastikan diri kita stabil dari sudut emosi.”

Sebelum mengakhiri perbualan, Putri sempat menitipkan pesan ini untuk insan bergelar ibu. “Buat pilihan yang baik untuk kita dan keluarga kita. Pilih cara yang praktikal, tidak memberi stres dan bersesuaian dengan gaya hidup kita. Sentiasa ingat bahawa tugas sebagai ibu adalah satu ibadah yang tinggi martabatnya. Maka lakukan dengan ikhlas, tenang dan sabar. Ganjaran bagi ibu bukan di dunia, tetapi di syurga.”

Terinspirasi dengan cara ibu tiga anak ini tenang menangani tekanan. Dia memahami keupayaan diri sendiri dan tidak terlalu mendesak untuk menjadi ibu sempurna kerana dia sedar perjalanan bergelar ibu adalah sesuatu yang cukup indah dan mahu meraikan momen itu sebaik mungkin.

 

Kredit: Instagram Putri Mahirah

Jangan Lupa Komen