Pernah HIDUP MELARAT Selepas Rumah Tangganya Musnah, Kini Dia Mampu Beli Jam Tangan Mewah RM230,000 TUNAI

259

Ingin sekali menyimpan angan-angan seperti Dina. Sewaktu di pusat pengajian tinggi dulu, Dina biasa sahaja orangnya. Mempunyai rupa paras cantik biarpun berkulit hitam manis, Dina tidak gemar bergaul bebas dengan teman sekursus.

Cuma yang penulis ingat, kisah Dina yang sudah berumah tangga sesekali menjadi bahan bualan. Hanya beberapa semester sahaja kami sempat bertegur sapa dan menjadi ahli kumpulan untuk beberapa tugasan.

Bertahun-tahun lamanya kami terputus hubungan. Masing-masing sudah pun melangkah ke alam usia lebih dewasa. Di sebuah pusat membeli-belah ibu negara, kami terserempak. Makin cantik dan putih berseri Dina.

Yang penting, di tangan kiri dan kanannya penuh dengan beg kertas daripada jenama terkenal. Chanel, Gucci, Salvatore Ferragamo dan banyak lagi.

Sudah lama tak bertemu, kami pun ambil kesempatan berjam-jam lamanya di TWG Tea. Seronok sungguh mendengar celoteh ‘makcik’ seorang ni. Sungguhpun kami tidaklah rapat satu ketika dulu, tetapi kami pernah juga lepak bersama. Dan kini. Dina beriya-iya menceritakan mengenai perniagaan yang sedang diusahakan sekarang.

You pun tahu dulu I bukanlah best student, jauh sekali nak dapat score deanlist. Hidup terumbang-ambing juga kerana perkahwinan I yang dulu bergelojak. Puas I mencari kebahagiaan I sehingga tiba satu masa, I hampir gila!

Tapi Allah masih sayangkan I. Akhirnya bertemu suami I sekarang di sebuah pusat rawatan Islam. Dan sekarang hidup I amat bahagia bersama suami dan seorang anak perempuan.”

Disebabkan kami bukanlah BFF, jadi kami banyak bercerita mengenai zaman-zaman belajar dahulu. Sempat penulis meminta akaun Facebook dan Instagramnya.

Sampai sahaja di rumah, tak sabar rasanya nak mandi dan bersiap-sedia di atas katil. Bukan apa, busy body nak jadi seorang stalker. Satu per satu gambar di laman FB milik Dina penulis teliti.

Masya Allah, kayanya dia! Sebulan sekali, Dina memuat naik gambar-gambar barangan berjenama yang dibelinya. Kasut, beg tangan, jam, barang kemas dan macam-macam lagi. Gambar resit juga dimuat naik ya!

Sekeping gambar resit yang penulis ingat adalah pembelian jam tangan jenama Frank Muller berharga RM230,000! Ya, ini bukan cerita rekaan. Gambar-gambar yang dimuat naik semuanya kisah ‘kegilaan’ membeli-belah. Malah, suaminya yang juga seorang ahli perniagaan juga tidak lokek berbelanja.

Namun, terasa bimbang pula (tak pasti sama ada bimbang atau cemburu) selepas dibelek satu per satu gambar-gambar ini kerana kemewahan yang ditonjolkan mungkinkah akan menarik perhatian orang-orang yang mempunyai niat jahat?

Tetapi dari sudut positifnya, penulis bangga dengan kejayaan yang diperoleh Dina. Kesukaran hidup yang pernah dilalui dahulu dibalas dengan kesenangan yang jujurnya diidamkan oleh wanita.

Perniagaan cenderahati yang dijalankan dua tahun lalu sangat memberangsangkan. Modal yang dihulur suami satu ketika dahulu dibayar dengan keuntungan yang lumayan. Bahkan, hidup Dina kelihatan sempurna, memiliki seorang suami yang kacak dan berjaya serta seorang anak perempuan yang sangat comel dan bijak.

Dia juga banyak berkongsi ilmu perniagaan dan tidak lokek membantu dalam penjagaan diri serta kesihatan. Dalam keriangan bercerita, Dina banyak menyelitkan kisah hidupnya yang menyedihkan.

Paling terkesan di hati, Dina pernah tidur di kaki lima dan banyak makan sisa makanan yang ditinggalkan di medan selera. Lima bulan hidupnya melarat sehinggalah dia dibawa ke rumah gelandangan.

Baru penulis faham mengapa Dina begitu teruja menunjukkan kekayaannya kepada orang ramai. Dia mahu orang lain juga berusaha keras untuk mendapatkan apa yang diingini dalam hidup, jangan terlalu fikir yang negatif sahaja.

Paling penting, Dina tahu batas agama dan masih mengikut landasan Allah, tentu usahanya akan berbaloi. Dina boleh dijadikan inspirasi buat semua NONARIANS…. KR