Biarpun sudah setahun Allahyarham Ashraf Sinclair pulang menemui Ilahi, namun kisah cintanya dengan isteri, Bunga Citra Lestari masih kuat menyentuh hati masyarakat di Indonesia dan Malaysia.

Sebagai balu, kekuatan Bunga dalam mengharungi hidup bersendirian menjadi perhatian ramai. Meskipun masih terkesan dengan pemergian Ashraf, namun beliau kini kelihatan lebih terbuka berkongsi keadaannya dalam program ‘The Untold Story About Love Story’.

IKLAN

Program yang disiarkan pada Sabtu (13/2/2021) melalui YouTube peribadi, IT’S ME BCL itu turut menampilkan sahabat baik Bunga iaitu Daniel Menanta. Tanpa berselindung, beliau menceritakan bagaimana sukarnya menerima hakikat kehilangan orang paling disayangi.

Allahyarham Ashraf disahkan meninggal dunia pada tanggal 18 Februari 2020 pada usia semuda 40 tahun. Sebak rasanya apabila Bunga mengungkap penyesalannya selama arwah masih hidup. Kala itu prioriti beliau adalah kerjaya sebagai penghibur.

“Priority is work at that time, jadi kayak one of my biggest regret,” kata Bunga.

“I wish gua bisa lebih have more time if i know, but nobody knows,” sambungnya.

Foto kenangan suami isteri ini sebelum pemergian Ashraf

Daniel Mananta kelihatan tidak bersetuju dengan ucapan tersebut. Menurutnya, jika waktu diputar kembali pun tak akan ada yang berubah.

Daniel juga meminta BCL untuk berhenti menyalahkan dirinya sendiri.

“What would do differently kalau misalnya saat itu lu nggak memprioritaskan work, nggak juga.”

“I’m sorry Bunga, lu nggak boleh nyalahin diri lu seperti itu juga,” terang Daniel.

Mendengar ucapan Daniel, Bunga terlihat menyeka air matanya.

Ibu kepada Noah Sinclair itu juga menceritakan tentang apa yang direnungkan setelah pemergian Ashraf. Akui Bunga, beliau baru merasa jika apa yang dikejar selama ini sia-sia belaka, setelah kehilangan Ashraf.

“Ini yang gua rasain, gue tu kayak lari terus gitu lho Niel, larii ngejar apa sih? Ngejar apa nggak ada.”

“Gua lari dengan diri gua sendiri, dengan karier, gua lari,” keluhnya.

IKLAN

Meskipun telah berusaha membahagikan waktu dengan bijak, namun kerana persaingan yang begitu sengit dalam dunia hiburan bagai ‘memaksa’ Bunga mengutamakan kerjaya lebih dari segala-galanya.

“Gua punya aturan dalam hidup gua, gua punya waktu buat kerjaan, buat keluarga, gua ada aturannya.”

“Gua udah bagi semuanya, gua tetap masak di rumah segala macem. If i know, waktunya cuma segini, pasti pilihan gua akan beda.”

This things happened itu menyadarkan gua kalo selama ini gua lari, in a competition with everyone, tapi nggak tau mau ke mana,” dedah Bunga dalam nada sebak.

IKLAN

 

Kini Bunga mengaku lebih santai dalam menjalani hidup dan menikmati setiap momen yang ada. Kebetulan beberapa hari selepas pemergian Ashraf, pandemik COVID-19 menular di seluruh Indonesia. Beliau berusaha menggunakan waktu tersebut untuk dirinya sendiri.

Just slow down and enjoy every little moment.

When Ashraf pergi and then the pandemic happen, di situlah gua bener-bener stop,” ujarnya.

Bunga turut merasa bahawa selama ini beliau terlalu banyak menyenangkan hati orang hingga lupa terhadap dirinya sendiri.

I’m taking my time, ga siap buat gue selama ini terlalu berdedikasi menyenangkan banyak orang,” akhirinya.

Sumber: Tribunnews