Wanita Luah Rasa Benci & Meluat Pada Isteri Kekasih Hati, Tapi Jawapan Dr. Robiah K. Hamzah Ini Buat Dia KELU SERIBU BAHASA!

303

Kenapa wanita sekarang suka mengejar suami orang? Meskipun tahu si dia itu sudah berpunya, namun demi cinta… apapun rintangan sanggup diredah.

Luahan wanita bergelar janda ini yang tergila-gilakan kekasih lamanya memang wujud dalam masyarakat. Mujurlah  jawapan padu Pakar Motivasi & Kaunseling Keluarga, Dr. Robiah K. Hamzah ini mengena tepat pada batang hidungnya. Semoga dia serta wanita lain yang membaca Nona sama-sama mendapat hidayah-Nya.

Entah Apalah Ada Pada Isterinya Itu?

Saya janda berusia 40 tahun, diceraikan suami kerana tak boleh move on melupakan cinta pertama saya. Tapi bekas kekasih saya tu dah berkahwin dan mempunyai anak.

Walau bagaimanapun, kami berdua masih berhubung dan menjalinkan hubungan cinta seperti zaman muda-mudi dulu. Cinta kami terlalu kuat dan ibarat sukar dipisahkan lagi.

Sudah 20 tahun menyulam kasih dan saya masih setia menunggu. Tapi dia masih tak mahu menceraikan isterinya yang lembab, bodoh, hodoh dan pemalas tu!

Mereka sudah bercerai dua kali tapi rujuk kembali. Saya puas taburkan dia dengan wang ringgit dan maruah diri dengan harapan menjadi suami isteri yang sah, tapi dia masih bersama isterinya sampai ke hari ini.

Apabila bersama saya, kekasih saya kerap berjanji manis. Dia sendiri pernah mengatakan isterinya tu tak berguna dan membebankan. Tolonglah saya Dr. Saya amat mendambakan kehadirannya dalam hidup ini.

Cinta Tidak Berlandaskan Agama Adalah Cinta Yang Sia-Sia

Menerusi naskhah buku Rawatlah Hati, Dr. Robiah K. Hamzah telah berkongsi penyelesaian untuk para wanita yang suka mencintai suami orang. Lihat jawapannya, lembut tapi menusuk kalbu!

“Terima kasih Puan kerana sudi berterus-terang dan meluah rasa hati yang ditawan oleh rasa cinta. Benarlah dikatakan para bijak pandai, ‘Cinta itu buta, cinta itu pekak serta cinta itu membuatkan pemiliknya bersemangat dan bertenaga’, tapi dengan syarat cinta itu tak terkeluar dari landasan dan peraturan Allah SWT.

Ini bermakna manusia tak akan menikmati cinta yang sebenar-benarnya andai tak berlandaskan rasa cinta kepada-Nya terlebih dahulu.

Tapi sayang sekali, Puan dah menjadikan diri sebagai hamba cinta yang kosong tanpa makna. Keadaan ini disebabkan kerana tiada kesetiaan yang berlandaskan nama Allah.

Maaf saya katakan bahawa cinta yang dibina tak mungkin akan bahagia kerana Puan tak menyerahkan cinta itu kepada Allah sebagai PEMULA DAN PENJAMINNYA.

Puan berpendirian bahawa cinta yang Puan rancang menjadi kenyataan sedangkan seluruh peta kehidupan kita adalah ketentuan Dia.

Jika perancangan kita sesuai dengan perancangan-Nya, maka akan jadilah tapi jika berlawanan, sampai bila-bila pun hasrat tu takkan terlaksana kecuali bila kita kembali mencintai Allah.

Walaupun Puan dah jauh terpesong tapi Allah tak menurunkan seksaan kerana mahu memberi peluang kepada hamba-Nya untuk bertaubat.

Pada pandangan saya, Puan dah terperangkap dalam cinta nafsu, bukan cinta suci atas izin-Nya. Bayangkan Puan tergamak memusnahkan rumah tangga sendiri, sanggup menghina diri sendiri, menghabiskan wang untuk berbuat dosa dengan suami orang dan yang pasti meruntuhkan rumah tangga orang lain hanya kerana mengharapkan kekasih yang sudah menjadi suami orang, menjadi milik sendiri.

Kisah Puan ibarat melukis cinta di atas air lalu cinta itu akhirnya mengheret Puan bukan saja berdosa dengan pasangan malah paling penting berdosa dengan Allah.

Dimana kesucian cinta yang Puan agungkan? Berapa lama lagi mahu menjadi pemuas nafsu lelaki yang lidahnya bercabang, haiwan bertopengkan manusia itu?

Jika dia benar-benar jujur, saya pasti dia takkan bersama Puan sebelum menikahi secara sah. Saya bimbang Puan cuma bertepuk sebelah tangan dan berharap hujan naik ke langit semula!

Hargailah diri sendiri kerana tak ada orang yang sayang dengan kita sebaik kita sendiri. Bertaubat dan belajarlah merancang kehidupan yang bersih daripada segala noda dan dosa walaupun sebagai seorang janda.

Puan terimalah segala rencah hidup ini sebagai cubaan daripada Allah untuk kita mendekatkan diri kepada-Nya.

Berjumpalah dengan orang yang dapat membangunkan semula semangat Puan untuk hidup berdikari. Jika tak keberatan, boleh saja hubungi saya, mungkin saya dapat membantu meskipun dengan sebaris kalimat.

Raihlah cinta Allah agar Puan berasa cukup damai di dunia ini. Itulah cinta yang paling agung, paling abadi, paling membahagiakan dan tak pernah membuatkan kita kecewa dari dunia sampai akhirat.

Semoga Puan sabar mencari cinta dalam diri sendiri. Jika tak bertemu, Puan tak layak mencintai orang lain. Salam selaut kasih saya hulurkan buat Puan. Berubah ya, sayang…” akhiri pesanan Dr. Robiah. Norzalina Mohd Alias

Jangan Lupa Komen