Menjadi ibu bukan perkara yang mudah dan bukan perkara yang sukar juga sebenarnya, kita boleh laluinya bila kita yakin dan rasa kita boleh, maka ia akan menjadi mudah. Jika kita rasa sebaliknya maka jadilah sebaliknya.

Monolog pada diri selalu ada, dan bagi mama-mama yang baru bergelar mama atau yang sedang melalui status ini, adakah aku ibu yang baik dan inilah yang selalu menjadi persoalan bagi ibu muda hari ini.

IKLAN

Kami ingin kongsikan 3 tip bagaimana persoalan ini kita boleh kurangkan sedikit demi sedikit. Bagi para ibu di luar sana dapat guard sedikit demi sedikit untuk terus berjuang. Kita adalah ibu yang selalu mencari Allah dan mencari syurga Allah.

Jom kenali tindakan yang paling patut untuk kita lakukan sebelum dan sedang kita lakukan sebagai seorang ibu.

Gambar hiasan (Kredit Instagram Erra Fazira)

1. Kenali diri sendiri

Bila ibu dapat kenal diri sendiri, ibu akan selalu berfikir apa yang aku ingin di dunia ini? Apa yang sedang aku lalui setiap hari? Apa yang menjadi tanggungjawab aku setiap hari, setiap minggu dan setiap bulan? Ibu perlu selalu kenal apa kekuatan ibu, apa kelemahan ibu, apa peluang menjadi ibu, dan apa ancaman menjadi seorang ibu. Huraikan satu persatu untuk terus kenal siapa anda dan kenapa anda menjadi seorang ibu.

Di sini para ibu, perlu memiliki buku jurnal sendiri dengan tajuk yang menurut para ibu suka dan meresap pada diri sendiri, catat satu persatu dan buat semakan setiap bulan.

Gambar hiasan (Kredit Instagram Datin Shahida)

2. Kenali suami anda

Ketika kita bergelar seorang ibu, kita perlu yakin kita ada yang membantu iaitu seorang suami yang menyempurnakan hidup kita. Bagaimana untuk mengenali suami, kita tidak akan pernah kenal secara keseluruhan atas diri orang lain walaupun dia telah memiliki tanggungjawab terhadap diri kita.

Tapi yang boleh dihuraikan adalah, bagaimana suami kita dapat membantu kita menjadi ibu yang baik. Untuk kali pertama mengenal suami adalah, duduk bersama dalam keadaan keduanya sedang dalam keadaan tenang dan catat satu persatu kelemahan dan kekuatan masing-masing kemudian, catat bersama bagaimana untuk melalui bersama.

Ambil sehelai kertas lagi dan senaraikan bagaimana kita ingin membentuk anak yang telah menjadi amanah kita untuk kita bentuk. Jadikan sebagai journal dan lalui secara tenang keduanya. Bila tugasan masing-masing telah faham dan ada denda bila tidak terlaksana dan ada reward bila terlaksana adalah salah satu cara untuk terus kekal menjadi ibu dan ayah yang baik.

IKLAN
Gambar hiasan (Kredit Instagram Irma Hasmie)

3. Kenali anak-anak anda 

Setiap mereka memiliki perangai berbeza, kelemahan berbeza, kekuatan berbeza, peluang berbeza, itulah yang perlu kita sedar. Di sini ibu perlu malah wajib untuk terus istiqamah belajar bagaimana berbicara, bagaimana menggunakan bahasa badan, menggunakan kuasa dan bagaimana mengatasi kelemahan ibu sebagai manipulasi mereka.

Hidup dengan anak-anak Allah berikan pengalaman sejak dalam kandungan, kelahiran mereka belajar berjalan dan bercakap sehinggalah mereka boleh menjadi diri mereka sendiri semua bermula dari seorang ibu dan sebuah rumah.

IKLAN

Para ibu, laluilah dengan tenang, setiap kali bangun dari tidur, mulakan dengan menyebut nama Tuhan mu ALLAH seperti doa yang sudah disusun oleh Rasulullah, bangun dari katil yakinlah ada pahala yang sedang menanti hari ini, pahala itu akan hilang bila ibu mengeluh, pahala itu akan berlalu bila ibu tidak boleh baik dengan suami dan anak-anak.

Jom teruskan bersemangat dengan diri dan menjadikan rumah dan anak adalah ladang yang mengumpulkan segala pahala yang akan diberi ganjaran oleh Allah SWT. Semoga tip ini dapat membantu anda menjadi ibu yang lebih produktif dan cemerlang.

 

Coretan,

Puan Anna Rosdijanti Binti Ahmat Rusdi

Pengurus Beana Home Quran Sdn Bhd