Bercampur baur perasaan hari ni. Marah, geram, sakit hati dan sedih. Tak tahu nak cakap macam mana. Tak dapat bayangkan macam mana perasaan seorang ibu terpaksa mendukung anak buat kali terakhir, tidak bernyawa dan mahu dipulangkan kepada penciptanya. Kali pertama adalah pada saat kelahiran bayi itu yang didukung dengan pandangan penuh kasih sayang.

IKLAN

Pasti tidak dapat digambarkan perasaan gembira seorang ibu kerana dapat melahirkan anak yang dinantikan walaupun terpaksa menanggung kesakitan ketika dalam proses melahirkan. Kehadiran anak sebagai pengikat kasih sayang antara suami isteri dan memberi 1001 makna dalam kehidupan mereka.

Namun, siapa sangka semuanya berubah dalam sekelip mata apabila anak yang baru 5 bulan menjenguk dunia pergi dengan keadaan yang tragis.

Ini yang terjadi kepada ibu dan bapa Adam Rayqal bayi yang berusia 5 bulan ditemui mati dibungkus di dalam beg hijau dan disorok di dalam peti ais bahagian sejuk beku oleh pengasuhnya sendiri. Ya Allah, apa yang ada di fikiran pengasuh wanita itu? Ini anak orang, bukan anak ayam!

Motif kejadian masih menjadi tanda tanya dan laporan bedah siasat mendapati punca kematian bayi itu disebabkan pendarahan dalaman dan retak tempurung kepala. Zalimnya sikap pelaku ni. Apa salah bayi tersebut sehingga diperlakukan begitu?Sampainya hati.

IKLAN

Adam dikatakan baru seminggu dipelihara oleh pengasuhnya itu di Kampung Nakhoda, Batu Caves. Segala-galanya terbongkar apabila pengasuhnya mendakwa Adam dilarikan lelaki tidak dikenali.

Bagaimanapun, menurut polis keterangan pengasuhnya itu meragukan lalu membawa penemuan mayat Adam apabila pengasuh itu sendiri menunjukkan lokasi mayat Adam disorokkan.

Apa yang buat hati ini tersentuh apabila ibu kepada Adam ada. Meluahkan rasa sedih di laman facebook miliknya.

IKLAN

“Adam sayang… Sejuk ya dalam peti tu.. Tak apa sayang nanti masuk syurga semua indah-indah yang Adam dapat.”

Mayat Adam disolatkan di Masjid Ladang Kuala Terengganu dan dikebumikan di Tanah Perkuburan Tok Lam. Al-Fatihah.

Sumber: facebook Farah Madi