Kaum lelaki juga memiliki sisi sensitif dan ingin difahami. Banyak faktor yang boleh membuatkan mereka menjadi mudah marah dan sensitif. Antaranya terlalu penat dengan bebanan kerja, belum dapat memenuhi sepenuhnya keperluan keluarga dan sebagainya.

IKLAN

Ketika suami sedang marah, sebagai isteri anda harus menenangkannya. Jika anda bersalah, mungkin ungkapan maaf tetap tidak dapat menenangkannya namun sikap dan tindakan anda sebagai bukti penyesalan mampu meluluhkan hatinya. Panduan ini dapat membantu.

BERI WAKTU

Usah keruhkan lagi keadaan. Tenangkan diri masing-masing terlebih dahulu. Berikannya sedikit ruang waktu untuk menghirup udara segar dan menenangkan semula fikirannya agar kembali rasional.

BIARKAN SUAMI MELUAHKAN ISI HATINYA

Ketika suami sedang marah jangan mencelah, mengkritik bahkan membalas semula kata-katanya dengan ungkapan beremosi. Ini hanya akan membuatnya kian marah. Fahami perasaannya dan tenangkan suasana dengan membiarkan dia mencurahkan segala isi hati yang terpendam.

BERCAKAP PADA WAKTU YANG TEPAT

IKLAN

Elak mengajak suami untuk terus berbincang tentang apa yang terjadi. Ini kerana emosinya tidak mampu dikawal dan cenderung untuk tidak berfikir secara rasional. Tunggu waktu yang tepat untuk mengajaknya berbual iaitu ketika suasana kembali tenang.

MEMBERI PELUKAN MESRA

IKLAN

Sebuah pelukan dapat mendamaikan jiwa seseorang. Ketika suami beremosi, teruslah memeluknya dan mengungkapkan penyesalan penuh mesra contohnya “Saya cintakan Abang”, “Maafkan saya sayang” atau “Saya akan menjadi isteri yang lebih baik”. Peluk selama beberapa saat sambil membelai manja dirinya. Percayalah, kemarahannya akan segera reda.

LAKUKAN PERKARA YANG MENYENANGKAN HATINYA

Kembalikan senyumannya dengan melakukan perkara-perkara yang menyenangkan hatinya. Contoh, memberi kejutan istimewa dengan menyiapkan makan malam romantik, berdandan secantik mungkin atau memberi layanan terbaik dengan memenuhi segala permintaannya. AMY MOHD