HAZIRAH ZAMZURI

Benarlah, kalau dah namanya jodoh takkan ke mana. Walau berlainan bangsa dan agama serta terpisah hampir dua tahun namun jodoh di antara Nur Hazirah Muhammad Zamzuri dan jejaka Ukraine, Bogdan Gladkyi tetap tersimpul kemas seperti yang tercatat di Luh Mahfuz.

Tidak pernah terlintas berkahwin dengan lelaki dari luar negara, wanita kelahiran Pulau Pinang ini menganggap ia takdir terindah buat dirinya dan ‘rezeki’ untuk lebih mendekatkan suami dengan Islam dan menghayati keindahan agama yang satu ini bersama-sama.

IKLAN

Masih dalam mood pengantin baru, Nur Hazirah yang mesra disapa Zira mengakui kehidupannya lebih bermakna sejak bergelar isteri. Malah dia sendiri seakan tidak percaya jejaka tampan yang berjaya menambat hatinya pada pandangan pertama ketika berkunjung ke taman tema popular di Pulau Pinang kira-kira dua tahun lepas kini merupakan suaminya yang sah.

“22 Januari 2022, Alhamdulillah terima kasih ya Allah. Allah bagi kesihatan yang baik untuk ayah, boleh jadi wali untuk anak ketiga dia. Dengan sekali lafaz, masuklah ke alam perkahwinan.”

Menceritakan kembali detik perkenalan, graduan farmasi ini mendedahkan pertemuan dengan suami bermula ketika dia bersama saudara perempuan pergi ke Escape Penang pada Disember 2019.

“Itu pertama kali saya pergi ke Escape Penang bersama beberapa orang saudara perempuan. Masa tu suami bekerja di sana sebagai high dive dan ada show yang dia kena lompat dari ketinggian 25 meter. Saya waktu tu tengah buat video dan perasan kelibat suami.

Kebetulan ada kawan yang kerja di sana dan saya mula bertanyakan tentang lelaki tadi. Memang saya ni jenis suka bergurau. Tak sangka, tiba-tiba kawan bawa jumpa dan kami pun bertukar-tukar nombor telefon. Dari situ kami mula saling mengenali dan lebih sebulan kenal, dia luah hasrat untuk ke fasa lebih serius sebab kami rasa serasi dan selesa.”

Mengulas keistimewaan suami, ini jawapan wanita berusia 28 tahun berkenaan. “Saya tertarik dengan sikap jujurnya. Boleh dikatakan semua yang dia buat, dia akan beritahu. Beberapa minggu kenal, dia mula kenalkan saya kepada ibu bapanya menerusi video call. Dia juga faham dengan budaya kita dan belajar mengenali Islam.

IKLAN

Sebelum kami kenal lagi suami dah mula belajar Islam. Bila kami dah ke arah untuk berkahwin, dia lagi berusaha untuk mendalaminya. Selama kami berkawan, mak ayah saya memang tahu. Tapi dia tak pernah jumpa mereka dan family saya.”

Dedah anak ketiga daripada empat beradik ini lagi, “Nak dijadikan cerita, pada 16 Mac 2020 dia kena balik Ukraine sebab tak boleh kerja kerana situasi Covid-19. Bila dia balik Ukraine, saya rasa macam hubungan kami takat itu saja. Tapi kami keep in touch sepanjang berjauhan dan merancang untuk buatkan hubungan kami berjaya.

Suami kerja ikut kontrak dan tak tentu tempat kerja. Kadang dia bertugas di China, Korea dan macam-macam lagi. Enam bulan duduk di Ukraine, dia kemudian dapat kontrak baru ke Korea. Dari situ dia dah ada plan untuk future kami.”

IKLAN

Puas mengharungi segala cabaran insan bercinta, mereka akhirnya disatukan sebagai suami isteri pada 22 Januari 2022. Dalam majlis akad nikah itu, Zira menerima mas kahwin RM5,000 dan wang hantaran RM25,000.

“Suami peluk Islam 10 Januari 2022 dan kami selamat bernikah 22 Januari di Pejabat Agama Balik Pulau. Seterusnya mengadakan majlis resepsi di Lexis Penang pada 30 Januari lepas. Alhamdulillah family terima baik pilihan saya dan semuanya berjalan lancar.”

Mengulas hikmah kahwin campur Zira berkata, “Memang banyak dan besar cabaran bila kahwin campur. Kami juga tak terlepas buat salah. Tak dinafikan ada bergaduh sebab tak sefahaman dari sudut agama dan budaya. Cara kami dibesarkan berbeza tapi kami berusaha adapt perbezaan ini.

Lagipun kami dalam proses baru berkahwin dan masih cari keserasian hidup sebagai suami isteri. Paling penting, kena saling memahami dan belajar.”

Moga rumah tangga yang dibina Zira dan Bogdan terus diberkati, berkekalan hingga ke jannah serta menjadikan mereka insan yang lebih baik.