Dalam kehidupan ini terdapat golongan yang kaya atau berharta serta ada yang kurang berkemampuan. Kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Allah SWT mencipta manusia pelbagai rupa, kelebihan dan kekurangan agar dapat saling melengkapi.

IKLAN

Namun ia sering dijadikan hujah untuk mengatakan Allah SWT tidak adil, menciptakan manusia tidak sama rata, ada kaya, ada yang miskin, ada cantik, ada yang buruk rupa. Apabila hakikat itu dilupakan, lahirlah keangkuhan yang membawa kepada persengketaan. Bagaimana untuk menanam sikap agar diri tidak terasa lebih berbanding orang lain? Berikut pandangan Ustazah Sharifah Khasif.

Di alam semesta ini kita menyaksikan ada sebahagian orang yang diberi kekayaan yang berlimpah ruah seperti memiliki kereta mewah, rumah yang megah, kedudukan yang tinggi dan nama yang sangat terkenal. Sedangkan di tempat yang berbeza ada sebahagian orang yang menderita kelaparan, hidup miskin, berpenyakit dan sebagainya. Apakah anda terfikir di antara mereka itu termasuk orang-orang yang dicintai Allah SWT sehingga diberi berbagai kesenangan hidup sedangkan sebahagian yang lain termasuk orang-orang yang diberi nasib yang tidak baik kerana mereka dibenci olehNya?

Pertanyaan seperti itu sebenarnya tidak akan wujud bagi mereka yang sedang dalam kenikmatan hidup dan kekayaan walaupun bagi mereka semua itu disediakan oleh Allah SWT untuk memberi pendidikan kepada manusia. Sebaliknya, bagi orang-orang yang sedang dalam penderitaana soalan begitu pasti akan sentiasa wujud. Adakalanya Allah SWT memberi sesetengah orang berbagai macam jenis kekayaan. Akan tetapi, ada pula yang diberi kemiskinan dan berbagai penderitaan. Sebagai seorang mukmin segala bentuk kebahagiaan dan kekayaan yang diberi kepada sebahagian orang, sedangkan sebahagian yang lain diberi kemiskinan serta dugaan, maka semua itu telah ditakdirkan oleh Allah SWT. Sabda Nabi SAW:

“Sesungguhnya Allah SWT membahagikan akhlak di antara kalian, sebagaimana membahagi rezeki bagi kalian. Sesungguhnya Allah memberikan dunia bagi orang-orang yang dicintai olehNya, mahupun bagi yang tidak dicintai olehNya. Akan tetapi, Allah SWT tidak memberikan agama kecuali bagi orang-orang yang dicintaiNya. Dan siapa saja yang diberi agama oleh Allah, maka ia termasuk orang yang dicintai olehNya.”

Dari sisi yang lain kita tidak boleh memandang kekayaan sebagai kebaikan semata mata. ini kerana, adakalanya Allah SWT memberi harta dan anak kepada sebahagian orang sebagai ujian bagi mereka. Dan adakala tidak memberikannya kepada yang lain, juga sebagai ujian bagi mereka. Hasilnya bagi kedua dua kelompok tersebut tetap tersedia kebaikan jika mereka memahaminya. Ketahuilah, jika engkau tidak mengikuti jalan petunjuk, adakalanya kemiskinan akan menyebabkan engkau menjadi kafir dan suka berbuat maksiat. Dengan kata lain, jika engkau tidak mengikuti jalan yang lurus dan tidak mengikuti jalan petunjuk maka kekayaanmu akan menjadi ujian yang buruk bagimu. Seperti disebutkan di dalam firman Allah SWT, “Dan ketahuilah, bahawa harta dan anak-anak kalian itu hanyalah sebagai ujian. Dan sesungguhnya di sisi Allahlah pahala yang besar,” (QS Al-Anfal [8]: 28).

Berapa banyak orang yang diberi anugerah berupa kekayaan yang berlimpah ruah, akan tetapi jiwa mereka tidak mempunyai sinar petunjuk (hidayah) sedikit pun. Sehingga mereka menjadi orang-orang kafir yang mengingkari segala bentuk kurniaan Allah SWT. Tentunya segala kekayaan yang diberi kepada mereka merupakan ujian untuk menambah kesesatan mereka. Hati mereka tertutup sehingga tidak dapat mensyukuri kurniaan Allah SWT.

IKLAN

Mungkin ada orang-orang yang hidupnya serba kekurangan, akan tetapi doa mereka selalu mengalir dan dimakbulkan oleh Allah SWT. Seperti disebutkan di dalam hadith berikut, “Berapa banyak orang yang hidupnya serba kekurangan, akan tetapi jika ia berdoa, maka doanya akan dimakbulkan oleh Allah. Di antara mereka itu adalah al-Barra’ bin Malik.

Kisah Al-Barra’ bin Malik adalah saudara sebapa dengan Anas bin Malik ra. Ia termasuk seorang yang tidak mampu membeli makanan dan tidak mempunyai rumah sebagai tempat tinggal. Ia hidup sangat sederhana. Memang banyak para sahabat yang hidupnya sangat kekurangan, akan tetapi Allah SWT melihat hati mereka. Ternyata al- Barra’ mendapat kedudukan yang tinggi di sisi Allah SWT sehingga Rasulullah SAW menyatakan, bahawa setiap doanya akan dimakbulkan oleh Allah SWT.

IKLAN

Oleh itu, kekayaan atau kemiskinan bukanlah satu-satunya ujian semata mata. Semuanya harus disesuaikan dengan situasi. Adakala kemiskinan dan kekayaan merupakan satu kurniaan Allah SWT. Bahkan Rasulullah SAW lebih memilih kemiskinan dengan kehendaknya sendiri. Sebagaimana saat Baginda didatangi Saiyidina ‘Umar Ibnul Khaththab RA, dan Saiyyidina ‘Umar mendapati keadaan Baginda sedang tidur di atas tanah, sehingga Saiyidina ‘Umar menangis lalu berkata‚ “Ya Rasulullah, aku lihat semua penguasa dunia tidur di atas tilam yang empuk, sedangkan engkau tidur di atas tanah.” Maka spontan Nabi SAW bersabda, “Apakah engkau tidak rela jika mereka (kaum kafir) hanya diberi kesenangan dunia, sedangkan kita akan diberi kesenangan di akhirat?”

Adakala kefakiran (keimiskinan) menyebabkan seseorang menjadi kafir. Seperti, jika pertanyaan seperti di atas tidak diucapkan oleh seorang Mukmin, akan tetapi diucapkan oleh seorang kafir yang tidak mensyukuri semua nikmat Allah, maka ia termasuk orang yang kafir. Dengan kata lain, adakala kemiskinan sebagai rangkaian kenikmatan yang tersembunyi, dan adakala kekayaan sebagai kenikmatan yang justeru itu mendatangkan malapetaka.

Kekayaan yang berlimah ruah dan dimiliki oleh seseorang yang senantiasa diredhai oleh Allah SWT, maka kedudukan orang itu akan menjadi kebanggan para wali Allah SWT dan menjadi kecintaan Rasulullah SAW. Namun, jika seseorang kaya-raya, dan tidak mempunyai hubungan baik dengan Allah SWT maka dia akan menderita di dunia dan akhirat kelak. Itulah kerugian yang amat nyata. Orang kaya yang tidak mempunyai hubungan baik dengan Allah SWT maka dia akan berakhir dengan kerugian, meskipun kehidupannya di dunia ini sangat bahagia kerana kekayaan. Wallahua’lam.