Tahun ini merupakan tahun kedua balu anggota bomba yang terlibat dalam Tragedi 6 anggota bomba lemas ketika operasi menyelamat remaja di lombong di Taman Putra Perdana, Puchong, sambut Ramadan tanpa suami.

IKLAN

Ketika ditanya tentang perbezaan berpuasa tahun lau dengan tahun ini, jawab Shahmiza Salleh, “Entah ya…tahun ni dalam hati masih rasa kosong tapi emosi dan fizikal rasa kuat sikit la boleh lawan.

Saya beruntung sangat ketika Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) ini dilaksanakan saya ‘terperangkap’ di kampung. Dalam tempoh ini saya mempunyai banyak masa bersama keluarga. Saya juga dah ‘dapat’ balik mood masak setelah sekian lama hilang sejak tragedi yang menimpa suami,” tutur wanita ini.

Benar orang kata ada hikmah di sebalik sesuatu kejadian. Wanita yang mesra disapa Miza ini turut mengakuinya. “Ada juga hikmahnya PKP ini yang orang lain tak nampak dalam kehidupan saya.

Sejujurnya saya penat sangat sebelum PKP dilaksanakan. Ini kerana saya sambung pengajian di Universiti Teknologi MARA (UiTM). Jika ada kelas saya terpaksa hantar anak-anak dijaga oleh mak di kampung.

Jadi berulang alik dari Sungai Buloh ke Port Dickson sudah menjadi rutin saya. Selalu cakap kat diri sendiri, penatnya memandu. Dulu memandu hanya ke tempat kerja. Kalau balik kampung atau berjalan ke mana-mana ada orang bawakan.

Sekarang merata pergi ke mana bawa kereta sendiri. Ha, sekarang terus Allah SWT bagi PKP dan duduk rumah. Kereta pun tak bergerak dah sebulan lebih,” tutur wanita yang bertugas sebagai Pengajar di Institut Latihan Kementerian Kesihatan Malaysia (KKM) ini.

Walaupun nampak kuat namun jelas kelihatan rindu masih bertamu di hati wanita ini. Aktiviti yang paling dirindui ketika bulan puasa sudah pasti ketika berbuka puasa bersama-sama dan makan sahur bersama-sama.

“Arwah suami lebih gemar berbuka dan bersahur di rumah berbanding di luar. Namun, berpuasa tahun sebelumnya memang kami lebih kerap berbuka puasa di rumah. Kalau nak bandingkan berbuka di luar boleh dikira dengan jari. Pergi bazar Ramadan pun tak, kecuali nak beli air lemon asam boi yang menjadi kegemarannya.

Arwah memang suka makan pedas-pedas seperti sambal namun sejak kehilangannya sampai sekarang saya belum lagi ada keupayaan untuk masak sambal. Makanan kegemaran suami secara tak langsung jadi kegemaran anak-anak juga.

Ada juga anak bertanya sudah lama ibunya tak masak makanan kegemaran mereka, saya jawab pada mereka “Ibu belum beli barang lagi,”. Saya belum ada kekuatan nak masak makanan kegemaran arwah,” tutur isteri kepada salah seorang anggota bomba yang terkorban, Adnan Othman.