Bagaikan suatu fenomena tercetus apabila konsep Reset Minda menjadi bualan hangat masyarakat suatu ketika dahulu. Dengan nada yang lembut namun sarat dengan bait-bait ayat mengajak pendengarnya berada dalam radar kebaikan.

Terngiang-ngiang ajakannya “Jom Audit Diri Kita” yang menyeru masyarakat meninggalkan perkara negatif seterusnya sentiasa berbuat baik lebih-lebih lagi bersangka baik terhadap Allah SWT. Tidak pernah lelah mendengar Datuk Prof Dr Che Muhaya Haji Mohamad ini berhujah dan setiap butiran kata yang keluar dari bibirnya adalah benar belaka.

IKLAN

Pengalaman luas Datuk Prof Dr Muhaya dalam bidang kedoktoran banyak membantu kelancaran bertutur. Mula ditauliahkan sebagai doktor pada 17 Ogos 1985, setelah mendapat Ijazah Doktor Perubatan (M.D) dari Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM).

Setelah memperoleh Sarjana dalam bidang Oftalmologi UKM, Datuk Prof Dr Muhaya menjadi Pensyarah dan Pakar Mata Oftalmologi di UKM. Kemudian memperoleh sarjana Perubatan dari Universiti Nasional Singapura pada tahun 1992 dan memperoleh FRSC (Edinburgh) juga pada tahun 1992.

Beliau seterusnya mendapat Fellowship Uvetis dari Institut Oftalmologi London pada tahun 1998 dan berjaya memperoleh Ph.D dalam bidang Ocular Immunology daripad University of London.

“Kini masyarakat kita lebih terbuka dan cuba meninggalkan sedikit demi sedikit pemikiran negatif. Semua orang mahu menjadi positif. Pada saya ia merupakan rahmat Allah SWT, apabila orang itu mempunyai niat untuk berubah,” kata Datuk Prof Dr Muhaya memulakan bicara.

Tambahnya lagi peranan ibu bapa sangat besar dalam menentukan perkembangan hidup individu. “Setiap apa yang kita lakukan baik atau buruk pasti ada balasannya. Setiap ibu bapa perlu sedar apabila anak mereka tidak berjaya dalam hidup pasti ada kesilapan yang telah dilakukan suatu ketika dahulu terutama masa muda.

Benda yang paling bahaya dalam hidup adalah tidak bertaubat di atas dosa yang dilakukan. Dosa yang tidak ditaubatkan akan menarik kejahatan dalam bentuk anak-anak tidak menjadi, tidak mendengar kata dan seterusnya mencipta keturunan tidak elok,” tutur Pakar Mata pertama di Asia Tenggara yang melakukan kaedah LASIK tanpa pisau system (Femtosecond Visumax) ke atas pembedahan mata pesakit ini.

Leka mendengar Datuk Prof Dr Muhaya melontarkan pandangan sehingga tidak terasa masa berlalu. “Saya nak bagi tip macam mana nak ubah kehidupan dengan membina imej baharu. Kalau sebelum ini imej sejak kecil iaitu umur dalam lingkungan di bawah 7 tahun, ibu sering melemparkan kata-kata negatif seperti kita ini seorang yang lembap.

Kita akan membesar dengan imej sebegitu kerana kata-kata tersebut telah direkodkan di dalam otak dengan imej lembap. Namun kita masih belum terlambat untuk berubah, bagaimana nak berubah? Senang sahaja, kita cipta ‘software’ yang baharu.

Kita tukar skrip kehidupan dengan perkara yang baik-baik dan mempunyai hasrat untuk menjadi orang yang lebih baik daripada sebelumnya. Cuba tutup mata dan bayangkan diri sendiri dengan imej baik yang mahu ditampilkan.

Ini adalah cara kita bercakap dengan minda bawah sedar. Minda bawah sedar ini sebenarnya dibentuk sejak kita masih kecil lagi. 95 peratus kehidupan kita disebabkan dan dipengaruhi oleh minda bawah sedar atau internal programming.

Kemudian baca Al-Quran, solat witir, baca ayat 3 qul dan maafkan orang di sekeliling untuk bersihkan jiwa. Bangun esok pagi pasti menjadi orang yang baharu,” bicara wanita yang menghabiskan masanya dengan membaca.

Wanita adalah sebaik-baik perhiasan dan wanita juga insan yang begitu istimewa kerana mempunyai tiket mudah ke syurga. “Kita sebagai wanita memang dijadikan begitu istimewa. Namun, kelemahan wanita adalah mengumpat dan kufur terhadap suami.

Orang setuju atau tidak setuju masalah utama wanita adalah melawan cakap suami, yang kedua sombong atau seteru dengan ibu mentua, yang ketiga garang terhadap anak-anak, keempat sering menunjuk-nunjuk dengan kawan-kawan dan kelima garang dengan pembantu rumah atau staf,” jelas Datuk Prof Dr Muhaya yang mula bergelar ibu ketika usianya 26 tahun, penuh makna.