Kisah Anzalna menghadiahkan bapanya sebuah kereta mewah memang menyentuh setiap hati yang bergelar ibu bapa mahupun anak. Nyata anak yang mempunyai darah kacukan Cina-Punjabi ini memang seorang anak yang tahu menghargai jasa kedua ibu bapanya.

IKLAN

Namun Anzalna menyangkal pendapat yang mengatakan pasangan, Anzalna dan Hanif ini mampu berjaya dengan mudah kerana memiliki keluarga kaya-raya. “Saya jumpa Hanif ketika dia masih lagi student dan saya baru sahaja bermula dalam industri seni. Kami masing-masing masih muda dan berusia 21 tahun ketika itu.

Walaupun kami sama-sama tak punya apa-apa ketika itu tetapi, kami berdua mengamalkan budaya setiap tahun akan fight untuk sesuatu target. Contohnya tahun tersebut saya mahu membeli rumah. Kami akan sama-sama ‘bertaruh’ siapa yang dulu dapat beli rumah.

And then next year kata lah saya nak beli sebuah jenis kereta, we both will compete. Benda ini bukan selalu, at least dalam setahun we need something big to achieve. Kalau tak dapat it’s okay. Sekurang-kurangnya kami berdua mencuba untuk mendapatkan sesuatu.

Kami berdua merencana kehidupan sekurang-kurangnya mencapai satu target setiap tahun. So bila kami berjaya mencapainya itu akan menjadi big achievement for us. Perubahan kehidupan begini membanggakan kami berdua kerana bermula dari bawah.

Jadi kata-kata seperti, “Ala, you berdua boleh lah sebab anak orang kaya,”. Tidak, sebenarnya sebab kami berdua bekerja keras dan berusaha untuk mencapai apa yang diperoleh sekarang.

IKLAN

Kami berdua ada bisnes sendiri and we don’t depend on our own family. We know our family can support us but for me, lagi bagus dan lagi bangga bila apa yang dikecap kini adalah hasil titik peluh sendiri,” bicara Anzalna yang sedang hamil anak pertama.

Hanif yang setia di sisi Anzalna pula menambah, “Saya sebenarnya bukan lah anak orang kaya sangat, anak orang biasa-biasa saja. Kalau saya anak orang kaya, saya tak perlu bekerja pun.

IKLAN

Memang betul we both start from zero, from nothing. Kerjaya kami tak ada kena mengena dengan famili. Famili kami hanya support, apa yang kami berdua nak, until where we got today.

Dan saya percaya lagi satu yang paling penting, semua orang kena fokus dekat strength atau kekuatan masing-masing. Setiap orang ada kekuatan dan kelebihan masing-masing jadi fokus pada kekuatan itu.

Jangan fokus weakness atau kelemahan, insyallah kejayaan akan menyusuli. Strength saya mungkin saya boleh convince orang and in term of business I senang nak convince orang. Saya ada kelemahan juga tapi saya fokus ke arah kebaikan kepada kekuatan itu,” tutur Hanif Zaki yang bekerja sebagai Pengurus di DRB-Hicom.