Allahuakbar! Sedari sejak dulu lagi hamparan sejadah berlatar kubah Hagia Sophia ini ‘familiar’ di mata kita. Tapi masa tu tentu sekali kita belum faham maksud tersirat di sebaliknya, cukup sekadar tahu itu mungkin sebuah masjid biasa.

IKLAN

Usia kita makin meningkat. Dan sejadah begini barangkali jika masih ada pun, sudah usang serta tidak dikeluarkan lagi di pasaran. Tapi bagi generasi kelahiran 80-an dan 90-an, bayang sejadah ini tetap menjadi lagenda.

Majoriti sejadah buatan Turki memang rata-ratanya memaparkan gambar yang sama. Kata Pencetus Ummah Rahmat Ikhsan, Aya atau Hagia Sophia itu sudah lama diimpikan oleh umat Islam Turki agar mereka dapat kembali bersujud di masjid ini.

Masihkah anda ingat sejadah lagenda ni?

“Alhamdulilah selepas lebih 80 tahun, ia kembali menjadi tempat sujud yang diiktiraf dunia.”

Seperti sebuah doa, bayangan untuk melihat muzium Hagia Sophia kembali menjadi rumah ibadat kini termakbul. Begitulah hebatnya kuasa doa, kan?

Akhirnya terjawablah misteri gambar tersebut apabila Hagia Sophia akhirnya diisytiharkan sebagai sebuah masjid, selepas berpuluh tahun tersergam di Istanbul sebagai sebuah muzium.

Di bawah sayap pemimpin Presiden Recep Tayyip Erdogan, beliau dengan tegasnya mengubah Hagia Sophia kembali menjadi rumah ibadah umat Islam seperti yang pernah dilakukan oleh Sultan Muhammad Al-Fateh atau Sultan Mehmed II, tahun 1453 lampau.

Pada tahun 1934, Hagia Sophia telah dijadikan muzium oleh pemerintah sekular Turki dan ia mula menjadi tempat tumpuan pelancong yang utama di Istanbul.

Sejak itu juga, umat Islam Turki bagai tenggelam ‘punca’ malah mereka pernah digelar sebagai ‘negara sakit di Eropah’.

Semoga kita terus berjihad memelihara kesucian agama Allah ini dan jangan lupa tentang satu lagi masjid bersejarah kita, Masjid Al-Aqsa yang masih dalam tawanan kafir. Tiada yang mengejutkan dengan doa, seperti doa-doa kita untuk Hagia Sophia!

Sumber: Instagram Pencetus Ummah Rahmat Ikhsan