Shuib Rancang Tunai Janji Menjelang 2029 Nanti

436

 Sememangnya Adam diciptakan untuk Hawa, dan melahirkan khalifah yang boleh memperjuangkan agama dan mempertahankan keluarganya di atas muka bumi ini. Begitulah kisah dipertemukan pasangan suami dan isteri, diijab kabul dan memeterai janji sebagai pasangan beriman untuk kehidupan di kampung abadi.

Melayari kisah cinta pasangan selebriti Siti Sarah Raisuddin, 35, bersama Shuib atau nama sebenarnya Shahmira Muhamad, 35, begitu menyentuh hati. Mereka bertemu dalam keadaan cukup sederhana, tanpa harta, tanpa nama. Hanya sekadar kehidupan sebagai seorang penyanyi dan pelawak yang baru sampai ke pentas ternama.

Namun, penerimaan Sarah dan kesanggupannya untuk hidup susah senang bersama Shuib membuatkan Shuib terus bersemangat untuk memberikan yang terbaik buat isteri tercinta bersama tiga anak mereka, Uwais Al Qarni, 8, Dzakira Talita Zahra, 4, dan Ariq Matin, 2.

   

 “Sebagai seorang ketua keluarga, besar harapan saya untuk menjaga keluarga kami dengan baik. Saya akui, saya seorang workaholic dan semuanya saya lakukan demi keluarga, isteri dan anak-anak khususnya. Teringat lagi tiga tahun lalu kami berhadapan dengan masalah kewangan. Susah apabila kami tidak ada pendapatan tetap ditambah pula ketika itu anak-anak sedang membesar.

Dulu demi cari duit, macam-macam pertandingan saya masuk. Stres jangan cakaplah kerana untuk menawan hati penonton, kami perlu pecah kepala mencari idea. Keinginan untuk menang pertandingan sangat tinggi. Nak tak nak, kami perlu teruskan juga walaupun terpaksa tinggalkan keluarga.

Lebih sedih lagi, ketika Uwais dilahirkan, saya terpaksa meminjam duit daripada orang lain kerana pada waktu itu saya tak mampu. Sarah sentiasa memberi sokongan dan tidak pernah patah semangat walaupun dia melalui kesusahan ketika bersama saya.

 

Sikap Sarah itulah yang menjadi penguat semangat untuk saya bekerja lebih kuat. In real life, money means everything. Dari situ, barulah datangnya bahagia. Sedikit kesenangan yang Allah pinjamkan inilah menguatkan lagi hubungan saya dengan Yang Maha Esa,” ujar Shuib.

 “Hidup saya kosong tanpa dua wanita penting dalam perjalanan saya selama ini iaitu ibu saya dan Sarah. Setelah Sarah bersetuju untuk menjadi teman hidup, barulah saya rasakan hidup saya mula teratur. Saya punya tujuan untuk bekerja dan memajukan diri. Saya lakukan semuanya kerana Allah.

Saya lihat Sarah sebagai sumber inspirasi, bukan sahaja untuk saya tetapi di mata masyarakat. Rugi apabila orang nampak kita di pentas dan kita tak berikan impak positif dalam kehidupan orang malah saya sendiri terinspirasi melihat artis lain,” akui Shuib.

 

Mengagumi Sarah yang banyak berkorban deminya dan keluarga, Shuib tegas meletakkan isteri dan anak-anak sebagai keutamaan. “Apa yang masyarakat nampak Sarah sebagai seorang penyanyi tetapi di mata saya, Sarah seorang isteri, ibu dan anak yang sangat bertanggung jawab. Dia juga peniup semangat tiap kali saya rasa down dan menyokong setiap tindak-tanduk dan perancangan saya walaupun ada kalanya ia melibatkan keputusan besar dan sukar.”

Bagi Siti Sarah, alam perkahwinan sememangnya mencabar. Kebahagiaan yang terpapar di media sosial perlu juga melalui liku-liku berduri. “Kita menjadikan pengalaman sebagai sekolah yang mengajar kita untuk menjadi lebih baik. Lapan tahun bersama Shuib melayari bahtera ini banyak membentuk diri saya menjadi lebih baik,” ujar Sarah.

Sifat keibuan yang dimiliki Sarah juga semakin menebal. Ketegasannya membesarkan anak-anak membuatkan Shuib ingin bekerja lebih kuat dan ‘bersara’ lebih awal. “Sifat keibuan itu mencuri hati saya untuk memperisterikannya.

Saya merancang untuk membina sebuah perkampungan yang boleh mengumpulkan seluruh ahli keluarga kami termasuk ibu bapa dan adik-beradik. Minat saya terhadap suasana hutan dan lereng-lereng bukit bagai menjadi lokasi indah untuk kami sekeluarga berhimpun. Bagi kami, family is number one! Macam sekarang pun, saya bawa keluarga Sarah ke Puchong untuk sama-sama bekerja dan menjayakan perniagaan yang kami jalankan. Target saya, 1 Januari 2029 nanti perkampungan Shuib sudah boleh didiami,”katanya.