Terharu Pengorbanan Suami, DEENA EMIR Dedah Perangai Sebenar SAHARUL RIDZWAN!

Terharu Pengorbanan Suami, DEENA EMIR Dedah Perangai Sebenar SAHARUL RIDZWAN!

Walau pun drama ‘Jangan Benci Cintaku’ sudah berakhir tapi ‘demamnya’ masih terasa hingga ke hari ini. Memegang watak Shah yang juga hero dalam drama berkenaan, Saharul Ridzwan sememangnya layak digelar superhero dalam dunia realiti. Masakan tidak, kerana mahu keluarga tersayang menjalani kehidupan selesa… aktor berusia 29 tahun ini sanggup bersusah-payah dan melakukan dua ke tiga kerja dalam satu-satu masa. Sampai demam jugalah dibuatnya.

Sebagai isteri yang menyaksikan segala kerja keras Saharul siang dan malam, Qabila Deena Emir mengakui dirinya cukup bertuah kerana dikurniakan seorang suami mithali. Meskipun kedua-duanya masih muda dan baru dua tahun melayari hidup sebagai suami isteri namun baik Saharul mahupun Deena, masing-masing matang mengharungi alam rumah tangga.

Dikurniakan seorang cahaya mata lelaki tahun lalu, kehadiran Muhammad Luth Ali nyata melengkapkan lagi kehidupan pasangan romantis ini. Sabar dan memahami tugas sang suami sebagai pelakon, Deena bagaimana pun sangat berdikari dan turut membantu menambah pendapatan keluarga dengan mengusahakan perniagaan busana muslimah, Qaabila.

Terharu dengan pengorbanan suami terhadapnya dan anak mereka selama ini, Deena menitipkan rasa syukur di Instagram miliknya.

This man. I never thought that one fine day there’s a man who will works very hard, not for himself but just to make sure my life better & happier. Sampai demam demam, buat 3-4 kerja dalam 1 masa, tidur tak menentu 2-3 jam je a day, berkorban wang ringgit (kadang-kadang duit poket sendiri pun tak ada) untuk make sure impian isteri dia tercapai. Bila saya suruh rehat, dia jawab “tak boleh nanti banyak kerja tertangguh… tanggungjawab saya banyak…” dan selalu cakap – “saya buat semua ini untuk persiapan bila saya dah tak ada di dunia ni satu hari nanti.. sementara saya kuat lagi.. sekurang kurangnya saya tahu ada something yang boleh bantu awak & Ali. Allah…

Suamiku, @saharulridzwan terima kasih for making me feel like the luckiest woman in the world every single day. I married the best husband in the world, and I thank Allah s.w.t that He made it happen. Alhamdulillah. I know I’m far from perfect, but thank you for staying with me and remaining strong amidst the challenges. You are the best thing that’s ever happened to me (plus my adorable son) and I look forward to spending many more happy years with you & our kids. Semoga Allah s.w.t beri ganjaran syurga tertinggi untuk awak sayang. I LOVE YOU.”

Alhamdulillah, mana-mana isteri pun pasti tersentuh bila dapat layanan sebaik yang diberikan suami seperti Saharul ini. Apa-apa pun, kunci utama dalam kebahagiaan sesebuah keluarga adalah kesabaran yang diikuti dengan rasa hormat dan memahami sikap serta kekurangan pasangan masing-masing.

Sumber: Instagram Deena Emir

Gugurnya Air Mata USTAZ EBIT LEW Tiap Kali Saksi Kesakitan Isteri Ketika Bersalin!

Gugurnya Air Mata USTAZ EBIT LEW Tiap Kali Saksi Kesakitan Isteri Ketika Bersalin!

Wanita memang diciptakan dengan jiwa dan semangat yang sangat luar biasa. Meskipun menanggung kesakitan yang teramat kuat saat melahirkan namun demi kasih sayang terhadap suami dan menyambung zuriat, ada di antara mereka rela perutnya dibelah berulang kali. Besar sungguh pengorbanan wanita bergelar isteri dan ibu. Pun begitu, masih ada manusia yang tidak bersyukur dengan nikmat yang dikurniakan oleh-Nya.

Perkongsian Ustaz Ebit Lew saat menyaksikan isteri tercinta bertarung nyawa melahirkan cahaya mata mereka nyata menyentuh emosi ramai. Sekuat dan seteguh mana pun fizikal lelaki, pasti akan gugur air mata mereka tatkala melihat sendiri detik kelahiran permata hati. “Saya teringat masa bidadari saya bersalin anak pertama. Teringat jeritan kami sama-sama baca ‘Laa ilaha illa anta subhanaka inni kuntu minazzolimin…’ Bila baby keluar bidadari saya tak lama, pengsan. Sebab baby lama dan susah nak keluar. Doktor ulang kali pesan, “Tolong push kuat-kuat. Nanti baby lemas.” Seorang nurse tekan dari atas perut. Seorang lagi saya tengok tengah macam guna gunting atau pisau di bawah.

Ya Allah. Menangis. Ya Allah..ampunkan dosaku. Ya Allah selamatkan bidadariku. Selamatkanlah anakku. Tengok jeritan, kesakitan, peluh, darah, tekanan… Ya Allah. Ya Allah begitu kuat dan cinta ikhlas dalam hati seorang wanita.

Bila anak keluar isteri dah pengsan tak sedar. Sebab lama sebelum baby bernafas, isteri masih minta maaf. Katanya “Maafkan saya abang…maafkan saya.”

Saat bayi diletak dalam pelukan barulah segala kesakitan seolah-olah hilang. Ya Allah. Masa anak kedua, ketiga, keempat, czer.. Ya Allah, saya sangka belah perut terus ambil anak. Rupanya berlapis-lapis. Sampai bahagian dalam. Dengan darah kesakitannya.. saya menangis. Sambil pegang tangan isteri dan usap dahinya. Abang sayang bidadari abang ini. Abang cinta sayang bidadari abang..

Selepas baby dikeluarkan. Suasananya.. jahit satu-satu lapis perut. Dah macam apa perut itu. Dengan darah penuh. Ya Allah.. Setiap kali dapat anak, saya azan dan iqamah. Selalu sebak. Sebab doa tangisan Nabi SAW anak saya dapat kenal Allah… Rindu ibu yang melahirkan saya. Kerana itu bagaimana seorang lelaki itu boleh berjaya tanpa rasa syukur yakni menghargai pengorbanan wanita dalam hidupnya.”

Membaca entri Ustaz Ebit Lew yang berpesan agar lelaki khususnya suami menghormati tiga golongan wanita ‘terpilih’ dalam hidup mereka nyata satu usaha murni. Jelas Ustaz Ebit, segala kejayaan dan rezeki seorang suami turut bergantung kepada kebaikan yang dicurahkan kepada tiga golongan wanita berkenaan.

“Ramai orang bertanya saya. Betul ke bila orang sakitkan hati bidadarinya, isterinya, rezekinya jadi sempit? Rezeki yang ada pun boleh hilang.. Betul ke doa seorang isteri itu makbul? Benarkah semua orang yang berjaya di belakangnya ialah doa isterinya dan doa ibunya? Begitu juga doa orang miskin dan yang lemah tidak berdaya? Doa desakan di hati mereka itu didengar.

Siapa bersyukur (menghargai) maka Allah akan tambahkan nikmat. Siapa kufur(ingkar, khianat, tak jujur) Allah beri azab yang pedih.

Orang paling banyak berkorban asbab manusia ada dalam dunia ini ada 3 orang. Pengorbanan mati separuh nyawa seorang ibu. Seorang ibu mertua. Seorang isteri yang melahirkan anak kita. Hargailah wanita ini dan lihatlah bagaimana Allah memberi nikmat dan rezeki kepadanya.

Orang yang tak mengasihi, tidak dikasihi. Jangan ada sekelumit pun sangkaan jahat pada orang terutama kepada 3 wanita ini. Jangan kasar atau pandang rendah pada 3 wanita ini. Jangan kedekut pada mereka. Sebagai suami yang baik. Bimbinglah isteri dan anak-anak cintakan Allah dan Nabi SAW. Bahagiakanlah hati mereka. Jangan kedekut beri duit dan hadiah pada isteri dan ibu kita.

Tidak akan pernah berjaya orang yang tidak menghargai isterinya. Yang tidak hargai ibunya. Jagalah amanah Allah ini. Pasti Allah akan jaga kita. Bimbing mereka masuk syurga. Buat seorang suami, usaha dan doalah supaya dapat bersama dan beri semangat pada isteri saat bersalin kerana itulah saat sakit teramat. Lihatlah, pasti hati keras mana akan berderai dengan air mata. Jatuh cinta lagi..”

Sesungguhnya, berbuat baiklah dan berbakti kepada tiga wanita ini. Takkan pernah rugi dan perjalanan hidup suami pasti mendapat lindungan dan keberkatan dari Allah SWT.

Sumber: Facebook Ustaz Ebit Lew

Kesal Perjalanan Hidup Yang Makin Hambar, Insan Ini Telan ‘UBAT CINTA’ Sebelum Mati!

Kesal Perjalanan Hidup Yang Makin Hambar, Insan Ini Telan ‘UBAT CINTA’ Sebelum Mati!

Kisah ini mungkin bisa membuatkan kita menghargai sebuah kehidupan dan mencintai segala yang dimiliki dengan keindahan. Ahmad hadir berjumpa dengan seorang ustaz lalu berkata, “Ustaz, saya sudah bosan hidup. Sudah jemu dengan segala yang saya lalui. Rumah tangga tidak aman, perniagaan tidak stabil dan segala usaha saya lakukan tidak berhasil. Saya sudah berputus asa dengan keadaan ini. Saya ingin mati.”

Ustaz tersenyum, “Oh, kamu sakit?” Jawab Ahmad… “Tidak Ustaz, saya tidak sakit. Saya sihat. Saya sudah sesak dengan kehidupan yang dilalui. Itu sebabnya saya ingin mati.” Seolah-olah tidak mendengar luahan itu, ustaz meneruskan, “Kamu sakit. Dan penyakit itu sebutannya ialah ‘Alergi Hidup’.

Banyak sekali di antara kita yang mengalami masalah alergi terhadap kehidupan begini. Hidup ini berjalan terus. Sungai mengalir terus, tetapi kita menginginkannya melawan arus kehidupan. Kita berhenti di tempat, kita tidak ikut ia mengalir. Itu sebabnya kita jatuh sakit. Kita mengundang penyakit. Saat inilah namanya usaha diperlukan. Dalam perniagaan sentiasa ada pasang-surut. Dalam hal berumah-tangga, perbalahan kecil itu asam garam kehidupan. Persahabatan pun tidak selalu kekal abadi.  Kita tidak menyedari sifat kehidupan. Kita ingin mempertahankan suatu keadaan. Kemudian kita gagal, kecewa dan menderita. Lalu menemui jalan buntu.”

“Penyakit itu bisa disembuhkan, asalkan kamu ingin sembuh dan bersedia mengikuti segala arahan ku.” demikian ujar ustaz. “Tidak ustaz, saya sudah bosan hidup dan betul-betul ingin mati,” jelas Ahmad. “Baik, esok kamu akan mati. Ambillah tiga botol ubat ini. Satu botol minum malam ini, satu lagi esok awal jam enam pagi dan botol ketiga minum sebelum tidur buat kali terakhir, kau akan mati dengan tenang.”

Ahmad menjadi bingung dengan saranan ustaz tersebut. Kebanyakan ustaz yang dijumpai akan memberi semangat untuknya meneruskan hidup tetapi yang ini amat berbeza. Malah menawarkan racun kepadanya. Namun Ahmad menerimanya dengan senang hati kerana itu adalah kehendak dan tekad hatinya.

Pulang ke rumah, Ahmad terus sahaja menghabiskan botol pertama racun yang disebut sebagai ‘ubat’ oleh ustaz itu tadi. Dan, ia merasakan ketenangan sebagaimana tidak pernah dia rasakan sebelumnya. Begitu tenang, begitu santai! Kini dia hanya tinggal satu malam, satu hari, dan dia akan mati. Dia akan terbebaskan dari segala macam masalah.

Malam itu, Ahmad memutuskan untuk makan malam bersama keluarga di restoran masakan Western. Sesuatu yang sudah lama tidak dilakukan selama beberapa tahun ini. Mungkin ini malam terakhir, ia ingin meninggalkan kenangan manis. Sambil makan, dia bersenda-gurau. Sebelum tidur, Ahmad mencium bibir isterinya dan membisikkan, “Sayang, aku amat mencintaimu.” Kerana malam itu adalah malam terakhir, dia ingin meninggalkan kenangan manis!

Esok awal pagi Ahmad bangun lalu membuka jendela kamar dan melihat ke luar. Tiupan angin pagi menyegarkan tubuhnya, lantas tergoda untuk melakukan senaman berjalan kaki. Pulang ke rumah setengah jam kemudian, dia melihat isterinya masih lagi tidur nyenyak. Tanpa membangunkannya, ia masuk dapur dan membuat dua cangkir kopi. Satu untuk dirinya, satu lagi untuk isterinya. Isterinya merasa cukup aneh sekali, “Abang, apa yang terjadi hari ini?” Jelas Ahmad… “Selama ini, mungkin aku salah dan mengabaikan sayang. Maafkan aku…”

Di pejabat, Ahmad menyapa setiap orang, bersalaman. Kakitangannya pun menjadi bingung, “Hari ini, Bos berperangai agak aneh?” Dan sikap kakitangannya pun langsung berubah. Mereka menjadi lembut. Dan kerana hari itu adalah hari terakhir, dia ingin meninggalkan kenangan manis buat semua! Tiba-tiba, segala sesuatu di sekitarnya berubah. Ia menjadi ramah dan lebih toleransi menerima pendapat orang lain. Tiba-tiba hidup menjadi indah. Ahmad mula menikmatinya.

Pulang ke rumah jam 5 petang, ia melihat isteri tercinta menunggunya di hadapan rumah dengan senyuman mesra dan memberikan ciuman kepadanya. Anak-anak pun tidak ingin ketinggalan, menyapa Ahmad dan berkata “Ayah, maafkan kami semua. Selama ini jika ayah tertekan dengan perilaku kami semua.” Tiba-tiba, sungai kehidupannya mengalir kembali. Tiba-tiba, hidup menjadi sangat indah. Pada malam hari Ahmad berhasrat untuk membatalkan niatnya untuk bunuh diri. Tetapi bagaimana dengan botol yang sudah dia minum sebelumnya, adakah dia akan menemui kematian?

“Ya Allah, apakah maut akan datang kepada ku. Jauhkan kematian itu Ya Allah! Aku takut sekali jika aku harus meninggalkan dunia ini”. Sepantas itu Ahmad segera menghubungi ustaz tersebut. Selepas menjelaskan segala-galanya pada ustaz, tentang betapa indahnya kehidupan ini kala dia lalui dengan rasa cinta dan penuh tenang.

Ustaz faham benar dengan keadaan itu lalu berkata “Buang saja botol itu. Isinya air biasa. Kau sudah sembuh. Apabila kau hidup dalam keinginan, apabila kau hidup dengan kesedaran bahawa maut akan datang menjemput mu, maka kau akan menikmati setiap detik kehidupan dengan penuh berharga. Leburkan egomu, keangkuha mu, kesombonganmu. Jadilah lembut, selembut air. Dan mengalirlah bersama sungai kehidupan. Kau tidak akan susah menghadapi setiap masalah kehidupan, tidak akan bosan. Kau akan merasa hidup. Itulah rahsia kehidupan. Itulah kunci kebahagiaan. Itulah jalan menuju ketenangan.”

Ah, indahnya dunia ini……

Tambat Hati Suami Melalui MASAKAN, Confirm Si Dia Sayang!

Tambat Hati Suami Melalui MASAKAN, Confirm Si Dia Sayang!

Kata orang tua, makanan menzahirkan ekspresi rasa romantis. Air tangan si isteri yang memasak buat suami tercinta semakin mewujudkan bibit mesra dalam sesebuah rumah tangga. Ramai lelaki bersetuju dengan kenyataan ini dengan mengatakan makanan yang dimasak di rumah dirasakan lebih romantis berbanding menikmati masakan di restoran.

Namun kebiasaan hidup moden telah meminggirkan tradisi menangkap hati dan cinta sejati melalui perut dan kemampuan memasak yang baik di rumah. Benarkah begitu?

Barangkali golongan wanita tidak menyedari, lelaki menilai itu sebagai kesungguhan pasangan. Biar pun segelintir lelaki tetap menganggap perempuan romantis, meskipun tidak pandai memasak. Kenyataan itu mengundang banyak tekanan pada perempuan yang mahu pandai memasak di dapur. Ini disokong dengan indicator yang menunjukkan 61 peratus perempuan kurang handal memasak berasa tertekan apabila perlu memasak di rumah.

Maka tidak menghairankan apabila negara Itali dianggap sebagai negara utama yang memartabatkan cinta kerana dilimpahi dengan makanan enak dan kepintaran golongan wanita di sana mahir memasak. Kaji selidik itu juga menunjukkan bahawa makanan sangat berkait rapat dengan saat romantis dan menimbulkan kesan mendalam. Alasannya mudah. Mereka berpendapat, makan malam masakan rumah menciptakan tempat yang sempurna untuk menimbulkan suasana romantis.

Malah jika dijadikan kebiasaan akan semakin meningkatkan rasa cinta sesama suami dan isteri. Sebanyak 90 peratus dari jumlah itu mengakui kebenaran fakta ini sementara 10 peratus lagi kurang bersetuju. Apa pun kepada segelintir wanita yang tidak mahir memasak kerana 85 peratus lelaki mengatakan terkesan jika pasangan mencuba memasak untuknya.

Adakah anda, seorang wanita yang sedang membaca artikel ini tahu memasak? Jika tidak, belajarlah memasak biar pun langkah demi langkah agar suami tidak sabar setiap kali pulang dari bekerja mahu menjamah masakan anda sehingga menjilat jari.

Bagaimana pula jika si isteri sudah mahir memasak dan si suami masih gemar makan di luar tanpa mahu mengkritik masakan isteri secara langsung. Barangkali tip ini boleh dipraktikkan untuk diteladani agar suami kembali makan di rumah. Buku ‘Life is Huge’ hasil karangan Susan Jeffers menyatakan bahawa cukup penting bagi setiap wanita mengubah harapan yang selama ini ia hidup dari hari ke hari. Alasannya, lelaki memang dilatih bersikap terbuka namun mereka terhambat oleh cara pengungkapan secara verbal.

Jadi jangan jemu membantu pasangan Anda untuk mengutarakan apa yang mereka alami dan rasai. Paling penting, golongan wanita menghargai saat si suami mengekspresikan perasaannya. Misalnya memberikan hadiah, menelefon, mengkritik mutu masakan dan memberi berbagai sentuhan buat Anda sebagai wanita. Wanita seharusnya memahami sisi indahnya berdiam diri (the beauty of silence) dari lelaki. Ajukanlah pertanyaan refleksi seperti, ‘Mengapa sebagai wanita, saya merasa terganggu dengan sikap diam si suami?’

Jika sudah sampai masanya anda sudah jenuh mahu berkata-kata, cukup bersikap santai dan fokuskan diri kepada apa yang dikatakan oleh suami. Kepada suami tercinta, katakanlah berulang kali dalam hati, ‘Aku mencintaimu’. Rasakanlah sentuhan tenaga cinta di sekujur tubuh.

Tidak jarang suami mengutarakan segala keresahan di hati. Itulah saatnya anda sebagai perempuan belajar mencintai sisi kemanusiaan dari seorang lelaki. Itulah saatnya anda menjalinkan perbualan secara intensif. Sebagai wanita, hindarilah sikap menghakimi, suka mempertahankan diri ketika suami mula mendiamkan diri. Sikap-sikap itu hanya menggambarkan bahawa anda tidak ingin terlibat lebih jauh dengan hidupnya. Boleh jadi anda sendiri tidak merasa selesa bersama lelaki yang anda kasihi itu.

Wanita kerap kali bimbang apabila memikirkan apa yang diinginkan dan diharapkan oleh lelaki dari sebuah jalinan hubungan. Ketika anda bimbang, maka lelaki akan dapat menangkap tanda itu. Inilah saatnya anda mencerminkan diri sendiri dan berefleksi dengan berkata, ‘Apa yang sesungguhnya saya harapkan dari hubungan ini?’

Kebanyakan perempuan cenderung untuk terlalu banyak berbicara. Ini jelas menggambarkan siapa diri anda sesungguhnya. Berhentilah bercakap terlalu banyak. Dengan berdiam sejenak, anda dapat memberi ruang bagi fikiran tenang dan hati tidak gundah-gulana. Sebagai wanita, anda harus banyak bersabar. Kita tidak dapat mengubah seorang lelaki, bila anda sebagai perempuan tidak mengubah diri atau memperbaiki mutu masakan lebih dulu. Dengan memperbaiki diri sendiri, anda dapat ‘membuka’ pintu hati lelaki agar lelaki itu berikrar menjadi ‘soulmate‘ anda sepanjang hayat.

Tetap Cun Walau Dah Beranak 3, Ini Wajah Terkini Isteri KHAIRUL FAHMI CHE MAT!

Tetap Cun Walau Dah Beranak 3, Ini Wajah Terkini Isteri KHAIRUL FAHMI CHE MAT!

Agak lama tak dengar cerita tentang pasangan romantis ini. Masih teringat lagi betapa hangatnya kisah cinta mereka lebih enam tahun lalu ketika masing-masing berada di puncak kerjaya. Leuniey waktu itu bukan saja sukses dalam bisnes andaman malah aktif sebagai model sambilan. Tidak kurang juga Khairul Fahmi Che Mat yang merupakan nama besar dalam arena bola sepak negara iaitu selaku penjaga gol pasukan kebangsaan dan Kelantan.

Kini, setelah hampir tujuh tahun melayari bahtera perkahwinan… isteri Khairul Fahmi atau lebih dikenali sebagai Apek ini tetap cantik dan menawan. Tambahan pula, sejak dia mengenakan hijab. Memang terserlah keayuan gadis Melayu!

Sudah sebati dengan dunia perniagaan, ibu muda ini masih bergelar usahawan dengan menguruskan bisnes tudungnya, Leuniey Natasha Hijab di samping menceburi kerjaya jurusolek. Apek pula kini menjadi penjaga gol untuk pasukan Melaka United.

Mendirikan rumah tangga pada 28 Disember 2012, pasangan ini baru sahaja menyambut kelahiran anak ketiga mereka pada Jun yang lalu. Terdahulu, mereka dikurniakan Kayla Elayna yang kini berusia 4 tahun dan Khaleel Emir berumur 3 tahun.

Terkenang kembali momen Nona bertemu suami isteri ini pada tahun 2012 waktu mengabadikan potret mereka berdua sebagai Penghias Muka Depan. Harapan Nona agar rumah tangga yang dibina Apek dan Leuniey sentiasa dirahmati Allah SWT dan berkekalan hingga ke jannah di samping anak-anak tersayang.

Sumber: Instagram Leuniey Natasha Official

 

 

KORPORAT     POLISI DATA PERIBADI    PENAFIAN   •   LANGGANAN      PENGIKLANAN      KERJAYA       HUBUNGI KAMI

© Hakcipta Terpelihara • Dikendali Oleh Astro Group

error: