Tak berperikemanusiaan! Apalah dosa pembantu rumah Pakistan ini sampai si majikan sanggup meragut nyawa gadis tersebut dengan tangan sendiri. Sudahlah tak diberikan hak sebagai manusia dan dibiarkan kebuluran… tanpa rasa bersalah, dicampak pula mayat mangsa ke dalam longkang. Memang zalim!

IKLAN

Mula berkhidmat sebagai amah di rumah majikannya sejak lapan bulan lalu, fizikal Uzma Bibi yang hanya berusia 16 tahun berubah daripada seorang gadis yang ceria dan sihat… menjadi tak terurus, kurus kering dan lebam-lebam.

Memetik laporan sebuah televisyen Pakistan, insiden tersebut mendapat perhatian meluas masyarakat di sana dan dikhabarkan Uzma turut mengalami keretakan tulang akibat kerap dibelasah. Awal minggu ini, kepala gadis berkenaan mengalami kecederaan serius akibat hentakan objek tajam oleh majikannya.

Semuanya gara-gara Uzma mengambil sedikit makanan dari pinggan anak majikan. Aduh, tak luak pun kalau hanya ambil sedikit!

Wajah Uzma Bibi sebelum dan selepas diseksa hingga mati

Rentetan hentakan itu mangsa tidak sedarkan diri. Lebih menyedihkan, walaupun keadaan Uzma cukup serius… namun majikannya tetap enggan membawa pembantu rumah ini ke hospital. Sebaliknya menggunakan renjatan elektrik dalam usaha ‘menghidupkannya’ kembali.

Sebuah lagi stesen televisyen, Dunya TV melaporkan Uzma turut dicekik dan mayatnya dicampak ke longkang. Mungkin kerana takut dan mahu menutup perbuatan jahatnya itu.

IKLAN

Hasil kerjasama masyarakat dan pihak berkuasa, tiga suspek wanita ditahan untuk membantu siasatan dan polis mengesahkan kesemua mereka mengaku melakukan penderaan tersebut ketika disoal siasat.

IKLAN

Satu persatu ‘kerja’ buruk mereka terbongkar apabila video memaparkan Uzma dalam keadaan tidak bermaya dipaksa makan, menjadi viral di media sosial. Susulan penularan berita dan video malang Uzma, ramai yang mendesak Perdana Menteri Pakistan campur tangan dan mahu ketiga-tiga suspek dijatuhi hukuman mati.

Moga si pelaku mendapat hukuman setimpal dan dengan penularannya kisah ini dapat membuka mata masyarakat supaya tidak sesekali menganiaya pembantu rumah hingga menjurus kepada kematian.