Setiap ibu bapa pasti pernah merasa marah atau kesal dengan perbuatan anaknya. Namun yang menjadi masalahnya ada segelintir ibu bapa yang mudah melepaskan emosinya dengan menengking.

IKLAN

Ditambah dengan stres dan beban tugas di tempat kerja menjadi sebab ibu bapa tidak dapat menahan emosinya. Menurut pakar tabiat menengking, membentak atau menggunakan kata-kata kasar bukanlah sesuatu yang bijak dalam mendidik anak-anak.

Berikut cara bagaimana menahan emosi saat anak berbuat salah:

ADAKAH PERLU UNTUK ANDA MARAH

Ingat, tidak semua kenakalan anak perlu direspon dengan cara memarahi atau menghukum. Maka anda akan lebih merasa tenang ketika berhadapan dengan karenah anak.

KETIKA HENDAK MARAH SEGERA TENANGKAN DIRI

Cara paling mudah dengan menarik nafas sedalamnya. Kemudian hembus dan ulang cara ini beberapa kali sehingga emosi anda lebih stabil. Jauhkan diri seketika contohnya ke bilik tidur. Jika sudah merasa tenang barulah anda mengajak anak berbual dan menasihatinya secara tegas agar tidak mengulangi perbuatan itu lagi.

MEMBUAT KIRAAN

Contohnya, “Kemaskan barang mainan sekarang. Ibu kira sampai sepuluh. Kalau sampai sepuluh masih belum kemas kamu tak boleh main mainan ini lagi. Satu, dua…” Kalau si anak masih belum mematuhinya, beri lagi peringatan tegas tanpa menengking atau membentak.

ELAKKAN MEMUKUL

Anak akan mudah percaya bahawa untuk menyelesaikan masalah ialah dengan kekerasan. Maka, elakkan memukul atau menyakiti anak secara fizikal. Kekerasan menjadikan anak hilang kepercayaan terhadap ibu bapa seterusnya mengakibatkan anak lebih nakal.

KENDALI CARA BERBUAL ANDA

Semakin tenang anda berkomunikasi dengan anak, semakin mudah untuk menahan emosi. Sebaliknya jika anda menggunakan kata-kata kesat, semakin naik amarah anda. Kendali cara komunikasi anda sebaik mungkin. Secara tak langsung anak semakin mengerti kesalahannya.