“Suami sanggup berhenti kerja untuk membantu menaikkan bisnes beg ini. Dia turun padang menjahit dan memikul sendiri gulungan kain. Alhamdulillah dengan kurniaan ini. Adik-adik saya pula pinjamkan kereta kerana ketika jatuh dahulu saya hilang segalanya.

Mereka tidak pernah mengatakan tidak, setiap kali pinjam kereta diisikan minyak penuh. Allahuakbar. Jasa mereka takkan pernah saya lupa. Ke sana sini pinjam kereta adik untuk ambil stok dan buat penghantaran,” cerita Siti Nazira binti Abdul Aziz, 39 tahun.

IKLAN

Kini beliau merupakan seorang usahawan, founder dan pemilik jenama Beejayess di bawah BJS & ARMASN. Pemegang Diploma Pengurusan dan Teknologi Pejabat UiTM Shah Alam, pernah berkhidmat sebagai pembaca berita cuaca RTM dan menjadi pembantu penerbit meja Sukan Bernama TV. Tahun 2010, Nazira mengambil keputusan menjadi suri rumah dan berjinak dalam dunia perniagaan.

“Saya kini menjalankan perniagaan dalam bentuk perkhidmatan menguruskan jahitan borong dan kilang OEM, fokus kepada pengeluaran totebag dan palazo. Sebagai pemilik kilang dan CEO, saya bertanggungjawab dalam merancang misi dan visi syarikat, serta mengeluarkan design baru dan set the benchmark dalam pasaran.

Antara cabaran utama perniagaan saya untuk mengeluarkan produk dengan harga murah, supaya pelanggan dapat beli dengan harga mampu milik. Saya perlu minimized kos dan margin untung juga.

Sewaktu MCO, kami mengalami kesukaran untuk mendapatkan bekalan barang seperti kain-kain dari pembekal yang tidak boleh beroperasi. Keadaan ini menjejaskan operasi perniagaan saya ketika itu dan alhamdulillah dengan keadaan sekarang semuanya dapat kembali seperti biasa,” ujar Nazira tenang.

Mengimbas kembali perjalanan Nazira dalam dunia perniagaan, sambil tersenyum dan bercerita, “Tahun 2014, saya bermula dari rumah sebagai orang tengah untuk jualan preloved baju, kasut dan bag. Tidak perlu modal yang banyak, cuma perlu rajin promote barang customer di media sosial.

Saya antara yang terawal memperkenalkan perkhidmatan ini di Malaysia. A beli barang B tanpa bertemu, tanpa kenal. Saya sebagai orang tengah menguruskan perjanjian jual beli. Duit bank-in kepada saya, selepas urusan sah terima barang, barulah duit dikreditkan kepada penjual asal.

Pada tahun 2015, saya membantu suami menaikkan bisnes gadget yang pertama di Perlis sehingga mampu buka Digital Centre, dirasmikan oleh Menteri Besar Perlis pada ketika itu, Dato Seri Azlan Man.

Namun pada tahun 2017, perniagaan suami jatuh dan saya kembali semula ke Selangor menumpang di rumah ibu. Saya buat bisnes kecil-kecilan jual inai. Sambutan sangat menggalakkan kerana saya antara yang pertama mengusahakan inai guna berus, nampak macam nail polish.

Cabaran modal terhad dan berjauhan dari suami yang masih di Perlis menjadikan saya tidak kuat dan cepat mengalah bila ada masalah.

Kemudiannya pada tahun 2018, saya campur-campur barang niaga. Ada tudung, cermin mata dan baju. Dalam keadaan masih merangkak, saya rebah lagi disebabkan tidak kuat menghadapi cabaran perniagaan,” jelas Nazira menceritakan perjalanan yang dilaluinya.

Kejayaan akan bersinar dari satu kegagalan ke kegagalan yang lain, tanpa kita kehilangan semangat, “Pada tahun 2019 saya membeli beg kosong untuk dijadikan hadiah buat kawan-kawan. Setiap kali girl trip pasti ada buah tangan berlainan. Kali ni saya beri canvas bag untuk senang dibawa barang on the go.

Beg canvas tersebut kosong saya tulis tangan nama mereka menggunakan pen marker. Upload gambar di media sosial ramai pula yang bertanyakan beg berkenaan. Lalu saya nampak potensi ia dijadikan sumber pendapatan.

Saya ambil preorder dari kawan-kawan, dari 8 biji tempahan menjadi 12. Kemudian jadi 20 hinggalah akhirnya jadi 1000 unit seminggu. Pada waktu itu, saya bekerjasama dengan adik yang buat printing topi untuk betul-betul gunakan heat press printing di luar bag. Baru kekal dan tahan lama.

Syukur alhamdulillah, perniagaan saya itu semakin berkembang. Dari hanya saya seorang telah menjadi 70 orang agent serata Malaysia. Saya di antara yang pertama mengeluarkan totebag dengan edisi twilly dan rodeo, yang sampai kini jadi ikutan seluruh Malaysia.

Asalnya bermula dari supplier salah hantar handle bag. Pesanan yang saya beli warna hitam, tapi sampai kepada saya warna pink. Jadi saya balutkan handle berkenaan dengan twilly yang akhirnya mencipta satu fenomena baru.

IKLAN

Sekitar Februari 2020 sempat mengadakan majlis untuk meraikan ejen-ejen. Pencapaian jualan terbaik menerima tunai RM1000. Kedua Rm700 dan ketiga rm500. Mac 2020 cabaran mula hadir, di mana lockdown serata dunia berlaku. Supplier utama dari India stuck dan beg-beg saya tak boleh dihantar ke Malaysia.

Pada masa ini ejen-ejen dan customer marah sangat dan ada yang melaporkan kepada pihak polis. Tapi atas bukti yang ada, nyata saya tidak melakukan apa-apa penyelewengan wang, kes berkenaan ditutup. Ketika itu, satu persatu ejen saya lari. Dari 70 ejen, kembali tinggal saya seorang.

Tiga bulan sale saya kosong. Dari ratusan ribu sebulan, tinggal kosong. Selepas dapat kembali beg-beg dari pembekal, saya selesaikan semua tempahan yang pending.

Ada beberapa beg bermasalah pada masa itu, adik saya bantu jahit (adik ipar tukang jahit baju kanak-kanak). Tapi disebabkan penggunaan mesin jahit berbeza, kapasiti kelajuan jadi kurang. Alhamdulillah, saya dapat bantuan tiga mesin jahit dari kerajaan Selangor, lalu saya gunakan untuk cuba jahit bag.

Dari jahit sendiri, perlahan-lahan sekitar Oktober 2020 saya kembali dengan visi baru sebagai kilang OEM, jahit beg. Dengan design berbeza dari pasaran, kami mulakan dengan jahit beg founder-founder kosmetik. Alang-alang dah boleh jahit sendiri, kami terus lari dari design bag India dan China.

IKLAN

Ramai pelanggan kami jatuh cinta dengan kelainan beg kami yang mengikut signature brand mereka. Tempahan dari Nilofa antara kenangan paling berharga buat saya dan team.

Di kesempatan rezeki yang ada, saya keluar dengan tambahan produk baru iaitu jahitan borong palazo harga kilang. Sama ada beli 1 atau 1000 tetap harga kilang RM19 sahaja sepasang. Dengan misi dan harapan semua wanita mampu beli dan pakai seluar mewah dengan harga murah.

Mampu menutup aurat dengan seluar labuh dan murah. Dalam dua minggu di pasaran alhamdulillah kami dapat jual lebih 2000 pasang,” cerita Nazira yang juga pernah berasa berniaga bundle bentang surat khabar di tapak Tesco dan pasar malam.

“Sebenarnya kalau ingin diceritakan tentang susah, jatuh dan bangkit dalam kehidupan terlalu panjang untuk dibicarakan di sini. Sebagai manusia biasa kita tak lari dari merasa kecewa, down dan tertekan.

Saya belajar dari pengalaman lalu, tiada satu bisnes pun saya fokus dan menghabiskannya sehingga akhir. Semuanya saya buat separuh jalan.

Asal ada masalah saya berhenti, terus berhenti. Kali ini saya nekad jadikan bisnes ini yang terakhir dan boleh saya wariskan kepada anak-anak suatu hari nanti. Sekarang setiap kali saya down, ada cabaran, saya berhenti rehat seketika. Rehat dan rawat.

Bila saya kembali sihat, saya akan terus beraksi dengan aktif dan semangat. Take a break but never stop. Sentiasa lihat mata anak-anak dan fikir kenapa kita bermula. Betul, cakap memang senang tapi sebagai seorang yang pernah jatuh tersungkur, ini yang saya buat!” akhiri Nazira penuh semangat.