Melintasi ruang angkasa nan biru, lalu membelah awan putih menjelajahi perjalanan sejarah dunia dan masa hadapan Republik China. Penulis di bawa terbang oleh pesawat Cathay Pacific. Merasai kenikmatan percutian yang sensasi, meluapkan emosi, memanjakan mata dan menikmati syurga dunia membeli-belah, hanya di tempat yang paling eksotik di dunia twin city antara Beijing dan Shanghai. Percutian selama tujuh hari enam malam, penulis berkongsi kisah kembara yang penuh history, beauty and luxury….

JEJAK SEJARAH & EKSOTISME

IKLAN

Perjalanan ke Hong Kong mengambil masa hampir empat jam dan pertukaran penerbangan dari Hong Kong ke Beijing, tiga jam. Tiba di lapangan terbang Beijing, penulis terus di bawa ke tempat penginapan Beijing Changfeng Hotel untuk berehat setelah seharian menghabiskan masa dalam perjalanan.

Sesaat mentari menyapa jendela sangka penulis jam 10a.m, rupanya baru 5a.m. Cerah cepat sekali menguasai muka bumi tanah komunis ini. Perjalanan harus bermula… Negara China terus berkembang pesat dengan pembangunan ekonomi yang semakin maju. Penduduknya 75 peratus melebihi jumlah rakyat Malaysia, sana-sini mata penulis rambang dengan ribuan kepala manusia. Bangunan mencakar langit megah berdiri, inilah antara destinasi popular pilihan pelancong datang dan pergi…

HARI KEDUA
Beijing, kota politik dan terkenal dengan sejarah kegemilangan Dinastinya. Memulai perjalanan ke Tian’anmen Square. Pemandu pelancong mula bercerita tentang kegemilangan Empayar Dinasti Ching dan Dinasiti Ming. Kagum penulis berada di kawasan dataran dan istananya, Palace of Hearenly Purity yang telah di bina pada tahun1420an dan di re-built kembali oleh Dinasti Qing.

Lawatan selama dua jam di istana lama ini bagai tidak terasa kerana terpukau dengan struktur binaan serta ukiran agung seni karyanya. Dikatakan Maharaja mempunyai 3,000 isteri dan setiap dari mereka mempunyai istana kecil. Berjuta rahsia masa lalu tersimpan rapi di sini. Semestinya, tidak akan lengkap percutian anda ke Beijing jika tidak menjejakkan kaki ke Tian’anmen Square.

 

Perjalanan diteruskan di Forbidden City, kota yang paling tua di dunia berusia 600 tahun. Mata penulis terus dikuasai dengan struktur seni bina China yang mengagumkan. Penat berjalan, makan tengah hari sedia menanti di restoran Bei Jing Dong Lai Shun Xi Qu Fan Zhuang. Semestinya hidangan HALAL dan sepanjang perjalanan percutian ini, semua restoran yang dipilih selamat di makan.

Aktiviti tidak berhenti di situ, terus sahaja menuju ke Summer Palace. Istana yang separuh usianya megah berdiri dengan lambaian pohon hijau meriah di tepi tasik. Jika musim salju, tasik buatan tersebut akan beku dan aktiviti meluncur ais boleh dilakukan. Sayangnya, saat penulis berada di situ cuaca hampir mencecah 31°c dan hanya aktiviti sukan air boleh dilakukan. Penulis terus dibuai dalam suasana alam serta kesenian agung istana lamanya. Patinya saat-saat indah itu, penulis rakamkan dalam foto-foto menarik untuk dikongsi bersama teman.

Setelah menunaikan solat di Masjid Desheng, penulis di bawa melawat Pearl Centre. Selain berpeluang membeli-belah aksesori mutiara asli, penerangan terperinci juga diberikan mengenai proses ternakan mutiara dan cara buatannya. Seterusnya di bawa ke pusat Silk Centre. Penulis di hidangkan dengan pelbagai pilihan fabrik sutera yang tinggi mutu kualitinya. Kesempatan ini membuka peluang untuk penulis terus membeli-belah fabrik dan cadar, semuanya diperbuat dari benang sutera. Bila malam bertandang, panggung mula menanti kami untuk persembahan akrobatik sebagai penutup hari pertama di kota Beijing.

HARI KETIGA
Kembara di tanah Beijing diteruskan ke pusat Jade Ware City, sebelum melangkah ke titik paling penting Tembok Besar China (TBC). Pelbagai pilihan boleh dibuat dari aksesori sehinggalah barangan hiasan kediaman yang diperbuat dari jed. Sukar sekali untuk membuat pilihan kerana terlalu banyak yang cantik dan menarik.

 

 

 

 

 

 

 

 

Tiba di TBC tengah hari, bagai terpukau dengan kemegahan tembok perbatasan yang di bina 170 tahun lalu untuk menahan musuh dari Mongolia, Turki dan Rusia. Tentu sahaja penulis tidak mampu mendaki kaki tangga tembok sepanjang 6,700km, belum sampai suku perjalanan pun sudah semput dibuatnya. Namun, pemandangan indah dari atas TBC cukup mengagumkan mampu melenyapkan segala kepenatan.

Dalam perjalanan pulang ke hotel, penulis di bawa singgah ke pusat perubatan herba China. Selain dari maklumat penjagaan kesihatan, penulis berkesempatan mendapat khidmat mengurut kaki secara percuma. Lega rasanya, melepaskan kepenatan kaki setelah memanjat TBC. Terasa haus, lantas di bawa ke Tea House untuk acara minum teh.

Masa untuk membeli belah! Singgah di market untuk mendapatkan pelbagai barangan cenderahati dengan harga berpatutan. Kemudian terus pulang ke hotel… membawa bersama mimpi-mimpi indah di Beijing pada hari kedua. Tidak sabar untuk satu hari bernama esoknya…

HARI KEEMPAT
Selepas sarapan, sekali lagi di bawa ke pusat rawatan herba lain kerana China sememangnya kaya dengan pelbagai rempah ratus. Selesa dengan urutan kaki secara percuma, penulis di bawa menjamu halwa mata dengan koleksi batu permata di Diamond Centre. Sempat untuk mendapatkan cenderamata buat ibu tercinta…

 

 

Dari situ, penulis bersama rombongan lain mengintai lokasi yang menjadi sejarah dunia baru-baru ini. Tersergam megah stadium Olimpik dengan seni reka binaannya berinspirasi sarang burung.

Tepat jam 7p.m, penulis tiba di stesen kereta api Beijing. Berduyun kepala manusia sesak memenuhi ruang legar. Sudah lama kiranya penulis tidak meluncur menggunakan perkhidmatan kereta api, tidak sabar rasanya untuk melelapkan mata di atas kereta api berkatil kelas pertama. Perjalanan menuju ke Suzhou…

HARI KELIMA
Seawal mantari pagi menampakkan wajahnya, penulis tiba di kota Suzhou. Suasana cukup segar dan nyaman, difahamkan ianya dikenali sebagai Taman Syurga kerana terdapat banyak taman peribadi yang cantik sekali. Selepas sarapan, penulis di bawa ke Wave Surging Paviion Garden. Kemudian menuju ke kilang Silk Store sebelum bertolak menuju ke Shanghai.

Bila mata terbuka, bangunan mencakar langit membanjiri kiri dan kanan pandangan penulis. Inilah kota metropolitan komersial yang mengagumkan! Lantas di bawa menuju ke Nanjing Road pusat membeli belah terkemuka di Shanghai. Meriah dengan pelbagai barangan yang ditawarkan dan padat dengan ribuan manusia seluruh dunia.

Selepas santap dan menunaikan solat, sekali lagi di bawa ke sebuah pusat membeli-belah yang boleh tawar-menawar. Biarpun hanya sejam menghabiskan masa di situ, sudah cukup mengisi ruang kosong travel beg yang di bawa penulis. Selesai semua, barulah berangkat ke hotel penginapan, Ekspress by Holiday Inn.

HARI KEENAM
Menghabiskan saat-saat terakhir di kota Shanghai, penulis di bawa ke bandar lama. Kagum dengan seni bina bangunannya yang masih kekal sehingga sekarang. Hampir setengah hari penulis menghabiskan masa shopping dan merakamkan foto kenangan di situ.

Selepas menjamu selera di sebuah Restoran Halal yang enak hidanganya, penulis di bawa melancong sekitar kota Shanghai dan singgah lagi di sebuah market untuk membeli-belah.

Lewat petang setelah matahari terbenam, cruise sedia menanti untuk pelayaran sekitar Shanghai menyaksikan keindahan suasana malamnya. Lampu berwarna-warni memancar penuh keriangan di setiap sudut bangunan mencakar langit di kota Shanghai. Segalanya berubah di malam hari, sukar digambarkan keindahannya melainkan anda sendiri berada sekapal bersama penulis.

Lewat malam, barulah kembali ke tempat penginapan dan bersedia untuk kembali ke Tanah air keesokan harinya. Penulis percaya setiap dari wajah mereka yang bersama mengikuti pakej percutian ini kembali ke Malaysia dengan melirik senyuman kepuasan dan terisi segala kenangan terindah.