Sekitar empat tahun lalu penulis pernah menemu bual Dr Nurul Huda Mohd Zainol atau Dr Huda ini tentang pengalamannya sebagai rakyat Malaysia yang tinggal di bumi Islam yang sedang bergolak. Ketika itu satu dunia mengetahui kisah pergolakan di Mesir di mana krisis politiknya hangat diperdebatkan.

IKLAN

Memandangkan ketika itu Dr Huda sedang menuntut di Universiti Al-Azhar Mesir sebagai pelajar perubatan, penulis hanya dapat menghubunginya menerusi email. Kali ini penulis kembali menjejaki Dr Huda yang kini sedang berjuang sebagai salah seorang petugas barisan hadapan.

Dr Huda antara yang dipilih Allah SWT sebagai pejuang barisan hadapan bagi memerangi wabak COVID-19. Bergelar seorang doktor besar cabarannya namun besar jugalah pahala dan hikmahnya!

Sejak fasa pertama Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) dilaksanakan bermacam pengalaman pahit getir dilalui oleh ibu kepada seorang anak yang berasal dari Pulau Pinang ini. Bukan hanya merawat pesakit selama 12 jam sehari bahkan Dr Huda juga perlu merawat hatinya yang sedang ‘sakit’ merindui insan tersayang yang jauh di kampung. Namun kerana tugas Dr Huda tabahkan hati.

PERMULAAN SEBAGAI FRONTLINER

“Takbir! With Allah SWT Grace and Mercy, acceptance to my duty and pathway that be chosen since 2009. After a tear and sought of comfortless, I know this is what destined for me.

Saya merupakan MO (Pegawai Perubatan) kontrak yang mendapat surat penempatan di Selangor untuk pasukan COVID-19 di salah sebuah hospital. Surat diterima pada 18 Mac 2020 dan perlu melapor diri pada 23 Mac 2020. Terpaksa berpisah dengan keluarga dan anak kecil adalah cabaran utama saya. Ini termasuklah terpaksa berpindah dari Pulau Pinang ke Selangor dalam masa singkat.

Empat hari berbaki amat bermakna buat saya. Itulah saja masa yang saya ada untuk siapkan barang-barang termasuk menghabiskan masa bersama keluarga. Sempatlah saya menikmati masakan ibu sepuasnya, melihat wajah adik beradik, suami dan bermain dengan anak kecil saya.

Bersama anak perempuannya, Ayra.
Ketika terpaksa berpindah secara mengejut dari Pulau Pinang ke Selangor. Dr Huda menganggap keretanya umpama almari baju.

Biarpun sedih tetapi ketika melapor diri saya melihat beratus doktor dari semua negeri turun untuk melawan pandemik COVID-19 bersama KKM. Ternyata saya tak keseorangan.

Kali pertama bertugas di wad pesakit COVID-19 saya bertanya kepada jururawat. Selalunya pesakit buat apa? Sebab lama juga mereka dikuarantin sampai berbelas-belas hari di sini. Jururawat menjawab, mereka berzikir. Ternyata benar, ketika melangkah ke wad pada pukul 9.30 malam saya lihat pesakit sedang solat sebelum tidur.

Dr Huda menyarungkan set penuh PPE.

Pukul 5.30 pagi saya dengar mereka mengaji dan bersiap sedia untuk solat Subuh. Terdengar sayup-sayup suara mereka mengaji di balik tirai katil. Ada kala mereka melaungkan azan di dalam wad dan solat berjemaah. Hati terpalu. Dalam keadaan begitu mereka cukup tenang dan bersedia ‘menyiapkan diri’. Kita yang tak sakit masih alpa.

Menguruskan pesakit dari kluster tabligh alhamdulillah senang. Sampai kini saya masih tersentuh dengan akhlak mereka. Lihat wajah mereka pun sejuk. Berbeza dengan pesakit dari kluster ‘kelas-kelas’ hari pertama dah minta western food. Apa pun kluster anda marilah kita bekerjasama dengan terhadnya fasiliti hospital awam ini. 

Terdetik di hati, Allah SWT memanggil ku ke sini bukan saja dapat belajar tentang hikmah COVID-19 tetapi untuk melihat sifat manusia dan kebesaranNya. Moga kita menjadi golongan yang tidak dimurkai Allah SWT.

IKLAN
Ketika di wad paediatrik.

Antara detik yang meruntun jiwa saya sepanjang bertugas adalah melihat anak kecil yang disahkan positif COVID-19 dan terpaksa berpisah dengan keluarga. Sudah tentu ia mengusik naluri keibuan saya. Satu lagi detik ialah perpisahan abadi antara pesakit COVID-19 dengan ahli keluarganya. Pesakit yang meninggal dunia tak boleh ditatapi dan disembahyangkan oleh ahli keluarga. Jiwa saya tersentuh!

Walaupun ada pesakit sekadar ucapkan terima kasih, saya akan mudah menangis walaupun terlindung di balik face shield dan PPE. Pernah seorang pakcik berkata “Saya doakan doktor sihat sejahtera, diampuni dosa” Terus berderai air mata lalu saya membalas “Saya doakan pakcik dan semua pesakit saya negative COVID-19.” Itu saja harapan saya.

Dr Huda ketika di wad paediatrik.

TINGGAL DI ASRAMA

Saya ada terbaca sharing post mengenai rakyat Malaysia yang dikuarantin membahas tentang fasiliti yang kerajaan sediakan daif, makanan tak sedap dan sebagainya. Di kala pandemik, KKM amat sibuk memerangi COVID-19, sibuk menguruskan pesakit tenat. Berlapang dadalah menerima fasiliti itu. Beri peluang kepada KKM menguruskan hal yang lebih mustahak.

Sebagai petugas kesihatan saya sendiri hanya diberikan asrama sebagai tempat tinggal sementara. Makan dua kali sepanjang lima hari pertama saja. Tiada aircond, water heater, tiada wifi percuma, tiada kelengkapan kebersihan diri dan tiada tilam bantal.

IKLAN

Tidur malam pun berpeluh sampai lencun baju. Sudahlah di hospital baju basah pakai PPE, di asrama pun begitu juga. Makanan perlu dicari sendiri. Kafe buka pukul 7 pagi sampai 5.30 petang saja. Lambat cari makan maka tiadalah makan malam. Memasak tak dibenarkan di dalam asrama. Maka makanlah roti yang ada walaupun dah tamat tempoh!

Apa pun saya bersyukur, asalkan ada tempat letak kepala dan boleh lelapkan mata setelah penat bekerja. Terima kasih kepada pihak hospital atas fasiliti yang diberi. Bukan mudah menguruskan ratusan petugas kesihatan melapor diri dalam masa singkat. You guys done a great job! 

NASIHAT BUAT RAKYAT MALAYSIA

Patuhi arahan KKM agar kita berjaya putuskan rangkaian wabak COVID-19 segera. Terima kasih bagi yang patuh arahan. Seluruh warga KKM sedang berusaha melakukan yang terbaik. InsyaAllah usaha kita pada hari ini untuk 2-4 minggu akan datang. Jika ada kaitan dengan kontak rapat sila bersikap jujur demi keselamatan semua. Semoga PKP ini membuahkan hasil agar kita dapat menyambut Ramadan dan Aidilfitri kelak.

Bersama suami tersayang.

Buat rakan seperjuangan this is our war, together we fight! Wear your PPE properly, jaga diri, rehat dan menangislah sepuasnya jika perlu. Teruslah berdoa agar rantaian COVID-19 segera diputuskan seterusnya kita dapat berjumpa dengan insan tersayang.

Dr Huda bersama kembar seirasnya, Ekin.

Buat keluarga yang juga ‘berjuang’ melepaskan insan tersayang seperti kami, apa yang berlaku ada sebab walau ia menjarakkan kita. InsyaAllah, perancangan DIA adalah yang terbaik.”

Kredit Foto: Facebook & Instagram Dr Huda Ninol