Kalau tidak hari ini, mungkin esok Allah bakal menjemput … tapi bersediakah kita dengan segala amalan yang dilakukan di dunia ini untuk dibawa ‘ke sana’ nanti? Allahu, takutnya memikirkan nasib umat Rasulullah kelak. Di manakah rumah abadi kita nanti … di syurga atau neraka? Moga seiring pertambahan usia ini, seluruh umat Islam sempat bertaubat dan berlumba-lumba menuju jalan kebaikan.

IKLAN

Lingkungan usia 35 hingga 40 tahun merupakan peralihan umur yang sangat penting. Pada usia sebegini kebanyakan daripada kita mula diuji dengan pelbagai cabaran hidup. Ia boleh datang dari ibu bapa (jatuh sakit atau kematian), dari pasangan hidup apabila berlakunya penceraian, jatuh sakit dan pergaduhan; atau cabaran apabila anak-anak meningkat remaja.

Pada peringkat usia ini juga Allah akan memanggil hambaNya pulang bertaubat kepadaNya. Panggilan dari Allah selalunya hadir dalam bentuk ujian.. seperti mana yang dinyatakan tadi. Kerana hanya dengan ujian tersebut, kita akan kembali bersimpuh dan bersujud mengadu serta memohon pertolonganNya.

Mulai hari ini, tanamkan hasrat untuk menjadi orang yang bijak iaitu mereka yang berusaha memperbaiki diri dan amalan, menjaga hubungan sesama ahli keluarga dan pasangan termasuk menyimpan untuk masa depan. Hindari aura mereka yang kurang bijak yakni yang tetap leka dan langsung tidak membuka deria mereka terhadap panggilan Allah SWT. Bahkan begitu asyik dengan keseronokan dunia, berkumpul dengan rakan-rakan sehingga alpa tentang tanggungjawab dan perhatian untuk suami, isteri mahupun anak-anak.

Lebih menakutkan apabila segelintir golongan yang sudah berumur 50 hingga 70 tahun pun masih leka dengan hal-hal duniawi seperti kenderaan yang dipakai, tanaman di dusun dan ternakan haiwan yang diusahakan. Alangkah baiknya pada usia ini, masa mereka diisi untuk mendengar kuliah agama, beribadat di masjid, mengerjakan umrah dan haji serta melaksanakan perintah Allah dengan sebaik mungkin.

Tetapi apa yang berlaku, ada yang masih merasakan diri muda belia. Melayan nafsu yang marak menyala padahal kedut dan uban dah tumbuh merata. Masih sibuk mencari cinta di luar sedangkan rumah tangga yang halal dibiar berantakan. Amat menyedihkan tatkala orang lain bersiap bertemu Tuhan, kita masih ralit dibuai perasaan akibat tertipu dengan nafsu sendiri.

IKLAN

Nafsu memang tak pernah tua. Ia sentiasa muda dan galak. Yang semakin lelah dan tua adalah tubuh dan kudrat kita. Rasanya jika Tuhan menghalang tubuh manusia mengalami penuaan pasti kita semua lebih leka, lebih degil untuk menyahut panggilan ‘pulang’. Sehinggalah tiba saat roh kita diheret dan diseret kembali meringkuk di hadapan Tuhan.

IKLAN

Hidup di dunia ini tidak lama.. Rasulullah SAW bersabda, “Umur-umur umatku antara 60 hingga 70 tahun dan sedikit orang yang bisa melampaui umur tersebut”. [HR. Ibnu Majah: 4236].

Kalau sekarang kita rasa 35 hingga 40 tahun atau 70 tahun itu lama, bagaimana setelah alam barzakh atau akhirat kita dibangkitkan dan hidup dalam waktu yang sangat lama SATU HARINYA = RIBUAN TAHUN… Ingat, ketika itu tak ada yang berguna kecuali amal baik kita. Oleh itu, lihatlah diri kita. Sudahkah kita mempersiapkannya?

Allah ta’ala berfirman (yang artinya), “Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kalian kepada Allah, dan LIHATLAH DIRI MASING-MASING apakah yang sudah ia PERSIAPKAN untuk KEHIDUPAN ESOKNYA”. [Al-Hasyr:18]

Credit : Inspirasi dan Kesehatan