Setuju sangat apa yang diperkatakan penceramah terkenal, Ustaz Ebit Lew tentang bulan Ramadan ini. Kadang-kala kita terlepas pandang tentang jasa orang terdekat seperti ibu dan isteri kerana sudah ‘terbiasa’ dihidangkan dengan bermacam-macam kesenangan. Walaupun tanpa rungutan dan minta dipuji, tetap melaksanakan tugas kepada keluarga dengan baik.

IKLAN

Sempena kedatangan bulan mulia ini, audit dan didiklah diri kita menjadi insan yang lebih baik. Timbulkan rasa simpati dan kasih sayang terhadap keluarga terutamanya isteri dan ibu yang bersusah-payah menyediakan segala keperluan. Seperti yang dipesan Ustaz Ebit Lew di Facebooknya, “Orang yang menyediakan sahur dan berbuka puasa teramatlah besar nilainya di sisi Allah. Kita dapat pahala macam orang yang berpuasa. Bergilir-gilirlah dan saling membantu dalam khidmat buat ahli keluarga dan juga orang lain.

Janganlah bulan rahmat ini kita bebankan orang yang kita sayang. Ibu atau isteri kita setiap pagi bangun terkejut dan melompat. Dah bertahun.. berlari masak atau panaskan sahur. Berasap dapur pagi-pagi. Mana nak panaskan makanan dan air. Selepas tu nak kejutkan anak. Ada yang 5 kali kena kejut. Ada yang 10 kali kejut. Kejut suami lagi 30 kali.

Masing-masing bangun muka masam. Mata belum buka. Ada yang pandai complaint makanan. Anak-anak pula ada makanan dan minuman masing-masing. Sampai migrain seorang isteri atau ibu itu. Sampai sakit. Jom kita mudahkan buat orang kita sayang kerana Allah.

Ayuhlah kita bantu isteri atau anak-anak bantulah ibu. Sekali-sekala buat giliran yang dewasa siapkan sahur dan berbuka. Atau sama-sama buat dengan kasih sayang dan cinta. Semua orang yang puasa, solat, baca al-Quran, zikir dan semua kebaikan mereka dapat pahala. Tetapi orang yang khidmat menyediakan sahur dan berbuka, paling besar pahala. Dia dapat kebaikan puasa dan semua amal ahli keluarga.

IKLAN

IKLAN

Berebut-rebutlah siapkan juadah sahur dan berbuka buat seramai mungkin kerana Allah. Bantu isteri atau ibu kita kerana Allah. Saidina Umar r.a khalifah besar angkat guni, pandai masak, hidupkan api, hidang dan gembira tengok sebuah keluarga susah makan. Abu Bakr r.a masa jadi khalifah sanggup tolong perah susu kambing dan siapkan barang keperluan seorang mak cik tua dan cucunya. Rasulullah sangat rajin di rumah. Orang rajin.. di mana-mana pun rajin. Kerana Allah. Senyum tengok ahli keluarga makan.

Jangan lupa jaga solat fardhu awal waktu berjemaah dan solat tahajud sebelum Subuh. Doa panjang-panjang sebelum buka puasa sangat makbul. Beri masa 10 minit ke 30 minit doa. Belajar berdoa dari hati.”

Mulai hari esok, pastikan kita dapat meringankan beban tugas ibu dan isteri masing-masing. Lagi cepat sesuatu kerja tu siap bila ramai yang membantu. Barulah rasa kemeriahan dan betapa berkatnya Ramadan!