Sejak penularan wabak COVI-19 dan tak dibenarkan ke luar negara nampaknya ramai yang throwback kenangan percutian masing-masing di media sosial terutamanya percutian ke luar negara. Sekurang-kurangnya dapatlah juga mengubat rindu walau hanya sekadar berkongsi gambar.

Mungkin ada yang dah buat perancangan lama untuk ke destinasi tertentu tapi terpaksa ditangguhkan gara-gara pandemik. Seperti yang dikongsikan oleh wanita bernama Lynn Hanom ini yang terpaksa melupakan seketika hasratnya ke Tokyo, Jepun.

IKLAN

“Sepatutnya hujung tahun lalu saya dan suami bercuti ke Tokyo, Jepun tapi terpaksa ditangguhkan kerana wabak COVID-19 yang masih belum reda. Kami juga sebenarnya ada perancangan untuk menetap di sana suatu hari nanti. Jika ada rezeki saya nak sambung belajar di sana. Semoga adalah rezeki kami untuk ke sana kelak.”

KONGSI DETIK BERCUTI KE SEOUL SEBELUM PANDEMIK

Menurut Lynn Hanom yang telah beberapa kali menjejakkan kaki ke bumi Korea, Seoul antara destinasi terhebat pernah dikunjunginya yang terletak di Korea Selatan. Ia juga antara kota metropolitan tercantik di dunia.

“Kami ke Korea pada Februari 2019 selama 9 hari. Asalnya nak pergi berdua saja tapi rakan kami iaitu Afiz Firdaus dan Apis Ishak mahu turut serta. Kami ke Korea tanpa menggunakan khidmat mana-mana agensi pelancongan. Semuanya saya rancang sendiri termasuk urusan pengangkutan, penginapan dan itinerari.

Saya lebih selesa pergi sendiri tanpa agen kerana bebas mengikut masa sendiri. Tapi kena rajin bertanya orang-orang di sana jika tidak pasti dengan kedudukan sesebuah tempat yang hendak dituju.

Memandangkan saya ada pengalaman dan tahu serba sedikit mengenai Seoul termasuk cara menggunakan tren dan teksi, percutian kali ini saya menjadi ‘pemandu pelancong’. Kebetulan, ketika itu harga tiket penerbangan pergi dan balik pun murah.

Ketika kami sampai di sana musim salji masih belum berakhir. Sebenarnya tak sangka pun ketika itu sedang salji sebab selalunya ia sudah berakhir sekitar bulan Januari. Kami ke sana pada bulan Februari namun salji masih ada.

Rezeki kami apabila hari pertama tiba di Seoul salji turun seolah-olah ‘meraikan’ kedatangan kami. Sayalah yang paling seronok melihat reaksi suami dan dua rakan yang sangat teruja apabila nampak salji buat kali pertama. Nasib baik juga kami ada membawa pakaian tebal. Hari pertama di sana kami berkunjung ke Gyeongbokgung Palace.

Hari berikutnya kami ke Nami Island. Di sana banyak restoran makanan halal. Walaupun harganya mahal sedikit tetapi sedap. Kebanyakan makanannya dimasak bersama herba. Itu yang menambahkan lagi rasa sedap pada makanan yang dihidangkan. Supnya juga lebih enak, lain daripada yang lain. Di sana mudah untuk mendapatkan makanan halal kerana terdapat ramai golongan Muslim di sini. Contohnya, di Hanok Village terdapat kafe Muslim.

IKLAN

Kami hanya makan di luar pada waktu tengahari dan minum petang sahaja. Itupun di kedai atau restoran biasa sahaja. Untuk sarapan dan makan malam saya yang akan masak kerana tempat penginapan kami ada ruang dapur. Kami ada membawa bersama barang-barang makanan yang boleh terus dimasak termasuk beras dari Malaysia. Hanya bawang, minyak dan sayur sahaja kami beli di sana. Harganya pun murah. Sedikit sebanyak dapatlah kami berjimat.

MOMEN CEMAS TAPI LUCU

IKLAN

Di sana kami banyak berjalan kaki, naik tren dan teksi. Penatlah sikit sebab banyak berjalan tetapi seronoknya bila dapat tengok salji secara live. Bila dah sejuk sangat kami terpaksa mencari kafe untuk singgah minum kopi panas.

Antara momen yang tidak dapat dilupakan ialah ketika kami hendak ke stesen Myeongdong. Stesen ini ada dua hentian. Kami hendak ke stesen hentian kedua. Kisahnya, sementara menunggu tren tiba masing-masing leka mengambil gambar. Saya pula berjalan laju sebab ikut Google. Nak dijadikan cerita salah seorang rakan saya terlalu leka mengambil gambar sedangkan kami bertiga sudah masuk ke dalam tren.

Bila dia tersedar dan hendak masuk pintu terus tertutup. Kami hanya mampu melambai kepadanya. Lebih menyulitkan keadaan bila kami lost communication. Kami bimbang dia turun di stesen hentian pertama Myeongdong. Bila sudah buntuk kami bertawakal sahaja dengan harapan dia akan turun di stesen hentian kedua. Setengah jam menunggu akhirnya dia muncul jua. Kami menghela nafas lega dan bersyukur.

Walaupun momen ini kedengaran agak lucu tetapi sayalah yang paling bimbang kerana bertanggungjawab membawa mereka ke sini. Satu lagi momen ialah ketika kami menaiki sebuah teksi. Teksi di sini ada warna-warna tertentu seperti putih, biru dan silver. Ia mengikut tahap kefasihan pemandunya berbahasa Inggeris.

Dalam bahasa Korea, pemandunya bertanya kepada kami. Disebabkan tidak faham saya terus membuka Google translate dan memintanya untuk mengulangi soalan. Maksud soalannya ialah kami berasal dari mana. Lalu kami menjawab dari Malaysia. Setelah mendengar jawapan kami, pemandu itu terus membuka lagu ‘Rasa Sayang’. Dengan spontan kami terus tertawa.

Kami juga ke Dongdaemon Market. Kalau di Malaysia lebih kurang seperti Kenanga Mall. Macam-macam barang ada di sini mengikut kategori. Dalam setengah hari juga kami di situ. Kami turut berkunjung ke Myeondong. Terdapat banyak produk skincare dan kosmetik yang dijual di sini. Harganya juga murah. Kami tidak melepaskan peluang membeli barangan yang berkenan di hati untuk koleksi peribadi serta dijadikan cenderahati buat keluarga serta rakan-rakan di Malaysia.”

Kredit Foto: Koleksi Peribadi Lynn Hanom