“Setiap hari, setiap saat saya amat merindui arwah. Setiap kenangan manis mahupun pahit bersamanya masih segar dalam ingatan.” Begitulah luahan jiwa seorang balu, Noor Bazlin Mohammad atau Bazlin, yang kehilangan suami buat selama-lamanya. Lima tahun sahaja wanita ini ‘dipinjamkan’ seorang suami yang sangat penyayang serta bertanggungjawab terhadap keluarga.

Perginya meninggalkan kesan yang sangat mendalam apatah lagi Bazlin kini harus menggalas tanggungjawab sebagai ibu dan bapa kepada tiga zuriat berusia 5 dan 3 tahun serta seorang bayi berusia 11 bulan.

IKLAN

September tahun lalu kita digemparkan dengan satu kisah tragis yang mendapat liputan meluas media tentang arwah suaminya, Laskar Kelas 1 Nik Muhammad Baihaqy Nik Mat bersama seorang rakan meninggal dunia dalam sel tahanan tentera akibat didera di Bilik Tahanan Unit Sungai Wangi, Setiawan, Perak.

Kedua-dua mangsa dipercayai dipukul bertubi-tubi menggunakan objek keras sehingga mengalami sesak nafas dan pendarahan serius di bahagian paru-paru.

“Hari-hari pasti bergenang air mata apabila mengenangkan detik itu. Tetapi seboleh-bolehnya saya tak mahu menangis depan anak-anak. Saya tak mahu mereka lihat saya lemah. Sebab itulah saya ambil keputusan untuk berpindah ke Kelantan untuk membina hidup baru bersama anak-anak.

Sebelum ini saya bertugas di Klinik Kesihatan Datuk Keramat. Terlalu banyak kenangan saya bersama arwah di Kuala Lumpur. Saya rasa lebih kuat jika dekat dengan keluarga di kampung,” luah wanita berusia 29 tahun ini yang bertugas sebagai Jururawat Masyarakat.

SAHABAT BAIK DR NOOR DAYANA

Bukan sekadar bergelar rakan sekerja, Bazlin juga bersahabat baik dengan isteri pertama kepada penerbit dan aktor terkenal, Ashraf Muslim iaitu Dr Noor Dayana Lokman. Keakraban mereka bermula sejak tahun 2016 sehinggalah kini.

“Kami mula akrab semasa saya bertugas di Klinik Kesihatan Datuk Keramat kerana berada di dalam unit yang sama iaitu Ibu & Anak. Dr Noor Dayana seorang sahabat yang sangat ikhlas dan jujur. Saya masih ingat lagi, semasa saya maklumkan tentang kematian suami, dia terus datang walaupun sudah lewat malam untuk melawat saya di rumah. Ketika itu saya memang tak jangka pun dia akan datang dan berikan sumbangan buat saya dan anak-anak.

IKLAN

Dr Dayana juga berpesan supaya saya banyak bersabar dan tabah menerima ujian dari Allah SWT selain jaga anak-anak dengan baik. Malah, dia juga menyakinkan saya untuk tabah melalui ujian ini kerana dia tahu saya kuat.

Saya bersyukur dikurniakan seorang sahabat yang sangat baik seperti Dr Noor Dayana. Saya juga sangat bangga dengannya kerana dia bukan saja seorang yang sangat baik tetapi juga lambang wanita yang tabah walaupun sikapnya lemah lembut dan sopan.

 

IKLAN

Sepanjang mengenali, Dr Noor Dayana tak pernah membezakan pangkat mahupun meninggi diri. Kali terakhir kami berjumpa ialah ketika dia meraikan satu majlis istimewa bersempena dengan perpindahan saya ke Kelantan.

Kini kami masih lagi berhubung dan saling bertanya khabar melalui telefon. Nak berjumpa belum ada rezeki kerana masing-masing jauh dan sibuk dengan tugas,” kongsi Bazlin yang turut menjadikan ibunya yang juga seorang ibu tunggal, sebagai sumber kekuatan untuk meneruskan hidup.

Buat Bazlin, NONA kongsikan kiriman kata-kata semangat daripada Dr Noor Dayana.

“Sejak Bazlin berpindah ke Kelantan, rasa sunyi klinik. Bazlinlah penghibur kami di sini kerana banyak cakap. Saya harap setelah apa yang terjadi, Bazlin tetap kuat menempuh hari-hari yang mendatang.

Besarkan anak-anak sehingga berjaya di dunia dan akhirat. Allah SWT memilih Bazlin sebab Dia tahu Bazlin mampu menghadapi dugaan tersebut.”