Khabar persaraan diumumkan oleh jaguh pesilat negara, Al Jufferi Jamari cukup mengharukan apatah lagi dirinya baru melakar kejayaan melengkapkan koleksi kejuaraan dunia kali keempat merangkul pingat emas pada Kejuaraan Pencak Silat Dunia 2022 di MITC, Melaka. Ketika namanya berada di puncak, sudah pasti keputusan diambil tidak mudah apatah lagi Al Jufferi sudah mengabdikan dirinya dalam dunia persilatan sejak berusia 15 tahun lagi.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Jufferi Jamari (@jufferijamari)

IKLAN

Namun, sudah tertulis di azali, dan punya alasannya yang tersendiri, berita persaraan pesilat berusia 30 tahun tersebut ternyata cukup pahit untuk ditelan terutama sekali peminat seni bela diri.

Ingin memfokuskan pada kesihatan diri, dan ingin meluangkan lebih masa dan memberi tumpuan pada keluarga dikatakan antara faktor utama pengunduran Al Jufferi.

Di sebalik duka dan tawa pencapaian dan kegagalannya, berselindung disebaliknya adalah isteri beliau, Nurul Farhana yang dikahwininya pada 3 November 2017.  Tetap berada di sisinya, NONA berkesempatan  menemubual Nurul Farhana, dan bertanyakan penerimaan, serta perancangan dan personaliti Al Jufferi yang tidak semua tahu dari kaca matanya sebagai seorang isteri.

“Dia Tegas Di Arena, Tapi Bila Bab Anak-Anak…” Nurul Farhana Kongsi Keperibadian Al Jufferi Dari Mata Seorang Isteri

“Dia Tegas Di Arena, Tapi Bila Bab Anak-Anak…” Nurul Farhana Kongsi Keperibadian Al Jufferi Dari Mata Seorang Isteri

NONA: Boleh kongsikan serba sedikit tentang diri anda?

NURUL FARHANA: Nama diberi, Nurul Farhana Binti Abd Majid, berumur 32 tahun dan berasal dari Johor. Saya juga merupakan bekas pesilat yg pernah mewakili negara semasa berumur 16 tahun. Ibu kepada 3 org pendekar cilik, iaitu Furqan Al Haq (4 tahun), Zimraan Al Qays (2 tahun) dan Daneer Al Arsh (10 bulan).

NONA: Boleh kongsikan momen perkenalan dengan Al Jufferi

NURUL FARHANA: Pada tahun 2015, saya menyertai pertandingan silat di Putrajaya bersempena Hari Belia Negara. Dan pada ketika itu, Jufferi juga terlibat dengan pelancaran One Silat di mana dia merupakan ikon One Silat ketika. Ketika itu, saya baru kenal siapa Mohd Al Jufferi. Itupun saya tengok dari gambar dan banner. Waktu itu, dia dah “spot” saya dari jauh. Tapi Jufferi tidak menegur saya, sebaliknya memilih platform Facebook as a medium to starts his conversation. Selama hampir 3 bulan perkenalan & berhubung secara maya, barulah kami bersemuka di Bedok Hall,Singapore. Sepanjang perkenalan, saya selesa berkawan dengann dia kerana dia seorang pendengar yang baik, menghiburkan, suka memberi nasihat dan sangat fleksibel.

“Dia Tegas Di Arena, Tapi Bila Bab Anak-Anak…” Nurul Farhana Kongsi Keperibadian Al Jufferi Dari Mata Seorang Isteri

NONA: Al Jufferi, bagaimana orangnya serta sikap dia di rumah?

IKLAN

NURUL FARHANA: Dia seorang yang matang dalam berbicara, dan dia juga suka mengalah. Selain suka menyanyi & melawak, dia juga pandai memasak. Serawa duriannya memang sedap. Sikap Jufferi terhadap anak-anak memandangkan semuanya lelaki, dia cukup tegas dari segi tutur kata dan perbuatan. Tapi anak-anak tetap nak tidur bawah lengan dia tiap-tiap malam. Meskipun dia tegas, tugas menguruskan anak seperti mandikan anak, sediakan makanan untuk anak-anak dan beri ubat chemo kepada anak sulung tetap dilakukan tiap-tiap hari.

“Dia Tegas Di Arena, Tapi Bila Bab Anak-Anak…” Nurul Farhana Kongsi Keperibadian Al Jufferi Dari Mata Seorang Isteri

“Dia Tegas Di Arena, Tapi Bila Bab Anak-Anak…” Nurul Farhana Kongsi Keperibadian Al Jufferi Dari Mata Seorang Isteri

NONA: Penerimaan Farhana bila suami mengatakan yang dirinya akan bersara dalam sukan persilatan?

NURUL FARHANA: Saya akur dengan kehendak dia, saya sendiri pernah menjadi pesilat. Kecederaan memang tak dapat nak dielakkan. Memandangkan Jufferi dah menyerahkan seluruh tenaga dan kudratnya pada negara selama lebih kurang 13 tahun, sudah pasti ada susut nilai ditubuhnya. Selain kecederaan serius di bahagian miniscus kiri, dislocated shoulder kanan, 9 muscles tear, bone plate yang masih melekat di tangan kiri selama 5 tahun, menjadikan asbab utama Jufferi untuk berehat panjang. Sebagai isteri saya hanya mampu teruskan sokongan kepada beliau lebih-lebih lagi ketika ini beliau bukan lagi aset negara.

IKLAN

“Dia Tegas Di Arena, Tapi Bila Bab Anak-Anak…” Nurul Farhana Kongsi Keperibadian Al Jufferi Dari Mata Seorang Isteri

NONA: Bagaimana Farhana dan suami mengekalkan keharmonian rumah tangga?

NURUL FARHANA: Kami sentiasa mengamalkan komunikasi yang baik. Ketika Jufferi menjadi ikon & aset negara, saya sentiasa berfikiran terbuka dari segi emosi & mental. Contohnya, ada kalanya waktu cuti yang sepatutnya diluangkan bersama keluarga terpaksa dibatalkan dek kerana urusan atau program mengejut oleh pihak majikan. Sepanjang 5 tahun perkahwinan, kami mengamalkan mendiamkan diri jika terlalu sakit, dan jangan ditambah bara dengan kata-kata dan amarah hanya akan memburukkan keadaan.

NONA: Perancangan Farhana dan suami selepas ini memandang Al Jufferi akan bersara.

NURUL FARHANA: Perancangan lepas bersara memang tak boleh lari dari “silat” itu sendiri. Jufferi telah membangunkan Akademi Silat Semboyan Warrior hasil kerjasama dengan Semboyan Malaysia di bawah Yusuf Azmi. Selain turut menjadi pembantu jurulatih pasukan SUKMA negeri Pahang, perancangan ke arah perniagaan juga turut menjadi fokus utama Jufferi dalam meneruskan kelangsungan hidup keluarga kami.

Foto kredit: Instagram (@farhanamajid__/)