Noor Hayati Kamarzaman atau lebih mesra disapa Yatie ini, akui ibunya, Bonda Rozita seorang yang tegas dalam mendidik anak-anak. “Saya dahulu dididik oleh seorang ibu yang garang dan tidak pernah menyalahkan ibu kerana ketika itu beliau masih muda dan sedang bertatih membina empayar perniagaannya.

IKLAN

Memang kami dididik dengan penuh kekerasan namun, benar kata orang, setiap anak yang lahir sesuai dengan kehidupan kedua ibu bapa mereka. Kata ibu, jika dia tidak garang mendidik kami dahulu sudah pasti kami tidak menjadi seperti sekarang ini.

Saya masih ingat lagi ketika baru tamat persekolahan, saya memang takut untuk memandu kereta. Tetapi, ibu memaksa saya untuk mengambil lesen kereta kerana katanya seorang wanita perlu tahu memandu kereta untuk kehidupan masa akan datang. Dalam ketakutan akhirnya saya berjaya mengatasi fobia dan lulus ujian memandu ketika itu.

Perkahwinan saya juga ditetapkan ibu dan saya akui apa yang diaturkan oleh orang tua itu sentiasa mendapat restu dan bahagia. Saya sedikit pun tidak membantah dan percaya dengan pilihan orang tua.

Semua orang ketika remaja pasti pernah ‘bengang’ dengan ibu bapa mereka, tetapi kenapa kita tetap balik ke rumah dan kenapa bila bersama ibu kita merasa tenang? Jawapannya adalah kerana ibu adalah segala-galanya dalam hidup seorang anak,” tutur Yatie yang begitu sinonim dengan Sendayu Tinggi ini.

Apabila sudah memiliki anak sendiri Yatie tidak menerapkan cara didikan sebagaimana yang telah dilakukan oleh ibunya. “Saya akui sebagai ibu moden corak mendidik anak berbeza dengan dahulu. Walaupun begitu, corak pendidikan yang saya terapkan terhadap anak-anak jauh berbeza dengan ibu sendiri.

IKLAN

Saya lebih selesa memilih pendekatan lebih diplomasi dalam mendidik mereka dan tidak pernah naik tangan apatah mencubit ke tubuh mereka. Memang saya lembut dalam mendidik anak-anak tetapi itu tidak bermakna saya berlembut dalam semua perkara.

Ada juga perkara yang kita perlu bertegas dengan mereka. Saya tidak menolak kemajuan teknologi yang terdedah dengan permainan gajet. Namun saya telah menetapkan ada masa-masa yang tertentu untuk anak-anak bermain dengan gajet atau melayari Internet.

Syukur kerana kedua-dua anak perempuan saya patuh segala arahan kami suami isteri. Kalau boleh saya mahu anak-anak menganggap kami sebagai kawan yang boleh berkongsi tentang apa sahaja. Ibu bapa yang terlalu garang kadang-kadang boleh menghasilkan anak-anak hipokrit namun, bukan semua begitu.

IKLAN

Saya tidak mahu anak-anak saya nanti melebihkan kawan-kawan berbanding dengan ibu bapa sendiri dan takut pengaruh kawan-kawan melebihi segalanya,” ujar Yatie yang menganggap anak-anak adalah anugerah yang tidak terhingga kerana hanya selepas lima tahun berkahwin baharu dikurniakan anak.

Wanita yang berusia 36 tahun ini lebih selesa hidup secara sederhana dan tidak mahu anak rasa lahir dalam periuk emas serta sentiasa menitik-beratkan pendidikan tentang ilmu dunia dan akhirat. “Apa-apa sahaja nanti pasti akan berbalik kepada agama. Asas agama yang kukuh akan memimpin kehidupan seorang itu ke arah yang lebih baik dan sempurna.

Pendidikan agama perlu seimbang dengan pendidikan dunia dan saya tidak pernah memaksa anak-anak kerana memang tidak seronok apabila dipaksa-paksa. Sebagai contoh saya tidak memaksa anak-anak untuk sembahyang dan memakai tudung tetapi ia datang dari dirinya sendiri,” ungkap ibu kepada Noor Uzma Raisah Mohamad Zaidi dan Noor Aleya Baheerah Mohamad Zaidi ini.

Foto: Facebook Yatie Sendayu Tinggi