Jamaiah Isa seorang wanita cekal dan punya kekuatan luar biasa.

Kita tidak akan pernah lari dari masalah mahupun penderitaan. Adakalanya penderitaan itu harus dikongsi asalkan pada mereka yang benar-benar dipercayai dan bukan ‘kaki canang’. Justeru, dalam hidup ini kita perlu sedar kawan mana yang boleh dipercayai, bersedih bersama dan pendengar yang baik.

Meluahkan bukan bermaksud memberi beban masalah kepada mereka untuk diselesaikan sebaliknya sekadar berkongsi rasa, menenangkan jiwa. Kerana hanya kita sendiri yang boleh menyelesaikannya. Paling utama kembali kepada Pencipta. Mengadulah kepadaNya dan muhasabah diri.

IKLAN

Jamaiah Mohd Isa atau dikenali sebagai Kak Jem merupakan seorang ibu tunggal yang sangat cekal. Ibu kepada seorang anak (dari perkahwinan pertama) ini juga seorang wanita yang pandai berdikari. Berusia 44 tahun, Jamaiah merupakan pengasas dan pengurus Ayour Spa Enterprise.

Bagi penulis wanita ini punya kekuatan yang tersendiri dan luar biasa. Pernah merasai dua kali kehilangan insan tersayang dalam hidupnya. Bercerai mati adalah satu kehilangan tiada ganti yang mencetuskan rasa rindu paling sakit dalam hidup Jamaiah.

“Ketika merasai kehilangan mahupun ditinggalkan, wanita perlu kuat! Bersedih boleh tapi biar sementara. Jangan meratap terlalu lama dengan apa yang terjadi. Segera bangkit demi mencari sebuah kebahagiaan. Rebut segala peluang dan ruang yang ada untuk membina kehidupan serta kerjaya yang lebih baik,” ungkap Jamaiah yang berasal dari Ipoh, Perak.

“Saya asalnya dari kampung dan bukan dari keluarga yang senang. Sebelum berkahwin saya tidak pernah berniaga, hanya bekerja biasa saja. Selepas berkahwin (perkahwinan kedua) saya tidak bekerja kerana menjaga arwah suami yang ketika itu sedang sakit. Alhamdulillah selama berkahwin kami bahagia dengan cara kami. Semasa kami mula-mula kenal saya berusia 28 tahun dan arwah suami 72 tahun.

Ketika perkahwinan pertama, saya diuji dengan kematian suami yang ketika itu menghidap penyakit berkaitan paru-paru. Perkahwinan kami bertahan selama 6 tahun dan kami sama-sama muda. Kehidupan kami agak susah dan hidup menyewa. Walau apa pun berlaku saya tak pernah jadikan kesusahan itu satu penderitaan. Saya tidak meratap, sebaliknya terus mencari kerja. Bila arwah sakit menjadi tanggungjawab saya pula untuk membantu cari rezeki. Saya bekerja dan pada masa yang sama perlu menjaganya yang terlantar sakit.

Macam-macam kerja saya buat antaranya menjadi pembantu kedai gambar. Gaji saya ketika itu hanya RM350 sebulan. Tapi saya tak kisah asalkan bekerja. Yang penting saya bekerja, setiap bulan dapat duit untuk teruskan hidup. Sedih itu memang ada, kalau nak menangis pun tidak tunjuk di rumah.

Setelah 2 tahun arwah suami pertama meninggal dunia, saya bertemu jodoh dengan suami kedua. Waktu kenal suami, saya bekerja di Dewan Bandaraya Ipoh dan pada masa yang sama buat part time di kedai gambar. Kali pertama kami kenal adalah di kedai gambar tersebut. Beberapa kali juga arwah ajak saya keluar makan.

CABARAN
Tak dinafikan pada mulanya saya terima dia hanya kerana kasihan sebab nampak kesungguhannya nak berkawan. Tapi arwah memang dah sakit waktu kami mula-mula kenal. Arwah ada penyakit kencing manis, darah tinggi, jantung dan gout. Bila ibu dapat tahu, saya dinasihatkan agar fikir betul-betul. Ibu sebenarnya bimbang kalau hubungan kami itu hanya atas dasar kasihan. Jadi saya fikir semula kata-kata ibu itu. Dalam serba salah, saya mula jauhkan diri dan menyekat nombor telefon kerana tak mahu mempermain-mainkan perasaannya.

Kenangan Jamaiah bersama arwah suami yang ke-2.

Namun, suatu hari ketika balik kerja tiba-tiba saya ternampak arwah di luar rumah. Arwah tanya ke mana saya menghilang? Saya terus menangis. Bayangkan umur 72 tahun datang cari kita dalam keadaan sedang sakit macam tu, kalau kita terima pun bukan sebab cinta tapi hanya sebab kasihan. Arwah cakap, “Kalau you tak ada matilah I” Sampai macam itu sekali.

PINANGAN
Arwah kata nak datang meminang dan minta persetujuan anak-anaknya. Hasrat itu saya maklumkan kepada ibu. Ibu tanya saya, betul ke? Sebab bila dah kahwin saya kena menjaganya betul-betul sebab arwah sakit. Waktu itu saya terima hanya sebab kasihan, tiada cinta.

Namun saya bersyukur anak-anak arwah boleh terima saya dengan baik. Lepas berkahwin saya berhenti kerja atas permintaan suami. Tugas saya menjaga suami termasuk menjalankan tugas seorang isteri dan membawanya ke hospital untuk rawatan. Saya juga membawanya berjumpa anak-anak yang tinggal di Kuala Lumpur dan sebagainya.

Alhamduillah kami tetap bahagia dan saya sedar rasa sayang dan cinta itu mula ada dalam diri saya. Arwah pun seorang yang sangat romantik dan penyayang. Beberapa tahun kemudian, penyakit arwah semakin kronik. Saya perlu membawanya bertemu doktor 6 bulan sekali. Setiap tahun arwah kena masuk wad.

IKLAN

Tahun ke-8 perkahwinan, saya buat keputusan untuk buka kedai makan. Saya minta izin dengan suami dan jelaskan niat memandangkan kesihatan suami semakin merosot. Usia saya juga makin meningkat dan ini sebagai persediaan masa depan. Jika saya tak bertindak awal, kelak saya akan susah. Apatah lagi, sepanjang perkahwinan itu saya tak pernah tanya suami apa yang saya akan dapat.

8 tahun berkorban demi suami, sampai masanya saya perlu fikir masa depan jika suami sudah tiada. Saya termenung dan berfikir jika apa-apa terjadi. Ke mana saya hendak pergi. Alhamdulillah arwah faham niat saya tetapi nak dia ada bersama saya. Ketika buka kedai makan saya upah orang untuk menjaganya di rumah. Saya bermula dengan membuka kedai makan di tepi jalan saja. Kemudian Allah SWT beri rezeki lebih, saya sewa pula sebuah kedai. Saya bawa arwah bersama dan letak di satu bilik bagi memudahkan saya memantau dan menjaganya sambil berniaga.

Masuk tahun ke-9 arwah dah mula terbaring. Dalam keadaan begitu saya terpaksa tutup kedai makan. Saya buat keputusan untuk bawa suami duduk sekali dengan keluarga saya. Di rumah ramai yang boleh bantu tengok-tengokkan arwah jika saya ada urusan di luar.

Saya buatkan sebuah troli kayu mengikut saiz badan arwah bagi memudahkan kami mengangkatnya ketika mandi. Alhamdulilah kami happy dapat menjaganya dengan cara begitu. Mungkin sebab dah niat sejak awal nak menjaganya maka Allah SWT memudahkan urusan kami.

Genap 10 tahun arwah meninggal dunia. Saya bersyukur kerana saya ada di sisinya di saat akhir. Walaupun jarak usia kami jauh tapi arwah seorang yang sangat baik. Sebab itulah pengakhirannya juga baik. Walau sedang sakit, kasih sayangnya tak pernah berkurang. Saya juga bersyukur kerana dikurniakan keluarga yang sangat memahami dan supportive.

IKLAN

SEMAKIN TENANG & BAHAGIA
Selepas pemergian arwah, saya rasa sangat sedih terutama terkenangkan saat-saat menjaganya ketika sakit. Namun, saya tak layan kesedihan itu lama-lama sebab nak cipta bahagia sendiri. Niat saya satu saja, nak buka kedai makan semula.

Alhamdulillah kini saya bahagia dengan kehidupan sendiri, tiada lagi kata-kata negatif yang kedengaran sebelum ini. Saya dikelilingi orang-orang yang baik. Saya ambil masa 2-3 bulan untuk kembali bangkit dan kuat. Saya sertai pelbagai kursus yang bersangkut paut dengan mengurut contohnya refleksologi, spa dan sebagainya.

Bagi saya, kehilangan tidak terlalu sakit berbanding ditinggalkan. Kalau kehilangan kita akan sedih, kita sayang dia pergi. Tapi kalau ditinggalkan, derita itu mungkin lagi sakit. Percaya atau tidak, yang ditinggalkan itu lebih kuat sebenarnya kerana dia boleh tunjuk kepada bekas pasangannya itu yang dia lebih kuat dan hebat.

Usah terlalu bersedih, buktikan anda mampu teruskan hidup dan boleh pergi lebih jauh. Yakinlah Allah SWT akan berikan yang lebih baik. Jangan berhenti berdoa agar dikurniakan pasangan yang terbaik. Rajinkan diri untuk bertanya badan-badan NGO serta persatuan-persatuan wanita dan ibu tunggal untuk cari peluang membina kehidupan baru. Allah SWT sentiasa ada bersama kita, usah takut untuk bangkit. Jangan malu untuk bercerita dengan keluarga atau sahabat yang dipercayai tentang kesusahan atau penderitaan kita.

Di luar sana kebahagiaan menanti cuma dalam bentuk yang berbeza-beza. Rezeki masing-masing, jadi cipta sendiri bahagia. Buka buku baru. Kalau jumpa orang yang hebat jaga hubungan itu dengan baik. Lagi satu, jika hendak bercerita masalah kita jangan cari orang yang salah.

PERANCANGAN
Selain meneruskan bisnes mengurut, saya berniat nak tubuhkan rumah untuk warga tua. Selain itu, saya juga berimpian untuk ada billboard bisnes sendiri seterusnya berjaya pada masa depan. Saya juga nak berterima kasih kepada para pelanggan yang setia menyokong bisnes saya hingga kini. Merekalah penguat semangat saya, yang bayar gaji saya. Doakan agar bisnes saya terus maju dan makin dikenali, Insha-Allah.”

Kredit Foto: Instagram @jamiesya & Facebook Jamiesya Isa