Pelukis cat minyak dan digital, Amy Hashim kini kembali dengan pameran solo ketiganya dengan tema It’s The Soul. Pameran ini berlangsung bermula 13 April hingga 5 Mei, di AHA Gallery, di tingkat dua, Jalan USJ 17/13A, Restrees, Subang Jaya. Sungguh amat membanggakan apabila seorang pelukis wanita Muslimah tempatan berjaya menakluki dunia seni dan mempunyai galeri seni sendiri.

Ikuti temu bual antara NONA bersama insan hebat bernama Amy Hashim.

IKLAN

APAKAH YANG CUBA DISAMPAIKAN MELALUI PAMERAN INI
Dalam pameran ini, anda boleh mengikuti cerita saya, perjalanan karya saya termasuk lebih daripada 30 buah hasil karya saya. Ia menunjukkan perkembangan karya saya sejak lima hingga enam tahun yang lalu dalam lukisan minyak. Anda boleh merasakan pengalaman tekstur lukisan saya, hampir ‘tenggelam’ dalam pengembaraan dan keseronokan kerana sifat ini terbentuk atas kanvas.

Saya mahu anda merasakan rasa kedamaian dan saya ingin membantu ‘inspire’ anda untuk melalui kehidupan dan cabaran setiap hari. Lukisan sebegini tidak akan dapat dirasakan melalui tontonan sosial media.

PERASAAN APABILA BERJAYA MENGADAKAN PAMERAN BUAT KALI YANG KE TIGA
Saya bersyukur kerana diberi peluang dan ilham oleh Yang Maha Esa untuk sampai ke peringkat ini. Saya bermula ketika usia yang masih muda dan menjual lukisan pertama ketika saya masih kecil. Saya amat bersyukur kepada Allah dengan kurniaan ini. Hati saya rasa puas dan yang paling penting, berkarya membuahkan satu penyembuhan roh dan jiwa kepada saya. Dalam masa yang sama saya sentiasa ingin mempertingkatkan kemahiran.

PERASAAN APABILA SUDAH ADA GALERI MILIK SENDIRI
Galeri ini hanyalah penerokaan, discovery (penemuan) tempat di mana saya boleh memaparkan dan menyambung cinta saya kepada seni. Tempat di mana rakan-rakan seni, pencinta seni, collector boleh bertemu dan berkumpul. Kebetulan saya selalu melukis maka saya adakan solo ke tiga di galeri ini bagi membuka ruang berkenal-kenalan dengan ramai activist seni.

Hendak sampai ke tahap ini tentulah melalui pelbagai ragam dan cabaran. Saya tidak kata ianya mudah. Ia memerlukan pengurusan masa dan perancangan yang persistent, walau hampir putus asa tapi bak kata pepatah ‘jika tidak dipecahkan ruyung manakan dapat sagunya. Saya cuba mengimbangi tanggungjawab sebagai ibu sepenuh masa, mengendalikan anak kecil di rumah pada masa yang sama, tidak melepaskan seni yang telah berakar umbi dalam diri saya sejak dalam usia yang masih muda.

Saya juga harus terbuka kepada hasilnya. Jika galeri ini Berjaya, sudah tentulah saya akan berterima kasih kepada Allah. Sebarang kegagalan pun saya perlu belajar berterima kasih kepada Allah dan akan reda dengan ketentuanNya.

LOKASI SEBENAR GALERI
Ia adalah galeri di tingkat atas rumah semi-d yang pada asalnya amat jarang saya gunakan. Jadi suami bersetuju mengubah suai tingkat atas bahagian rumah ini untuk dijadikan studio, galeri dan ruang santai/lounge. Mungkin bukan ruang yang komersial tetapi sudah tentu memberikan kelebihan daripada segi perbincangan kolaborasi atau peluang memiliki karya cat minyak sebegini.

Ia terbuka kepada umum selama tiga minggu. (dilanjutkan sehingga 5 Mei 2018). Saya mengalu-alukan peminat seni untuk melawat dan melihat sendiri lukisan dan peluang-peluang yang mungkin membawa manfaat bersama.

TEMA PAMERAN KALI INI
Sudah masuk enam tahun saya menggunakan cat minyak dan saya rasa kami adalah satu entiti atau kawan rapat. Setakat ini ia membuatkan saya benar-benar bahagia dan bersemangat. Saya akan lorek dan sapu berulang-ulang kali ke atas kanvas sehingga ianya terbentuk, meninggalkan tekstur yang timbul keluar dari permukaan kanvas dengan komposisi yang menarik. Semua ini datangnya dari hati dan jiwa maka saya memanggil tema kali ini “IT’S THE SOUL”. (Ia Jiwa)

SASARAN PAMERAN
Pendapatan seorang artist adalah bermusim dan bukan mengikut harian atau bulanan. Kesemua dana yang saya kumpul sebelum ini dimanfaatkan untuk mempertingkatkan diri dan terus ke tahap seterusnya. Ada juga sebahagian yang diasingkan untuk amal/zakat dan derma. Sasaran pameran juga ditujukan kepada oil painting art collectors, investors, individu-individu, syarikat-syarikat kewangan dan badan-badan kerajaan yang berminat dalam memasukkan oil painting ke dalam senarai aset mereka. Paling penting, mereka yang mengutamakan keindahan hasil daripada character cat minyak.Selain itu saya harap ianya menjadikan industri seni tanah air khususnya wanita lebih meriah ke tahap antarabangsa.

SEJARAH PENGLIBATAN DALAM BIDANG SENI
Seperti semua kanak-kanak, saya suka melukia. Bezanya saya dilahirkan di sebuah rumah yang di kunjungi oleh pelukis-pelukis terkenal di Kelantan (telah meninggal dunia) dan mereka rajin melayan saya meninjau aktiviti yang berlaku di tingkat bawah rumah saya. Selalunya sayalah yang kononnya menjadi pengkritik dan pemerhati mereka melukis.

Ayah saya seorang guru seni dan tentulah mempunyai ramai rakan-rakan artist sebagai teman. Ibu saya pula pandai menjahit pakaian/menjahit bunga sulam-sulaman, kebaya. Saya mula melukis dari sekolah rendah sehingga dewasa menggunakan pelbagai medium.

Walaupun selepas itu saya bekerja, saya tidak pernah meninggalkan sketches walau di mana sahaja saya berada sehinggalah saya mengandung anak ke tiga. Saya kembali kepada dunia lukisan secara sepenuh masa.

IKLAN

Saya mula mengadakan pameran dengan rakan-rakan luar negara di Las Vegas, Palo Alto, Seoul dan sebagainya. Saya juga mengambil kelas-kelas workshop yang diadakan oleh artist-artist master seperti kelas Warwick Fuller, Australia, Erin Hanson, San Diego dan Iris Scott, New York.

APAKAH KELAINAN DALAM PAMERAN KALI INI
Setelah melalui dua pameran solo dan beberapa pameran berkumpulan dan berkarya sebanyak lebih seribu keeping, saya melalui beberapa fasa dan pengalaman bersama-sama artist luar dan dalam negara.

Dari situ terbina rasa yakin untuk mengadakan pameran solo. Pameran solo pertama adalah cetakan di kanvas dan kertas di KL Converge dengan Datuk Sri Ahmad Shabery Cheek dan Datuk Siti Nurhaliza, berkolaborasi dengan beberapa buah syarikat utama. Pameran solo kedua saya berkembang dengan lukisan minyak dan saya memanggilnya Evolusi Alam (Evolusi Semulajadi).

Semasa saya pergi ke Sydney untuk mengambil kelas master oleh pelukis Warwick Fuller, (pelukis) pelukis Buckingham Palace yang berpusat di Katoomba, NSW, Australia, banyak yang saya belajar dan ia sukar untuk digambarkan. Dari situ, saya tahu apa yang saya suka, tidak suka, kebolehan dan kelemahan saya. Dengan kurangnya keraguan itu membantu saya memberi komitmen lebih kepada lukisan dan art collectors.

APAKAH CABARAN SEPANJANG PERSIAPAN UNTUK PAMERAN KALI INI
Saya fikir cabaran ini bukan kepada diri saya sahaja malah ia mungkin menjadi cabaran biasa kepada ramai artist-artist wanita yang lain. Saya dapati (bukan sahaja di Malaysia malah di luar negara sekali pun) wanita kurang ditonjolkan kebolehan mereka kepada umum. Walaupun saya mendapat sokongan dan motivasi, inspirasi daripada suami, ia tidak mencukupi apabila galeri seni/komersil kurang responsif dalam menerima, melawat dan meneroka hasil-hasil karya yang dimajukan.

IKLAN

Sebagai artist, saya lebih suka untuk memberi sepenuh tumpuan dan fokus kepada penghasilan karya, mengarang atau mencipta karya. Sekiranya diberi kesempatan tentulah saya lebih suka di wakili oleh art dealer/curator supaya ianya boleh disebar-luaskan kepada lebih ramai orang. Kalau di negara luar, wujud sebuah Museum Seni Wanita contohnya National Museum of Women di Wangshinton DC.

NILAI SENTIMENTAL UNTUK SETIAP PAMERAN YANG DIADAKAN
Setiap hasil karya datangnya daripada jiwa, mood dan inspirasi yang lahir dengan jari jemari sendiri. Style saya yang lebih ke arah impressionistic membuatkan satu karya unik dan mustahil boleh ditiru oleh diri saya sendiri. Setiap karya saya membawa cerita, pengalaman dan perjalanan hidup. Sebelum mengolah cat minyak di atas kanvas, saya menghabiskan masa menyusun, melakar, compose beberapa kali selama beberapa hari.

Namun begitu saya tidak boleh terlalu beremosi dengan hasil karya saya. Ada sesetengah orang berpendapat, menilai kejayaan dengan melihat jumlah karya yang dimiliki orang… Sebab itu lah beberapa karya saya telah di ubah ke atas sutera/silk/crepe scarves dan cetakan-cetakan supaya ia menjadi milik pengumpul baru dan generasi muda. Saya rasa puas, walaupun bukan berbentuk ganjaran kewangan tetapi sebagai satu kepuasan diri. Insya Allah.

HARAPAN UNTUK PAMERAN KALI INI
Saya sukakan pengalaman, mempelajari dan mengkaji sesuatu yang baharu. Pengalaman adalah guru yang terbaik. Saya juga berharap pameran ini memberi inspirasi kepada lebih ramai artist di luar sana.

Saya ingin membuka ruang rangkaian teman dan kenalan yang lebih luas tidak kira pelukis, artist, collector, dealer dan pemerhati seni yang kaya dengan pengalaman. Sudah tentulah saya berharap lebih ramai orang menerima hasil karya saya dan menikmati keindahan warna-warna hidup dan segar yang terhasil ini. Saya perlukan inspirasi juga untuk terus berkarya dan mengenali arah tuju seni..

Oleh itu saya amat mengalu-alukan kesemua peminat seni untuk jemput datang berkunjung ke galeri saya yang dibuka sehingga 5 Mei dari jam 11.00 pagi hingga 6.00 petang di AHA Gallery, tingkat dua, Jalan USJ 17/13A, Restrees, Subang Jaya.