Setiap ibu bapa pasti ada cara didikan tersendiri buat anak-anak tersayang. Walau apa jua asuhan yang diterapkan kepada mereka, tujuan utamanya tetap sama..  Memohon keberkatan ilahi seterusnya memperoleh kesenangan dunia akhirat.

IKLAN

Dilahirkan sebagai anak selebriti sudah pasti mengundang cabaran buat Adam Eiman, satu-satunya cahaya mata tunggal Datin Arianie dan Dato’ Hattan. Sama seperti ibu bapa lain, baik Datin Arianie mahupun Dato’ Hattan kedua-duanya mengharapkan yang terbaik untuk Adam. Selain memberi penekanan dalam bidang akademik dan sahsiah diri, bekas ketua pramugari MAS ini turut tidak terkecuali membentuk peribadi Adam dengan ilmu agama.

Beliau percaya sejauh mana pun kesenangan yang diraih hari ini, agama tetap menjadi tunjang kehidupan. “Sehingga ke hari ini pun saya dan Dato’ Hattan masih minta Adam mengaji. Walau pun umur dia sudah 19 tahun sekarang, kami tetap panggil ustaz datang ke rumah untuk mengajar. Sebab kami rasa ia sangat perlu.

Iyalah, budak muda sekarang dugaan mereka macam-macam. Setiap kali kalau hendak keluar rumah saya akan pesan jangan balik lambat dan mesti tanya ke mana dia pergi. Bukan maksudnya tak percaya pada anak tapi penting untuk ibu bapa pantau. Dalam masa sama beri kebebasan dan tak lupa terapkan ilmu agama supaya dia tahu yang mana salah dan betul.

IKLAN

Sebagai emak, saya banyak nasihatkan Adam. Alhamdulillah, dia anak yang ikut cakap. Balik dari universiti pun, dia akan terus masuk bilik dan buat hal dia sendiri. Kalau keluar dengan kawan-kawan, dia akan maklumkan kepada saya dulu dan jenis yang suka bercerita tentang aktivitinya kepada kami berdua. Tapi biasalah, anak lelaki pasti ada sikap degil dan nakal. Paling penting jangan terlalu mengongkong anak,” terang Datin Arianie sambil mengakui kerap mengingatkan Adam tentang masa depan dan bijak mengatur hala tuju hidup.

IKLAN

Apabila ditanya tentang status VIP yang dibawanya hari ini dan isteri kepada selebriti, Datin Arianie nyata enggan menganggap pengiktirafan itu sebagai satu perbandingan dengan masyarakat sekeliling. Katanya, beliau dan Dato’ Hattan tetap selesa menjalani rutin hidup yang sama sebelum diberikan gelaran berkenaan.

“Jujurnya sama saja kehidupan kami dulu dan kini tak ada beza. Ia sesuatu yang subjektif dan bergantung pada individu berkenaan untuk bawa diri mereka sendiri. Ada yang selesa bawa body guard ke mana saja mereka pergi tapi untuk kami, tidak perlu. Memegang gelaran datin, saya pilih untuk tidak terlalu menjaga sampai timbul rasa kurang senang di kalangan orang sekeliling. Cara saya, biar orang yang ada di sekitar kita rasa selesa dan tak mahu buatkan diri kita berada terlalu di atas sangat.”