Jangan biarkan apa yang berlaku semalam menghantui hidup anda hari ini. Setiap pengalaman itu adalah proses kematangan agar menjadi lebih optimis dengan liku-liku kehidupan.

Bagi Nurfarahshazreen binti Mohamad Mustaffa, 31 tahun, redha dengan perjalanan yang dilaluinya. Beliau terus bangkit dengan memulakan langkah kaki kanan. Buat dengan penuh keyakinan. Ceburi bidang niaga, tidak ada teknik betul atau salah. Cuma ada untung dan rugi. Buat dulu baru tahu…

IKLAN

“Saya merupakan stokis produk Dmagia selama setahun. Sebelum ini saya merupakan salah seorang pramugari Airasia yang terkesan akibat COVID-19. Pengalaman sebagai anak kapal selama 7 tahun banyak mengajar saya untuk berdepan dengan ragam dan karenah orang.

Selepas pandemik melanda, saya dibuang kerja dan hilang punca pendapatan. Seketika itu saya terasa hilang arah tetapi tidak terlalu lama membuai emosi kecewa. Saya tidak mahu menoleh ke belakang lagi, buka mata untuk lihat masa hadapan yang lebih luas. Melihat ke belakang hanya menyempitkan usaha dan menyakitkan kepala.

Alhamdulillah saya percaya pada rezeki Allah SWT itu luas, saya diberi peluang oleh kawan baik sendiri yang merupakan produk founder Zulin Aziz untuk menjadi salah seorang stokis produk. Saya bermula dari bawah, belajar dan belajar untuk berjaya menjadi seperti Superwoman perniagaan lain yang saya kagumi,” ujar Nurfarahshazreen dengan penuh semangat.

“Pengalaman yang paling sukar dilupakan adalah pada ketika saya ambil keputusan untuk buat bisnes. Masa tu saya seorang saja yang tiada pengalaman berbanding orang lain yang bertahun-tahum dalam dunia bisnes.

Rasa malu timbul sebab tidak tahu mana nak start dulu. Tapi saya segan nak bertanya dan belajar. Alhamdulillah kini dah nak masuk setahun saya buat bisnes dan dalam masa setahun saya berjaya pecah rekod buat sales sejuta pertama.

Mungkin bagi orang yang hebat perkara ini tiada apa-apa, tetapi bagi seseorang yang tiada pengalaman bisnes, saya rasa syukur yang teramat sangat. Saya juga gembira bila dapat selesaikan hutang-hutang loan pada musim pandemik dengan duit keuntungan bisnes. Alhamdulillah.

IKLAN

Keadaan ini saya banyak belajar, kalau kita tak cuba kita tak akan tahu kemampuan kita. Tak usah bersaing atau berlawan dengan sesiapa. Jangan fikir tentang pesaing pun. Itu semua persepsi kita sahaja. Lebih baik fokus kepada usaha kita. Percaya pada diri dan doa kepada Allah untuk mempermudahkan perjalanan kita. InsyaAllah,” jelas Nurfarahshazreen sambil tersenyum.

Apakah cabaran sekarang sebagai seorang peniaga dalam keadaan COVID? Tentunya sebagai seorang peniaga yang mempunyai anak team, saya terkilan apabila tak dapat jumpa team bawah saya untuk beri training dan motivasi secara berdepan. Kepuasan itu kurang berbanding dengan hanya bekerja secara online sepanjang masa.

IKLAN

Saya sentiasa memberi kata semangat dan motivasi untuk team, jangan mudah berputus asa. Ingat balik macam mana susah payah kita nak mulakan sesuatu bisnes dulu. Usah sia-siakan pengorbanan dan penat lelah kita disebabkan sedikit masalah.

Percayalah setiap masalah pasti ada jalan penyelesaian. Mintak pada Allah, DIA yang memberi rezeki. Yakin pada diri yang kita pasti boleh berjaya, jangan stop berusaha, mencari Ilmu dan berdoa pad Allah,” jelasNurfarahshazreen yang setiap hari akan ada jadual dalam diarinya dan setiap malam wajib tulis semua perkara yang perlu dibuat esok supaya dapat diselesaikan dengan teratur.

Harapan beliau pada masa hadapan, “Saya masih memberi ruang untuk diri saya belajar dalam dunia bisnes. Insyallah selepas saya mempunyai pengalaman dan team yang kuat saya memasang impian untuk membuat produk kecantikan jenama sendiri dan saya akan pastikan produk saya itu dapat membantu ramai orang di luar sana dengan membuka peluang pekerjaan. Insyaallah,” bicara Nurfarahshazreen yang sentiasa mendapat sokongan kuat dari suami tercinta.