Wanita bergelar ibu memikul tanggungjawab sungguh berat. Tugasnya bagai tak pernah habis dari hari ke hari. Wanita selalu di sebut lemah tetapi cinta yang telah membuatkan mereka lebih kuat dari sesiapa pun.

Dalam perkongsian Ustaz Ebit Lew dalam laman Instagram, cukup terkesan di sudut hati apabila mengenangkan kerjaya paling berat tetapi mulia di dunia. Katanya, kerjaya sebagai ibu ayah tiada gaji. Ia adalah kerja paling berat tetapi paling mulia di dunia. Ia juga adalah amanah dari Allah.

IKLAN

“Hargailah ibu ayah. Ucapkanlah sayang kepada mereka. Jika kita sudah menjadi ibu ayah, berilah kasih sayang dan masa untuk membimbing anak-anak.

View this post on Instagram

Kerja ini tiada gaji,kerja ini paling berat tapi ia kerja paling mulia dalam dunia. Ia nikmat dan amanah dari Allah. Hargailah ibuayah. Ucapkanlah sayang pada mereka. Jika kita dah jadi ibuayah berilah kasih sayang dan masa sayang bimbing anak-anak kita. Saya dekat sabah ini, rindu bidadari saya. Maafkan abang duhai bidadariku. Kasihan dia penatnya 24 jam urus rumahtangga dan anak-anak. Tak dapat berehat sangat. Ya Allah. Begitulah semua isteri dan ibu di dunia. Manusia wanita selalu disebut lemah tapi cinta telah membuat mereka lebih kuat dari sesiapa pun dalam dunia. Tenaga dan sumber kekuatan no 1 ialah cinta. Cinta Allah yang anugerahkan. Belajarlah dari wanita dalam hidup kita -ebitlew #keluargasunnah #sabtuIni #jomDaftar #jemputdatang #www.keluargasunnah.com

A post shared by Ebit Lew (@ebitlew) on

 

Menjadi ibu khususnya satu pekerjaan yang tidak ada titik nokhtah. Pekerjaan yang tidak ada cuti, tidak ada MC jauh sekali untuk berhenti. “Kerja ini duit tak dapat, gaji tak dapat. Tak ada istilah sakit dalam kerja ni. Bila dapat saja kerja bila umur bertambah,kerja dia pun bertambah. Kalau usianya 100 tahun, 100 tahun dia akan sayangkan kita,”katanya.

Melafazkan kerinduan pada suri hatinya yang menguruskan rumah tangga 24 jam sehari serta menjaga anak-anak tanpa rehat mencukupi, sama seperti semua isteri dan ibu di dunia. Dia memuji kekuatan yang ada dalam diri seorang wanita bergelar isteri dan ibu.

 

View this post on Instagram

Bila sampai rumah tengah malam. Dah 1 pagi. Kadang-kadang lewat balik dari pusing kl untuk dakwah..Tengok bidadari dah tertidur di sofa di ruang tamu.. Tunggu suami. Rasa sebak. Mengaliar air mata.Ya Allah kasihan bidadariku. Ampunilah dirinya, berilah kesihatan padanya. Ya Allah beri syurga firdaus buat dirinya. Perlahan-lahan beri salam supaya dia tak terjaga dan tutup pintu perlahan-lahan. Saya paling nikmat dan seronok bila lihat bidadari saya boleh berehat sikit. Yerlah mana sempat seorang isteri itu untuk berehat. Saya masuk bilik tengok ada 2 bakul baju besar belum lipat. Ada sikit-sikit dah lipat. Penatnya bidadari saya. Saya berusaha lipat semuanya. Terasa sakit pinggang. Terasa lenguh juga menghabiskan semuanya Dan puas juga tengok baju anak. Sedih sebab tak tahu sangat mana baju anak mana. Sebab semua almari lain-lain. Anak dah 4 orang. Sebak fikir macam manalah ibu, isteri, seorang wanita buat semua ini seorang diri dalam keletihan. Setiap hari tanpa rehat dan tanpa henti. Dekat 2 jam lipat baju. Makin sebak rasa. YaAllah ganjarilah dengan sebesar-besar ganjaran buat bidadariku. Kemudian masukkan dalam almari. Susun ikut almari masing-masing. Maknanya ada 6 almari. Semuanya lain-lain. Ada baju siang. Ada baju malam. Ada baju berjalan. Ada baju di rumah. Ada baju tidur. Waktu panas waktu sejuk. Sedih rasa..ya Allah..ada baju kena gantung. Ada baju kena lipat. Bila tengok dalam almari. Semuanya cantik kemas. Hebat seorang wanita. Rupanya nak lipat kain pun penuh kesenian. Penuh ketelitian. Penuh sistem. Dalam hati sorrylah bidadariku ini jer termampu.. Bila bangun pagi sahur. Bidadari saya menangis kejut saya. Kenapa abang buat semua ini. Abang penat berdakwah ceramah. Sebab abang lelaki. Abang sayang bidadari abang kerana Allah. Abang sihat. Sayang banyak pahala khidmat. Berusaha bahagiakan hati sayang buat Allah sayang abang. Abang nak pegang tangan sayang pimpin masuk syurga-ebitlew #jomDaftarKELUARGASUNNAH #29september2018 #wasap0173666848 #www.keluargasunnah.com #matradekL #daftar 0173666848 #buku11AmalanMenjadiKaya #eksklusif #wasap0132838682

A post shared by Ebit Lew (@ebitlew) on

 

Dalam ceramahnya lagi, Ustaz Ebit turut berkongsi rasa kerinduan yang teramat terhadap Allahyarham ibunya. Pernah sewaktu hari lahirnya, Ustza Ebit cuba menghubungi arwah ibunya dari Bangladesh hanya semata-mata untuk mendengar ucapan paling berharga. “Ebit, selamat hari lahir. Mak sayang dekat Ebit. Ucapan yang sangat saya rindui hingga sekarang,”katanya.

 

 

 

Pesan Ustaz Ebit, “Ucapkanlah sayang dan hargailah selagi ada kesempatan. Selalu doakan mereka. Rindunya nak menangis sebab dah tak dengar suara itu lagi dalam hidupku ini. Terima kasih Allah pinjamkan wanita yang sangat baik dalam hidupku. Semoga satu hari nanti, di sana, ku ingin ucapkan sayang dan terima kasih padanya.”

Tips Hargai Ibu

  •  Katakan lebih daripada terima kasih: Seandainya ibu membuat sesuatu untuk anda, ucapkan terima kasih dan perincikan mengapa terima kasih itu diungkapkan kepanya. Ukirkan senyuman manis untuknya agar dia tahu anda betul-betul menghargai pertolongannya.

 

  • Nyatakan betapa nasihatnya sangat membantu: Terlalu banyak pesanan ibu buat anak-anak. Beritahu padanya secara spesifik, bagaimana nasihat itu membantu mengubah hidup anda. ibu-ibu suka dipuji dan dia pasti gembira!

 

  • Hubungi ibu di saat di tengah-tengah kesibukan kerja anda : Sesuatu yang tidak disangka seringkali menjadi kejutan paling istimewa. Apakata anda hubungi ibu ketika anda sedang bekerja, contohnya pada waktu pagi. Beritahu ibu betapa beruntungnya anda dilahirkan dan dibesarkan ibu yang sehebatnya.

 

  • Memasak untuk ibu: Apa salahnya jika sesekali ketika anda berkunjung ke rumahnya, anda sendiri yang memasak hidangan kegemarannya. Makan bersama-sama dan bersembanglah dengan ibu kerana dia pasti ingin mendengar setiap perkara yang sedang berlaku dalam hidup anda, meskipun anda sudah berkahwin!

 

  • Menjadi pendengar: Jadilah pendengar setia ibumu. Jika sebelum ini hanya ibu yang mendengar setiap keluh resahmu, kali ini pinjamkan bahu dan telinga anda untuk mendengar ceritanya pula.

 

  • Tinggalkan nota: Sesuatu yang jarang atau tidak pernah anda lakukan bukan? Sebelum anda pulang ke rumah sendiri selepas menziarahinya, tinggalkan nota istimewa di meja soleknya. Ungkapan yang ringkas dan paling bermakna seperti “Ibu, terima kasih di atas kasih sayangmu. Saya sayangkan ibu dunia dan akhirat” pasti membuatkannya tersentuh.

 

Sumber video: Instagram Ustaz Ebit Lew