Tanggal 9 Ogos 2021 masih basah di ingatan Shuib. Pemergian isteri tercinta, Siti Sarah Raisuddin buat selama-lamanya ibarat satu tamparan, sekaligus membuat Shuib atau Shahmira Muhamad, bergelar bapa tunggal kepada empat cahaya mata mereka.

Mengintai perkembangan terbaharu bapa kepada Uwais Alqarni, 10, Dzahira Talita Zahra, 8, Ariq Matin, 6, dan Ayash Affan, 3 bulan itu, mereka sekeluarga kini dilihat sedang menghabiskan waktu percutian di Langkawi.

IKLAN

Sudah mampu tersenyum dan kelihatan bertambah mahir menguruskan anak-anak seorang diri, Shuib mengambil peluang berehat dari bisnesnya sekarang untuk fokus terhadap kehidupan mereka sekeluarga.

 

 

Meskipun tidak membawa si kecil, Ayash Affan, Shuib sempat berkongsi perkembangan terkini anak bongsunya itu.

“Ayash memang seorang budak yang sangat luar biasa hebat. Kesihatannya pun sangat baik. Dia lahir seberat 1.8kg, kemudian waktu saya ambil dari hospital, dah 2.6kg dan terkini berat Ayash dah capai 4.1kg.” Shuib

Kongsi Shuib lagi, tiada masalah untuk membesarkan Ayash kerana dia seorang bayi yang sangat baik. Semakin panjang, senang dijaga dan tak banyak merengek pada waktu malam.

 

 

Ayash Affan merupakan bayi pra matang ketika dilahirkan dan terpaksa dikeluarkan secara pembedahan apabila kesihatan arwah Siti Sarah merosot. Selang beberapa hari kemudian, wanita malang itu menghembuskan nafas terakhir akibat komplikasi COVID-19.

 

BAPA TUNGGAL

Jika seseorang itu selalu ketawa, dia sebenarnya kesunyian…

Bayangkan wajah yang selama ini suka tertawa, berjenaka dan tampak kuat di luaran, rupanya tersembunyi kesunyian di hati.

IKLAN

“Cabaran jadi bapa tunggal ni sebenarnya emosi. Saya rasa itu yang paling susah. Hari-hari rasa sunyi.

Saya juga akui ada ‘ups and downs’. Ada masa saya tak tahu nak buat apa. Mungkin sebab selama ni almost semua benda dengan Sarah. Bila dia dah tiada, saya bukan rasa hilang separuh tapi hilang hampir semuanya!

Dulu bila ada masalah, kami akan kongsi dengan satu sama lain. Tentang kerjaya kami, tentang bisnes kami. Tapi bila jadi macam ni, saya tak tahu nak refer pada sapa.” Shuib

“Hari Isnin hari jumpa ibu”

 

Arwah Siti Sarah

 

Tambah hiba, Shuib mengakui bahawa sebenarnya dia belum betul-betul stabil dengan kehilangan isteri tercinta. Lelaki berusia 37 tahun ini masih berulang-alik menemui doktor bagi mendapatkan kekuatan dari segi kesihatan mentalnya.

“Banyak benda terkesan sejak pemergian arwah. Tak dinafikan saya juga ada ambil suplemen atas nasihat doktor yang menjaga Sarah dulu. Kesihatan mental ni berkait rapat dengan emosi, dengan tubuh badan dan mungkin juga penat.” Shuib

IKLAN

 

Bagi menghilangkan rasa rindu dan melegakan fikiran yang berserabut, Pengasas Bubblebee itu menjadikan amalan menziarahi pusara isteri sebagai terapi sambil menyedekahkan bacaan Yassin setiap Isnin dan Jumaat.

“Kadang-kadang saya pergi sorang tanpa anak-anak. Saya tenang dapat bercakap dengan dia (arwah Sarah) di kubur. Itu keadaan paling dekat dengan dia. Sarah bersemadi hanya tujuh kaki di bawah.

Jadi saya akan berborak, bercakap segala-galanya. Sebenarnya saya belum bersedia nak kongsi dengan sesiapa tentang apa yang saya rasa. Dengan mertua, malah mak dan adik-beradik saya pun saya tak pernah cerita.

Bisnes kami alhamdulillah, boleh dikategorikan sangat baik. Sedihnya saya tak dapat kongsi kejayaan ini dengan dia. Saya nak cakap pada Sarah, ‘kita dah ada building, kita dapat francais, kita dapat buka banyak outlet sampai hujung tahun ni.’ Tapi…” Shuib

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Shuib Sepahtu (@shuibsepahtu)

Tidak mampu meneruskan kata-kata, Shuib yang baru saja melancarkan lagu berjudul ‘Sampai Tua’ segera menukar topik lain. Katanya, dia sangat bersyukur kerana mendapat keluarga yang sangat baik dan memahami keadaan mereka.

Sejak Ayash Affan dibawa pulang, bayi kecil ini dijaga berganti-ganti dengan mertua Shuib, ibu dan adik-beradik mereka yang diminta agar ‘stay’ di rumahnya.

“Dalam masa yang sama, banyak perkara yang kami buat. Mengaji setiap malam, solat berjemaah. Benda-benda ni sangat membantu kami secara mental dan emosi.”