Wanita bergelar ibu memikul tanggungjawab sungguh berat. Tugasnya bagai tak pernah habis dari hari ke hari. Wanita selalu di sebut lemah tetapi cinta yang telah membuatkan mereka lebih kuat dari sesiapa pun.

Dalam perkongsian Ustaz Ebit Lew dalam laman Instagram, cukup terkesan di sudut hati apabila mengenangkan kerjaya paling berat tetapi mulia di dunia. Katanya, kerjaya sebagai ibu ayah tiada gaji. Ia adalah kerja paling berat tetapi paling mulia di dunia. Ia juga adalah amanah dari Allah.

IKLAN

“Hargailah ibu ayah. Ucapkanlah sayang kepada mereka. Jika kita sudah menjadi ibu ayah, berilah kasih sayang dan masa untuk membimbing anak-anak.

Menjadi ibu khususnya satu pekerjaan yang tidak ada titik nokhtah. Pekerjaan yang tidak ada cuti, tidak ada MC jauh sekali untuk berhenti. “Kerja ini duit tak dapat, gaji tak dapat. Tak ada istilah sakit dalam kerja ni. Bila dapat saja kerja bila umur bertambah,kerja dia pun bertambah. Kalau usianya 100 tahun, 100 tahun dia akan sayangkan kita,”katanya.

View this post on Instagram

Kerja ini tiada gaji,kerja ini paling berat tapi ia kerja paling mulia dalam dunia. Ia nikmat dan amanah dari Allah. Hargailah ibuayah. Ucapkanlah sayang pada mereka. Jika kita dah jadi ibuayah berilah kasih sayang dan masa sayang bimbing anak-anak kita. Saya dekat sabah ini, rindu bidadari saya. Maafkan abang duhai bidadariku. Kasihan dia penatnya 24 jam urus rumahtangga dan anak-anak. Tak dapat berehat sangat. Ya Allah. Begitulah semua isteri dan ibu di dunia. Manusia wanita selalu disebut lemah tapi cinta telah membuat mereka lebih kuat dari sesiapa pun dalam dunia. Tenaga dan sumber kekuatan no 1 ialah cinta. Cinta Allah yang anugerahkan. Belajarlah dari wanita dalam hidup kita -ebitlew #keluargasunnah #sabtuIni #jomDaftar #jemputdatang #www.keluargasunnah.com

A post shared by Ebit Lew (@ebitlew) on

Melafazkan kerinduan pada bidadari hatinya yang menguruskan rumah tangga 24 jam sehari serta menjaga anak-anak tanpa rehat mencukupi, sama seperti semua isteri dan ibu di dunia. Dia memuji kekuatan yang ada dalam diri seorang wanita bergelar isteri dan ibu.

Dalam ceramahnya lagi, Ustaz Ebit turut berkongsi rasa kerinduan yang teramat terhadap Allahyarham ibunya. Pernah sewaktu hari lahirnya, Ustza Ebit cuba menghubungi arwah ibunya dari Bangladesh hanya semata-mata untuk mendengar ucapan paling berharga. “Ebit, selamat hari lahir. Mak sayang dekat Ebit. Ucapan yang sangat saya rindui hingga sekarang,”katanya.

Pesan Ustaz Ebit, “Ucapkanlah sayang dan hargailah selagi ada kesempatan. Selalu doakan mereka. Rindunya nak menangis sebab dah tak dengar suara itu lagi dalam hidupku ini. Terima kasih Allah pinjamkan wanita yang sangat baik dalam hidupku. Semoga satu hari nanti, di sana, ku ingin ucapkan sayang dan terima kasih padanya.”

IKLAN

Sumber: IG Ustaz Ebit Lew

 

 

IKLAN